Danau Maninjau

Maninjau Lake >> English Version

Folklor dari Sumatera Barat

ADA sebuah desa di kaki Gunung Tinjau. Penduduk desa hidup bahagia. Di antara mereka hiduplah bujang Sembilan atau sembilan pria muda. Orang memanggil mereka bujang sembilan karena mereka sembilan bersaudara. Kukuban adalah anak yang tertua. Orang tua mereka telah lama meninggal. Bujang sembilan memiliki adik bungsu. Namanya Sani.

Kepala desa adalah Datuk Lambatang. Dia adalah seorang baik dan pemimpin yang bijaksana. Dia selalu mengurus warga desa, terutama Bujang sembilan dan adik mereka. Dia sering mengunjungi mereka dengan istri dan anaknya, Giran.

Giran pernah melewatkan bergabung ayahnya untuk mengunjungi rumah bujang sembilan ini. dia ingin bertemu Sani. Dia jatuh cinta padanya. Untungnya, Sani juga mencintainya.

Giran berbicara kepada orang tuanya. Dia mengatakan bahwa dia ingin menikah dengan Sani. Datuk Limbang setuju. Dia akan berbicara dengan Bujang sembilan tentang pernikahan setelah panen tiba.

Sementara itu, Sani juga berbicara dengan saudara-saudaranya tentang Giran. Mereka semua setuju. Dan mereka juga tahu Datuk Limbatang akan melamarnya setelah panen.

Kemudian, panen tiba. Semua penduduk desa senang. Mereka memiliki kebiasaan. Panen dirayakan dengan mengadakan kompetisi pencak silat yang merupakan seni bela diri tradisional. Setiap keluarga mengirim seorang pemuda untuk bergabung dalam kompetisi. Kukuban adalah wakil dari keluarganya dan Giran mewakili keluarganya.

Kukuban pertama-tama bertanding dengan seorang pemuda. Kukuban memenangkan pertandingan. Dia kemudian bertanding dengan pria lain. Sekali lagi ia menang. Dia selalu menang. Dan tibalah saatnya bertanding dengan Giran.

Kemudian, mereka berdua memiliki pertandingan yang luar biasa. Keduanya sangat terampil. Pada pertama Kukuban meremehkan Giran. Dia jauh lebih muda daripada Kukuban. Tapi dia salah. Giran bisa mengalahkan dia. Kukuban kalah bertanding!

Kukuban sangat marah. Dia pikir Giran akan menyerah. lagipula Giran akan menikahi adiknya. Dia merasa bahwa Giran dipermalukannya. Dia sedang menunggu waktu yang tepat untuk membalas dendam!

Seperti yang direncanakan, Datuk Limbatang dan keluarganya datang ke rumah Bujang Sembilan. Dia ingin melamar Sani menjadi istri Giran.

Anehnya, Kukuban menolak lamaran tersebut.

"Tidak, aku tidak akan membiarkan Giran menikah adikku. Dia bukan orang yang baik. Saya memiliki bukti. Dalam pertandingan pencak silat, dia menyerang saya secara brutal", kata Kukuban.

"Tapi itu hanya sebuah permainan. Saya tidak berpikir ia menyerang Anda secara brutal. Banyak orang-orang menonton pertandingan dan saya yakin mereka semua setuju dengan saya," kata Dauk Limbatang.

Sayangnya, Kukuban telah mengambil keputusan. Dia menolak proposal tersebut. Sani dan Giran sangat sedih.

Namun keduanya masih bertemu secara diam-diam.

Kukuban akhirnya memergokinya. Dia dan saudara-saudaranya mengirim mereka ke pengadilan tradisional. Dia menuduh mereka memiliki hubungan yang berdosa. Dan mereka dihukum. Mereka akan dilemparkan ke kawah Gunung Tinjau.

"Kami tidak bersalah. Kami tidak pernah melakukan sesuatu yang salah," kata Giran.

Kemudian dia berdoa.

"Tuhan, jika kami bersalah, silakan hancurkan tubuh kita di dalam kawah. Tapi jika kami tidak bersalah, letuskanlah gunung ini dan rubahlah bujang sembilan menjadi ikan."

Kemudian mereka dilemparkan ke dalam kawah.

Tidak lama setelah itu, gunung meletus. Orang menyelamatkan nyawa mereka. Hebatnya, bujang sembilan perlahan berubah menjadi ikan. Dan kawah itu semakin besar dan akhirnya menjadi danau. Orang menamakannya sebagai Danau Maninjau. ***

Danau Maninjau

No comments: