Towjatuwa dan Buaya Keramat

Towjatuwa and the Sacred Crocodile >> English version

Folklore dari Papua

DAHULU kala di Papua, Towjatuwa dan istrinya tinggal di tepi sungai Tami. Mereka sangat senang. Mereka telah menunggu untuk mempunyai anak dan setelah beberapa waktu, istrinya hamil. kehamilan sudah memasuki bulan kesembilan.

Istrinya akan melahirkan. Hari-hari berlalu, tapi istrinya masih belum bisa melahirkan. Dia punya masalah yang membuatnya sangat kesakitan. Untuk membantunya melahirkan, Towjatuma membutuhkan batu tajam. Dia ingin menjalani operasi untuk membantu istrinya.

Jadi, dia pergi ke sisi sungai untuk menemukan batu tajam. Sementara sibuk mencari batu, ia mendengar suara. Dia begitu takut. Dia tahu sungai itu penuh dengan buaya. Tepat sebelum ia meninggalkan, buaya besar ada di depannya! Buaya itu berbeda dari buaya lain. Itu bulu. Bulu-bulu yang seperti burung kasuwari. Towjatuma siap menjalankan, tiba-tiba buaya berbicara.

"Jangan khawatir. Aku tidak akan menyakiti Anda. Apa yang Anda lakukan di sini?" tanya buaya sopan.

Towjatuma benar-benar takut. Dia benar-benar kagum melihat buaya berbicara seperti manusia. Setelah beberapa saat, ia kemudian menjawab.

"Aku di sini untuk menemukan batu tajam. Istri saya sedang hamil dan dia memiliki masalah. Dia tidak bisa melahirkan. Jadi, saya ingin melakukan operasi," jelas Towjatuma.

"Saya akan membantu Anda. Pulanglah sekarang dan saya akan datang ke besok rumah Anda," kata buaya.

Towjatuma segera kembali ke rumahnya. Ketika ia tiba, ia menjelaskan tentang buaya untuk istrinya. Pada hari berikutnya, buaya datang ke rumah Towjatuma ini. Dengan kekuatan sihirnya, buaya membantunya untuk melahirkan. Bayi itu anak laki-laki. buaya menamainya Narrowra.

"Towjatuma, saya sudah membantu Anda. Sekarang saya meminta Anda untuk membantu saya. Anakmu Narrowra akan tumbuh sebagai pemburu hebat. Dia memiliki keterampilan besar dalam berburu. Dia bisa menangkap banyak hewan. Namun, jangan berburu teman-teman saya, para buaya. Anda harus memberitahu Narrowra tidak berburu buaya. dan tidak hanya Narrowra, semua keturunan Anda harus melindungi buaya. Jika mereka berburu dan makan daging buaya, semua keturunanmu akan mati, "kata buaya.

"Ya, saya mengerti. Aku tidak akan pernah melupakan bantuan Anda. Jadi saya akan mengajarkan anak saya dan semua keturunan saya untuk melindungi Anda dan teman Anda," kata Towjatuma. Sejak itu, Towjatuma dan keturunannya berjanji untuk melindungi buaya dari pemburu lainnya. Mereka juga melindungi hewan lain yang hidup di sungai. ***

Lake Sentani Festival by Michael Thirnbeck