Kutukan Raja Mintin

The Curse of King Mintin | English Version

Cerita Rakyat dari Kalimantan Tengah

Dahulu kala di Kahayan Hilir, Kalimantan Tengah, ada sebuah pulau bernama Mintin. Orang-orang di pulau itu hidup dengan damai. Raja pulau itu, Raja Mintin, adalah orang yang bijak. Dia sangat mencintai bangsanya.

Namun, segera kebahagiaan pun berakhir. Kerajaan berkabung. Ratu baru saja meninggal dunia. Raja sedih dan memutuskan untuk meninggalkan istana dan pergi ke pulau lain. Dia bertanya kepada anak kembarnya, Naga dan Buaya, untuk memimpin kerajaan saat dia pergi.

Awalnya, Naga dan Buaya memimpin kerajaan dengan bijak. Mereka melakukan saran ayah mereka kepada mereka. Sayangnya, hal itu tidak berlangsung lama.

Naga dan Buaya memiliki kepribadian yang berbeda. Naga tidak peduli pada orang-orang dan pihak yang dicintai, sementara Buaya sangat peduli dan mencintai rakyat. Buaya kemudian meminta Naga untuk menghentikan kebiasaan buruknya.

Naga marah. Dia meminta Buaya untuk tidak mengganggunya. Buaya juga marah. Dia mengingatkan Naga tentang nasihat ayah mereka

"Ayah tidak ada di sini! Dan Anda bukan ayah saya, mengapa saya mendengarkan Anda? "Kata Naga.

Keduanya marah dan tidak bisa mengendalikan diri. Mereka bertempur. Pertarungan semakin membesar dan berubah menjadi perang sipil. Itu karena tentara dilibatkan. Para prajurit dibagi menjadi dua bagian.

Beberapa di antaranya mendukung Naga dan tentara lainnya mendukung Buaya. Orang-orang di Pulau Mintin sangat menderita. Karena perang, mereka tidak bisa hidup damai. Beberapa dari mereka sangat lapar dan menderita penyakit. Pulau Mintin dalam kekacauan!

Raja akhirnya mendengar perang. Dia memutuskan untuk kembali ke Pulau Mintin. Ketika sampai, dia langsung meminta anak kembarnya untuk menghentikan perang. Raja benar-benar marah.

"Saya sangat kecewa dengan Anda, anak laki-laki. Saya percaya Anda untuk mengurus kerajaan ini. Tapi kamu telah gagal Saya tidak peduli siapa yang benar atau salah. Kalian berdua akan dihukum! "Kata sang raja.

Dia kemudian melanjutkan.

"Buaya, aku tahu kamu anak yang baik. Anda bijak dan mencintai orang-orang. Tapi Anda tidak bisa mengendalikan emosi Anda. Buaya, kamu memiliki lebih sedikit kesalahan dibanding Naga. Tapi aku masih harus menghukummu. Aku mengutukmu menjadi seekor buaya. Anda bisa tinggal di sini di Pulau Mintin dan tugas Anda adalah mengurus orang-orang," kata sang raja.

Dia kemudian berbicara dengan Naga.

"Anda memiliki lebih banyak kesalahan. Jadi, hukumannya lebih besar. Aku mengutukmu menjadi naga. Anda tidak diijinkan untuk tinggal di sini. Pergilah dan tinggallah di tempat lain!" kata raja.

Tepat setelah raja menyelesaikan kata-kata terakhirnya, badai berat menyerang Pulau Mintin. Buaya dan Naga perlahan berubah. Buaya menjadi seekor buaya dan Naga menjadi seekor naga. ***

Dragon Dayak longhouse roof ornament
mid-20th century | Kalimantan | Borneo

No comments: