Mak Isun Kayo

 Mak Isun Kayo >> English version

Folklor dari Sumatera Barat

DAHULU kala di Payakumbuh, Sumatera Barat hidup seorang pemuda bernama Mak Isun. Dia adalah seorang petani yang rajin. Mak Isun selalu berpikir bagaimana ia bisa menjadi lebih kaya. Suatu hari, ketika ia berada di sawah, seorang pria lewat. Namanya Pak Soleh. Dia membawa monyet. Dia adalah penjinak monyet. Dia membuat uang dengan melakukan masyarakat memesan untuk mengambil kelapa. Dia tidak harus memanjat pohon kelapa. Dia selalu meminta monyetnya untuk melakukan pekerjaan itu.

"Pak Soleh, ke mana Anda akan pergi?" tanya Mak Isun.

"Aku akan mengambil beberapa buah kelapa"

"Berapa banyak yang Anda dapatkan untuk pekerjaan?"

"Itu tergantung. Jika tempat ini dekat dari sini, saya punya tiga buah kelapa. Tapi jika tempat jauh, saya mendapatkan lima kelapa. Dalam satu hari, saya bisa mendapatkan 25 buah kelapa," jawab Pak Soleh.

Mak Isun berpikir. "Hmm ... apakah saya bisa mendapatkan 25 kelapa dalam satu hari, aku bisa menjadi kaya. Saya bisa menjual kelapa di pasar. Saya yakin saya bisa mendapatkan banyak uang."

"Pak Soleh, apakah Anda ingin menjual monyet Anda?"

"Ini bukan monyet saya. Ini milik Pak Kari. Saya bekerja untuk dia. Tapi aku tidak yakin tentang pekerjaan saya. Saya mendengar Pak Kari ingin menjual semua monyet-nya," jawab Pak Soleh.

"Jangan khawatir, aku akan membeli semua monyet dan Anda dapat bekerja untuk saya nanti."

Kemudian, ia bertemu Pak Kari dan membeli semua monyetnya. Dia juga mempekerjakan karyawan semua Pak Kari. Dia mengatakan kepada penduduk desa untuk menghubungi dia jika mereka membutuhkan layanan untuk mengambil kelapa.

Mak Isun benar. Dia memiliki banyak uang untuk bisnis barunya. Dia lebih kaya. Orang-orang kemudian memanggilnya Mak Isun Kayo, kayo berarti kaya.

Namun, Mak Isun Kayo tidak puas. Dia ingin mendapatkan lebih banyak uang. Jadi, dia berkata kepada karyawannya.

"Sekarang biaya memungut kelapa dinaikkan. Jika letaknya dekat dari sini, mereka harus membayar lima kelapa. Dan jika letaknya jauh dari sini, mereka harus membayar sepuluh kelapa," kata Mak Isun.

"Tapi penduduk desa tidak akan setuju. Terlalu mahal," kata salah satu karyawan nya.

"Aku tidak peduli. Mereka tidak akan punya pilihan. Saya satu-satunya yang memiliki bisnis ini. Para penduduk desa akan membayar saya."

Semua karyawan tahu bahwa itu bukan keputusan yang bijaksana. Mereka kemudian merencanakan untuk melakukan sesuatu.

Kemudian di pagi hari, Mak Isun terkejut. Dia mendengar suara di sekitar rumahnya. Ketika ia mengintip melalui jendela, ia melihat banyak monyet di sekitar rumahnya. Dia meminta bantuan, tapi tidak ada yang berani untuk membantu dia. Dia kemudian meminta bantuan dari karyawannya.

"Kami akan membantu Anda, tetapi Anda harus berjanji untuk tidak menaikkan biaya!"

"Baiklah, aku berjanji," kata Mak Isun.

Para penduduk desa tertawa. Mereka selalu berbicara tentang orang kaya yang dikelilingi oleh monyet sendiri. ***

Monyet sedang mengambil kelapa

Monyet pengambil Kelapa

No comments: