Batu Batangkup

Batangkup Stone >> English Edition

Cerita Rakyat dari Riau

DAHULU kala, ada sebuah desa di Indragiri Hilir, Riau. Hiduplah seorang janda bernama Mak Minah. Dia memiliki tiga anak, dua putra, dan seorang putri.

Nama anaknya yang Utuh dan Ucin. Dan nama anak bungsunya itu Diang. Setiap hari Mak Minah selalu pergi ke hutan untuk mengumpulkan beberapa kebakaran hutan. Dia menjual hutan di pasar dan menggunakan uang itu untuk kebutuhan sehari-hari mereka. Dia selalu bekerja sendirian. Ketiga anaknya yang malas dan hanya menyukai untuk bermain. Mereka tidak pernah membantunya.

Hari sudah sore. Mak Minah merasa tidak enak badan. Setelah menjual kayu di pasar, dia ingin pergi ke tempat tidur segera.

Namun makan malam itu belum siap. Jadi dia meminta ketiga anaknya untuk membantunya.

"Utuh, Ucin, dan Diang ... tolong bantu saya menyiapkan makan malam", tanya Mak Minah.

Ketiga anak diabaikan ibu mereka dan terus bermain di halaman depan. Mak Minah kemudian memaksa dirinya untuk menyiapkan makan malam.

Ketika siap, dia memanggil anak-anaknya untuk makan malam. Kali ini mereka mendengarkan Mak Minah. Sayangnya setelah mereka selesai makan, anak-anak tidak membantu ibu mereka membersihkan piring. Sebaliknya, mereka bermain lagi. Mak Minah menangis. Dia begitu sedih. Itu bukan pertama kalinya anak-anaknya tidak membantu dan mengabaikannya. Dia sangat sakit sehingga dia langsung tidur.

Di pagi hari, Mak Minah pergi ke tepi sungai. Ada batu ajaib yang disebut Batu Batangkup. Batu memiliki kekuatan magis. Ia bisa membuka dan menutup tubuhnya seperti kerang laut. batu juga bisa berbicara dengan manusia.

"Batu Batangkup, tolong bantu saya. Saya tidak bisa menahan rasa sakit lagi. Aku sangat sakit dan anak-anak saya tidak mau membantu saya. Mereka selalu mengabaikan saya."

"Telanlah tubuh saya", tanya Mak Minah.

"Kalau itu memang yang Anda inginkan .. masuklah ke dalam. Aku akan membuka tubuh saya sekarang."

Batu Batangkup kemudian membuka tubuhnya. Mak Minah kemudian masuk ke dalam. Rambut panjangnya masih terlihat di luar batu. Sementara itu, Utuh, Ucin, dan Diang terbangun dan merasa lapar. Sarapan tidak siap sehingga mereka mencari ibu mereka. Anak-anak kemana-mana untuk mencari ibu mereka. Akhirnya mereka berada di depan Batu Batangkup. Mereka melihat rambut ibu mereka. Mereka tahu ibu mereka di dalam tubuh Batu Batangkup.

"Tolong buka tubuh Anda. Biarkan ibu saya pergi ke luar," jerit Diang.

"Tidak, aku tidak mau! Kalian bukan anak-anak yang baik. Kalian selalu mengabaikan ibumu dan tidak pernah membantunya", kata Batu Batangkup.

"Tapi kami butuh dia sekarang", kata Utuh.

"Ya, kalian membutuhkannya sekarang karena lapar. Anda hanya hadir untuk ketika Anda ingin makan. Tapi Anda tidak pernah membantunya. Anda tidak akan pernah melihat ibumu lagi!" kata Batu Batangkup.

Ketiga anak-anak menangis sangat keras. Mereka tahu bahwa mereka salah. Tapi itu terlalu terlambat untuk menyesal. Mereka tidak akan pernah melihat ibu mereka lagi. ***

Pemerintah Kabupaten Indragiri Hilir

No comments: