Danau Limboto

Limboto Lake >> English Edition

Folklor dari Gorontalo

JILUMOTO seorang dewa. Dia hidup di bumi. Suatu hari, ketika ia sedang melakukan perjalanan ia melihat beberapa dewi mandi di danau. Dia berhenti dan mengintip mereka.

Jilumoto kagum dengan kecantikan mereka. Dia mencuri salah satu sayap dewi. Ketika mereka selesai mandi, mereka siap untuk kembali ke surga. Namun, salah satu dewi tidak bisa terbang, dia kehilangan sayapnya.

"Oh tidak! Di mana sayap saya?"

"Aku sangat menyesal, Suster. Aku tidak bisa menemani di sini. Kita harus kembali ke surga."

"Aku tahu ... Aku mengerti bahwa Anda harus kembali ke surga. Tolong doakan saya."

Sisa dari dewi terbang kembali ke surga. Jilumoto mendekati dewi yang masih tinggal di danau.

"Siapa namamu? Kenapa menangis? Bagaimana saya dapat membantu Anda?" tanya Jilumoto.

"Nama saya Mbu'i Bungale. Saya seorang dewi dan aku kehilangan sayap saya. Saya tidak bisa kembali ke surga."

"Jangan khawatir Mbu'i Bungale, saya akan membantu Anda. Anda dapat tinggal dengan saya. Ngomong-ngomong, nama saya jilumoto."

Sejak itu, Mbu'i Bungale dan Jilumoto hidup bersama. Mereka jatuh cinta dan kemudian mereka menikah.

Suatu hari, Mbu'i Bungale menerima paket dari surga. Itu adalah telur emas. Telur itu begitu besar. Mbu'i Bungale dan Jilumoto takut bahwa telur itu dicuri. Jadi mereka menyembunyikannya dengan hati-hati di dekat danau. Itu danau yang sama yang Mbu'i Bungale dan adik-adiknya mandi.

Setelah mereka menyembunyikan telur, Mbu'i Bungale dan Jilumoto pulang. Kemudian empat orang datang ke danau. Dan saat mereka beristirahat, salah satu orang sengaja menemukan telur. Mereka begitu terkejut.

"Wow! Ini harus menjadi sangat mahal jika kita menjualnya."

"Saya setuju, mari kita menjualnya besok," kata laki-laki lain.

Pada hari berikutnya, Mbu'i Bungale dan Jilumoto kembali ke danau. Mereka menemukan orang-orang terus telur emas.

"Telur adalah milik kita," kata Mbu'i Bungale.

"Tidak, itu milik kami," kata laki-laki.

"Mari kita buktikan. Jika Anda dapat membuat danau tumbuh lebih besar, telur adalah milikmu. Tapi jika Anda tidak dapat telur adalah milik kita," kata Mbu'i Bungale.

"Saya menerima tantangan Anda," kata laki-laki.

Mereka mulai menggali sisi danau. Mereka telah menghabiskan jam, namun kemajuan yang begitu kecil. Mereka menyerah.

"Sekarang giliranku" kata Mbu'i Bungale.

Dengan kekuatannya sebagai seorang dewi, dia bisa membuat danau menjadi lebih besar dengan mudah. Danau itu berkembang. Dan yang membuat orang-orang terdiam. Mereka memberi telur untuk Mbu'i Bungale dan Jilumoto.

Ketika Mbu'i Bungale menerima telur, mengejutkan telur menetas. Di dalam, mereka melihat bayi perempuan yang lucu. Pasangan itu sangat senang. Mereka menamai dia Tolango Hula, yang berarti cahaya bulan.

Ketika keluarga hendak pulang, mereka melihat beberapa jeruk mengambang di danau. Jilumoto mengambil jeruk.

Mbu'i Bungale dan jilumoto mengakui jeruk. Itu adalah jeruk dari langit. Ketika mereka melihat ke sekeliling, mereka melihat beberapa pohon jeruk di sisi danau. Kemudian Mbu'i Bungale dan Jilumoto bernama danau sebagai Bulalo lo limu o tutu yang berarti danau yang terbuat dari jeruk di surga. Perlahan nama danau itu berubah menjadi Danau Limboto. ***

Pohon Jeruk
Pohon Jeruk

Limboto Lake

No comments: