Ratna Ayu Wideradin dan Monyet



Ratna Ayu Wideradin and the Monkey >> English version

Cerita Rkayat dari Nusa Tenggara Barat

Sekali waktu, ada sebuah kerajaan di Lombok, nusa Tenggara Barat. Raja memiliki sembilan anak perempuan yang cantik. Namun, sang putri bungsu adalah yang paling cantik. Namanya Ratna Ayu Wideradin. Putri lainnya cemburu. Mereka berpikir bagaimana dia hanya tinggal di dalam istana dan orang-orang tidak akan bisa melihatnya lagi.

Mereka akhirnya punya ide. Mereka mengatakan kepada raja bahwa Putri Ratna Ayu Wideradin mencuri perhiasan kakaknya. Mereka berusaha keras untuk mempengaruhi raja dan sedihnya raja akhirnya percaya. Dia dihukum putri bungsunya. Dia tidak diizinkan untuk meninggalkan istana sampai ia kembali perhiasan. Tentu saja itu membuat Putri Ratna Ayu Wideradin sangat sedih. Dia tidak mencuri apa-apa, oleh karena itu  dia tidak bisa mengembalikannya.

Setiap hari, sang putri hanya tinggal di dalam istana. Dia tidak diizinkan untuk pergi ke tempat lain. Dia begitu sedih. Dia tidak bisa bermain atau bertemu teman-temannya.

Sang putri menghabiskan waktu dengan menulis. Dia menyatakan perasaannya pada potongan-potongan kertas. Dia menulis betapa sedihnya dia. Dia menulis bahwa dia tidak mengerti mengapa kakaknya menuduhnya sebagai pencuri. Dia tidak pernah mencuri apa-apa.

Cuaca hari itu  berangin. Sang putri sedang menulis di taman. Tiba-tiba angin bertiup koran. Mereka terbang ke langit. Sang putri mencoba untuk menyimpan kertas, namun dia kehilangan satu. Itu terbang tinggi di atas langit dan itu berjalan sangat jauh dari Lombok . Makalah ini mendarat di sebuah kerajaan di Jawa! Seorang pangeran sengaja mendapat kertas dan ia membacanya.

Namanya adalah Pangeran Witarasari. Ia dicintai oleh rakyatnya. Dia adalah seorang pangeran tampan dan kuat. Dia bijaksana dan selalu melindungi umat-Nya. Sang pangeran memiliki kekuatan supranatural.

Pangeran ingin membantu sang putri. Dengan kekuasaannya, ia pergi ke Lombok dengan mudah. ​​Pangeran tahu ia tidak bisa masuk istana sebagai seorang pangeran. Jadi dia berubah dirinya sebagai monyet.

Monyet mencari sang putri. Ketika ia bertemu dengannya, monyet berbicara. "Kenapa kau terlihat begitu sedih, Putri?"

Sang putri sangat terkejut. Dia tidak pernah melihat monyet yang berbicara seperti manusia sebelumnya. Setelah dia tenang, kemudian dia mengatakan monyet mengapa dia dihukum. Dia mengatakan bahwa dia merasa sangat kesepian. Dia tidak punya teman di istana.

"Jangan khawatir, Tuan Putri. Aku akan menjadi temanmu," kata monyet.

Para suster melihat monyet. Mereka semua juga terkejut bahwa Putri Ratna Ayu Wideradin memiliki monyet berbicara. Mereka menjadi lebih cemburu.

"Kita harus melakukan sesuatu. Mari kita meminta ayah untuk mengadakan pesta. Kita semua harus menari dengan pakaian kami yang indah. Jika Putri Ratna Ayu Wideradin tidak bisa memakai pakaian yang indah, kami akan mengambil monyetnya. Tapi pertama-tama, kita harus menyembunyikan pakaian indahnya. "

Raja setuju dengan permintaan putri-putrinya. Dia mengadakan pesta besar dan meminta semua putrinya menari dan itu termasuk Putri Ratna Ayu Wideradin.

Ketika mendengar tentang pesta, Putri Ratna Ayu Wideradin sangat senang. Raja mengundang banyak orang. Akhirnya dia bisa bertemu teman-temannya lagi. Namun, sang putri sangat sedih ketika dia tidak bisa menemukan pakaiannya. Dia mencarinya pakaian di mana-mana, tapi dia tidak bisa menemukan salah satu dari mereka.

Tiba-tiba monyet datang dan ia mengatakan bahwa semua pakaiannya disembunyikan oleh adik-adiknya. Monyet menyuruhnya untuk tidak khawatir karena dia sudah menemukan pakaiannya. Dia bertanya apakah dia ingin pergi ke pesta dengannya. Sang putri setuju, dia senang pergi ke pesta dengan monyet.
Kemudian, monyet berubah dirinya sebagai Pangeran Witarasari.

Sang putri sangat terkejut melihat monyet berubah menjadi seorang pria tampan. Kemudian mereka pergi ke pesta. Orang-orang begitu kagum ketika mereka melihat mereka. Mereka semua mengatakan bahwa pangeran dan sang putri adalah pasangan yang sempurna.

Raja bertanya siapa pangeran itu. Dia memperkenalkan diri dan juga mengatakan kepada raja tentang perilaku buruk putrinya Putri Ratna Ayu Wideradin. Dia bisa membuktikannya.

Raja terkejut ketika ia melihat bukti. Dia marah dan menghukum saudara semua Putri Ratna Ayu Wideradin itu. Kemudian Putri Ratna Ayu Wideradin dan Pangeran Witarasari menikah dan mereka hidup bahagia selamanya. ***

No comments: