Dewi Kilisuci dan Lembu Suro

Dewi Kilisuci and Lembu Suro >> English Edition

Folklor dari Jawa Timur

JAMAN dahulu, ada sebuah kerajaan di Kediri, Jawa Timur. raja memiliki seorang putri yang sangat ayu. Namanya Dewi Kilisuci. Ia sangat terkenal. Banyak pemuda jatuh cinta padanya. Mereka mengusulkan sang putri untuk menjadi istri mereka. Namun sang putri selalu menolak proposal tersebut.

Salah satu orang yang datang dan mengusulkan sang putri adalah Raja Lembu Suro. Dia bukan raja biasa. Dia memiliki kekuatan supranatural yang besar. Dan ia tampak sangat aneh. Dia tidak memiliki kepala manusia. Sebaliknya, kepalanya persis tampak seperti sapi. Itulah sebabnya namanya Lembu.

Dewi Kilisuci sangat bingung. Dia tahu bahwa Raja Lembu-Suro sangat kuat. Dia memiliki banyak tentara. Beberapa dari mereka adalah para jin. Dia juga tahu bahwa raja itu sangat kejam. Dia akan memukul dan menghancurkan apa pun jika keinginannya tidak terwujud. Sang putri berpikir bagaimana dia bisa menolak lamaran. Lalu dia punya ide.

"Saya akan menerima lamaran Anda. Namun, saya ada satu permintaan," kata sang putri.

"Ha..ha..ha .. Aku senang kau akan menerima lamaran saya. Katakan saja, Sayang. Apa yang bisa saya lakukan untukmu? Dengan kekuatan saya, saya bisa melakukan apa saja," kata Raja Lembu Suro.

"Dengar. Saya ingin mengambil mandi di puncak gunung. Dan aku ingin melakukannya di atas Gunung Kelud. Namun, tidak ada yang baik ada. Aku ingin kau menggali dan membuat sumur," tanya sang putri.

"Itu semua? Ha..ha..ha .. yang begitu mudah bagi saya," kata Raja Lembu Suro.

Putri Dewi Kilisuci terdiam. Dia tidak berpikir bahwa raja akan menerima tntangan tersebut.
Dia sedang berpikir dan akhirnya dia punya ide lain.

"Tidak, itu tidak semua. Saya ingin Anda untuk menyelesaikannya dengan baik dalam waktu satu malam. Sumur harus selesai sebelum matahari terbit" kata sang putri.

"Ha..ha..ha .. itu masih tidak masalah bagi saya. Tunggu saja, Anda akan melihat sumur sebelum matahari terbit.

Sang putri sangat takut. Dia berharap raja tidak bisa menyelesaikan sumur sebelum matahari terbit. Sayangnya, ketakutannya menjadi kenyataan. raja bisa menyelesaikan dengan baik sebelum matahari terbit. Dia meminta semua tentara jin-nya untuk membuat sumur.

"Saya telah selesai dengan baik. Sekarang kau menikah denganku?" tanya raja.

Sang putri berpikir ide lain. Dan dia punya satu yang baik. Dia meminta semua prajurit kerajaan untuk menemaninya.

"Aku tidak akan percaya jika saya tidak melihatnya dengan mata saya sendiri."

"Tidak masalah, saya akan membawa Anda ke sana."

"OK tapi Anda harus pergi sendirian. Jangan membawa tentara Anda. Sementara itu, saya akan membawa tentara saya," kata sang putri.

Kemudian, Raja Lembu Suro, Putri Dewi Kili Suci, dan tentara nya pergi ke puncak Gunung Kelud. Ketika mereka mencapai puncak, sang putri pura-pura kagum kepada sumur.

Sementara dia berdiri di tepi sumur, dia menjatuhkan cincinnya.

Raja Lembu Suro tidak ingin melihat sang putri sedih. Dia melompat ke sumur untuk mengambil cincin itu. Dan ketika raja berada di dalam sumur, sang putri segera meminta prajuritnya untuk menutup sumur dengan batu-batu besar.

Batu-batu yang sangat besar. Raja Lembu Suro tak berdaya. Dia terjebak di dalam sumur. Namun sebelum sumur itu benar-benar tertutup, ia mengutuk.

"Suatu hari, saya akan menghancurkan daerah ini! Aku akan membuat gunung ini meletus!"

Setiap orang yang mendengar kutukan takut. Untuk menghindari kutukan terjadi mereka secara teratur memberi persembahan. Kebiasaan itu berlanjut sampai sekarang. Orang selalu memberikannya dengan harapan bahwa tempat wilayah mereka akan aman dari letusan. ***

Monumen Simpang Lima Gumul, Kabupaten Kediri

No comments: