Legenda Ular n'Daung

The legend of n'Daung Snake >> English Edition

Folklore dari Bengkulu

JAMAN dahulu di Bengkulu, seorang janda hidup dengan tiga anak perempuan. Mereka semua cantik jelita, tetapi mereka memiliki kepribadian yang berbeda. Putri tertua dan tengah malas tapi putri bungsu rajin.

Suatu hari, ibu mereka sangat sakit. Dia bisa disembuhkan hanya dengan makan daun khusus yang dimasak oleh api ajaib. Sayangnya, daun dan api ajaib berada di atas gunung dan dijaga oleh ular dan ular itu bukan ular biasa.

Ular memiliki kekuatan magis. Namanya Ular n'Daung. Putri tertua dan tengah tidak ingin pergi ke puncak gunung.

"Aku akan pergi ke sana, Ibu. Aku akan mengambil daun dan api ajaib untuk Anda," kata putri bungsu.

Sebenarnya dia juga sangat takut pada n'Daung Ular.

Kemudian, setelah beberapa hari mendaki gunung, ia akhirnya tiba di tempat Ular n'Daung. Itu sebuah gua. Daun khusus dan api ajaib berada di dalam gua. Tiba-tiba, ia mendengar suara. The Ular n'Daung datang! Dia sangat ketakutan, tapi dia tidak ingin menjalankan. Dia ingin berbicara tentang masalahnya kepada ular.

Hanya dalam satu menit, ular itu sudah di depannya.

"Siapa kau, gadis muda? Apa yang kau lakukan di sini?" tanya ular sopan.

Dia terkejut. Meskipun ular itu tampak menakutkan, dia sangat sopan. Kemudian, ia meminta ular untuk memberikan daun dan api magis.

"Anda dapat mengambil mereka, tetapi Anda harus menjadi istriku. Setuju?" tanya ular.

Dia tidak berpikir dua kali. Dia hanya ingin ibunya untuk disembuhkan segera. Kemudian, ular memberinya daun dan obor yang dibakar oleh api magis. Dia langsung pergi ke rumah.

Kemudian, ibunya sembuh. Putri bungsu tahu bahwa dia harus menepati janjinya kepada n'Daung Snake.

Jadi, dia meninggalkan rumah tanpa pamitan. Ketika ia tiba di gua, hari sudah malam. Dia masuk ke dalam gua, tapi dia tidak bisa menemukan ular. Dia bertemu dengan seorang pria tampan sebagai gantinya.

"Jangan takut. Nama saya Pangeran Abdul Rahman Alamsjah. Paman saya mengutuk saya menjadi ular hanya pada siang hari. Di malam hari, saya menjadi manusia. Paman saya tidak ingin saya menjadi seorang raja," jelas pria.

Sementara itu, ibunya dan adik-adiknya yang lebih tua sedang mencarinya. Mereka akhirnya tiba di gua n'Daung Ular. Saat itu sudah malam hari. Mereka melihat putri bungsunya itu dengan seorang pria tampan.

Setelah mereka tahu siapa orang itu, kakak-kakaknya cemburu. Mereka membakar kulit ular. Mereka berharap n'Daung Snake tidak bisa berubah kembali menjadi manusia.

Namun, hasilnya adalah sebaliknya. Dengan membakar kulit ular tersebut, mantranya rusak. Pangeran Abdul Rahman Alamsjah bebas dari kutukan.

Dia kemudian meminta istrinya untuk pergi bersamanya ke istana. Dia akan menjadi raja berikutnya dan pamannya dikirim ke penjara. Putri bungsu juga meminta ibunya untuk tinggal bersama mereka di istana. Bagaimana dengan kakak perempuan? Mereka merasa malu dengan perilaku mereka, sehingga mereka tinggal di dalam gua. ***

No comments: