Anyang dan Raja Ikan

Anyang and the King of Fish | English version

Cerita Rakyat dari Riau

Ada anak laki-laki yang malang. Namanya Anyang. Ia sering berjalan di sepanjang sisi Sungai Siak menyanyikan sebuah lagu sedih. Lagu itu tentang bagaimana ia merindukan ibunya.

Dimana ibu Anyang? Yah, sebenarnya dia sudah meninggal. Anyang tidak mengetahuinya dan orang-orang tidak memiliki hati untuk memberitahu Anyang bahwa ibunya telah meninggal. Terakhir kali Anyang bertemu ibunya, dia bilang akan pergi ke Sungai Siak. Karena itulah dia sering pergi ke sungai untuk mencari ibunya.

Berita tentang Anyang menyanyikan sebuah lagu sedih sambil mencari ibunya telah menyebar. Bahkan ikan di sungai tahu tentang Anyang!

Raja ikan sangat tersentuh saat mendengar tentang Anyang. Jadi suatu hari saat Anyang sedang mencari ibunya, Raja Ikan berenang ke permukaan sungai.

"Jangan sedih, Anyang," kata Raja Ikan.

Anyang sangat terkejut saat melihat seekor ikan besar sedang berbicara dengannya.

"Siapa kamu? Dan bagaimana kamu tahu namaku?"

"Jangan takut, aku adalah Raja Ikan, aku memerintah sungai ini, aku tahu namamu karena kamu terkenal disini Dan aku tahu kamu sedih karena kamu mencari ibumu Dengarkan, aku mau Untuk menjadi teman Anda, saya akan memberi Anda tongkat ini. Setiap kali Kamu ingin melihatku, cukup pukul air dengan tongkat ini dan saya akan datang," kata Raja Ikan.

Anyang senang. Dia punya teman baru. Jadi saat dia merasa sangat kesepian, dia langsung memukul air dengan tongkatnya. Raja Ikan datang dan mereka mengobrol berjam-jam.

Sementara itu, Kepala Desa Siak ingin mengadopsi Anyang. Namanya Batin Perawang. Dia tidak punya anak.

Batin Perawang mengatakan kepada Anyang bahwa dia ingin mengadopsinya. Dia juga mengatakan bahwa ibunya telah meninggal dunia. Dia menunjukkan kepadanya kuburan itu. Anyang sangat sedih. Dia telah mengetahui bahwa ibunya tercinta telah meninggal dan dia tidak akan pernah melihatnya lagi.

Anyang tinggal di rumah Batin Perawang. Dia merawat Anyang dengan baik Dia benar-benar mencintainya. Dia mengajarinya pelajaran penting. Dia mempersiapkannya untuk menjadi pemimpin masa depan.

Hari-hari berlalu dan Anyang tumbuh menjadi orang yang hebat. Dia kuat dan juga sopan santun, dan suka membantu. Dia masih pergi ke sungai dan bertemu dengan Raja Ikan.

Suatu hari, sebuah kapal besar datang ke Sungai Siak. Orang begitu ketakutan. Itu adalah kapal para perampok! Mereka datang untuk merampok dan mencuri kekayaan orang.

Beberapa penduduk desa mendatangi rumah Batin Perawan dan mengatakan kepadanya bahwa kapal tersebut akan datang.

"Perampok datang dengan banyak senjata! Apa yang harus kita lakukan?" Tanya seorang penduduk desa.

"Saya tahu apa yang harus dilakukan," sela Anyang.

"Saya akan meminta teman-teman di sungai untuk membantu saya."

"Apa maksudnya? Saya tidak mengerti," kata Batin Perawang, ibu tirinya.

"Jangan khawatir, Ibu. Saya tahu apa yang harus dilakukan."

Dia meraih tongkatnya dan pergi ke sungai. Di sungai, Anyang memukul air dengan tongkatnya. Kemudian, Raja Ikan datang.

Dia berkata, "Ada apa, Anyang? Kenapa kamu terlihat sangat ketakutan?"

"Apakah Anda melihat kapal itu datang ke sini? Jika ada kapal perampok, mereka akan merampok dan menyakiti kita, tolonglah!"

"Jangan khawatir, saya akan meminta semua ikan di sungai ini untuk menyerang mereka!"

Kemudian seluruh ikan di sungai tersebut menyerang kapal tersebut. Perlahan kapal itu tenggelam. Para perampok berenang dan menyelamatkan nyawa mereka. Mereka menyerah! Penduduk desa menangkap perampok tersebut dan membawa mereka ke Batin Perawang. Dia kemudian memaafkan mereka dan meminta mereka untuk meninggalkan desanya.

Orang-orang sangat bahagia. Mereka juga sangat berterima kasih kepada Anyang. Mereka sangat bangga padanya. Batin Perawang kemudian tahu bahwa Anyang siap menjadi pemimpin. Dia mengatakan kepada semua penduduk desa bahwa dia akan mengundurkan diri dan memilih Anyang untuk menjadi pemimpin baru.

Orang setuju. Sejak saat itu Anyang menjadi pemimpin baru. Dia memimpin dengan bijak. Orang hidup bahagia dan damai. ***

Pelabuhan Perawang, Siak, Riau

No comments: