Komandan To Dilaling

Commander To Dilaling | English Version

Cerita Rakyat dari Sulawesi Selatan

Ada seorang raja yang kejam di Polewali Mandar, Sulawesi Selatan. Namanya adalah Raja Balanipa. Dia memimpin kerajaannya dengan keji. Ia juga ingin menjadi raja selamanya. Dan tidak mau siapa pun, termasuk anak-anaknya sendiri untuk menggantikannya sebagai raja. Karena itu setiap kali ia punya bayi laki-laki, sang raja selalu meminta bayinya untuk dibunuh!

Ratu sedang hamil. Dia berharap bayinya akan menjadi perempuan. Dia tidak ingin kehilangan bayinya.

Raja ingin pergi berburu. Sebelum dia pergi Dia memberi komandannya perintah.

"Jika bayiku adalah seorang laki-laki, kau harus membunuhnya!"

Nama komandannya adalah Puang Mosso. Dia adalah orang yang baik hati. Saat ratu melahirkan bayi laki-laki, Priang Mosso tidak tega untuk membunuhnya. Bayi itu sangat lucu dan sehat. Ia juga memiliki sesuatu yang unik. Lidahnya berwarna hitam!

Puairg Mosso tidak mau membunuh bayinya. Sebagai gantinya, dia membunuh seekor kambing dan menguburnya di halaman belakang. Dia berpura-pura hanya menguburkan bayi. Kemudian, dia membawa bayi itu ke keluarganya di sebuah desa yang jauh dari istana.

Ketika raja kembali, dia bertanya kepada Puang Mosso tentang bayi itu. Dia mengatakan kepada raja bahwa bayinya laki-laki dan dia sudah membunuhnya, Dia menunjukkan makam itu kepada raja. Raja mempercayainya.

Puang Mosso sering mengunjungi putra raja. Bayi tumbuh sebagai anak yang sehat dan kuat. Puang Mosso sudah mengatakan kepadanya bahwa dia adalah anak raja. Puang Mosso sangat mencintai anak itu dan memberinya banyak keahlian.

Suatu hari, anak itu memanjat pohon. Di atas pohon, seekor elang raksasa mencengkeramnya. Cakar elang itu memegangnya erat-erat. Mereka terbang ke kerajaan lain, Kerajaan Gowa. Elang itu menjatuhkannya ke pohon. Seorang tentara melihat kejadian tersebut. Dia membawa anak itu ke raja.

Raja bertanya siapa dia. Anak laki-laki itu mengatakan yang sebenarnya kepada raja. Raja merasa kasihan, lalu dia meminta anak itu untuk tinggal di istananya

Raja mengasuh anak itu dengan baik. Saat anak itu dewasa, dia menjadi seorang prajurit. Bukan hanya sekedar seorang prajurit, ia menjadi prajurit yang terbaik. Karena itu, raja memilihnya untuk menjadi komandan. Raja kemudian menamainya I Manyambungi.

Sementara itu, Raja Balanipa sudah meninggal. Dia dibunuh oleh Raja Lego. Raja datang bersama tentaranya dan menduduki kerajaan Raja Balanipa.

Raja Lego bahkan lebih parah dari Raja Balanipa. Dia sangat kejam! Dia akan menyakiti orang yang menolak perintahnya. Orang-orang gelisah. Mereka ingin meminta pertolongan.

"Kudengar ada komandan besar di Kerajaan Gowa, namanya I Manyambungi, bagaimana kalau kita memintanya untuk membantu kita?" Kata seorang pria.

Mereka semua setuju. Kemudian beberapa orang pergi ke Kerajaan Gowa. Ketika mereka tiba, mereka memberi tahu I Manyambung tentang Raja Lego. Mereka memintanya untuk membunuh Raja Lego.

I Manyambungi setuju untuk membantu. Dia kemudian memberi tahu Raja Gowa bahwa dia akan pulang ke rumah. Raja memberkatinya.

Tidak sulit bagi I Manyambungi untuk mengalahkan Raja Lego. Dengan segala keahliannya, dia bisa dengan mudah membunuh raja yang jahat.

Orang-orang senang saat I Manyambungi akhirnya membunuh Raja Lego. Saat mereka merayakannya, Puang Mosso datang. Dia masih hidup dan juga menyelamatkan sang ratu.

Puang Mosso masih mengenal I Manyambungi sebagai putra raja Balanipa. Namun dia tidak yakin. Dia meminta saya Manyambungi dengan sopan untuk menjulurkan lidahnya. Ketika dia melihat lidah Manyambungi hitam, Puang Mosso kemudian yakin bahwa I Manyambungi adalah anak raja!

Saya Manyambungi menjadi raja baru. Namanya juga berubah menjadi To Dilaling. Artinya seseorang yang berpindah dari satu tempat ke tempat lain. Sampai saat ini, kuburan To Dilaling masih ada di Polewali Mandar, Sulawesi Selatan. ***

Pakaian adat bernama Seppa Tallung

No comments: