Dayang Bandir

Dayang Bandir >> English Version

Cerita Rakyat dari Sumatra Utara

DAHULU kala, ada dua kerajaan di Sumatera Utara, Kerajaan Timur dan Kerajaan Barat. Raja Timur menikah dengan adik Raja Barat. Kemudian, mereka memiliki seorang bayi perempuan. Mereka menamai dia Dayang Bandir. Tujuh tahun kemudian, mereka memiliki anak lagi. Mereka menamainya Sandean Raja.

Ketika Sandean Raja masih kecil, ayahnya, Raja Timur meninggal. Peraturan menyatakan bahwa putra raja akan menjadi raja berikutnya. Namun, Sandean Raja masih kecil. Dia harus menunggu sampai ia dewasa menjadi raja. Orang tua dari kerajaan meminta Paman Kareang untuk menjadi raja. Paman Kareang adalah adik Raja Timur.

Raja Timur memiliki pedang magis. Paman Kareang ingin memiliki pedang itu. Tanpa pedang itu, ia hanya raja sementara. Dia mencari kemana-mana tapi dia tidak bisa menemukannya. Ia tahu Dayang Bandir menyembunyikan pedang. Dia ingin memberikan pedang untuk adiknya, Sandean Raja, saat ia dewasa. Dia ingin adiknya menjadi raja berikutnya. Paman Kareang benar-benar marah. Dia meminta para prajurit untuk mengambil Dayang Bandir dan Sandean Raja ke hutan.

Tentara kemudian mengikat Dayang Bandir di atas pohon besar di hutan. Mereka akan membawanya turun setelah Dayang Bandir mengatakan kepada mereka di mana pedang itu. Tapi dia tidak pernah mengatakan kepada mereka. Kemudian tentara meninggalkan Dayang Bandir dan Sandean Raja sendirian di hutan. Sandean Raja menangis di bawah pohon besar. Dia tidak bisa memanjat pohon besar. Setiap kali ia mencoba untuk memanjat, dia jatuh. Hari berlalu. Dayang Bandir semakin lemah dan lemah. Dia akhirnya meninggal.

Sandean Raja kemudian tinggal sendirian di hutan. Dia tidak benar-benar sendirian sebenarnya. Ruh adiknya selalu menemaninya. Mereka masih bisa berbicara satu sama lain.

Ketika Sandean Raja dewasa, ia memutuskan untuk pergi ke Kerajaan Barat. Di kerajaan itu Raja Sorma adalah pamannya. Dia ingin berbicara tentang pengalaman buruknya.

Raja Sorma terkejut ketika ia bertemu Sandean Raja. Dia mendengar bahwa Sandean Raja dan Dayang Bandir meninggal di hutan. Dia tidak yakin bahwa Sandean Raja benar-benar keponakannya.

"Jika Anda benar-benar keponakan saya, menghapus pohon besar," kata Raja Sorma.

Sandean Raja adalah orang yang kuat. Dia bisa menghapus pohon besar dengan mudah.

"Saya memiliki tes terakhir. Pergi ke ruangan gelap. Ada banyak gadis di sana. Mana yang putriku? ' kata Raja Sorma.

"Jangan khawatir, saudara saya, saya akan membantu Anda," kata ruh Dayang Bandir.

Sandean Raja kemudian bisa menemukan putri Raja Sorma ini. raja kemudian yakin bahwa pemuda itu benar-benar keponakannya. Setelah itu, Tandean Raja mengatakan bercerita tentang adiknya dan semua pengalaman buruk dengan Paman Kareang. Raja Soma kemudian meminta tentara untuk menyerang Kerajaan Timur.

Kerajaan Barat memenangkan perang. Sandean Raja kemudian menjadi raja kerajaan. Kemudian, ruh kakaknya mengatakan kepadanya di mana pedang itu berada. ***

Pisau Batak


No comments: