La Golo and Teman-temannya

La Golo and His Friends | English Version

Cerita Rakyat dari Nusa Tenggara Barat

Disana ada. Keluarga kaya Orang tua hanya memiliki satu anak dan namanya La Golo. Orang tua benar-benar mencintainya. Apa pun yang ditanyakan anak, orang tua selalu menjawab ya. Memang, orang tua benar-benar memanjakannya.

La Golo tumbuh sebagai anak manja. Dia malas dan tidak taat kepada orang tuanya. Dia hanya suka bermain dan tidak pernah ingin membantu orang tuanya.

Sang ayah sangat kesal melihat perilaku La Golo. Dia sangat kecewa dengan dia. Dia ingin La Golo meninggalkan rumah! Sang ayah punya rencana.

"Saya ingin memintanya untuk menemani saya pergi berburu di hutan. Nanti saya akan meninggalkannya sendirian di sana bilang ayah pada dirinya sendiri.

La GoIo senang saat ayahnya memintanya untuk pergi berburu. Dia suka berburu. Dia membawa anak panahnya. Dia siap menangkap beberapa binatang.

Mereka sampai di hutan. Saat La Golo sedang sibuk mencari-cari binatang, ayahnya perlahan meninggalkannya.

La Golo hilang! Dia mencari ayahnya.

"Ayah, dimana kamu? Ayah!"

Tidak ada Jawaban. La Golo tiba-tiba menyadari bahwa ayahnya telah merencanakan ini. Dia sangat sedih. Dia menyesali tingkah lakunya yang buruk.

La Golo terus menatap. Tiba-tiba, dia bertemu dengan seorang anak laki-laki. Namanya Sandari. Mereka memperkenalkan diri dan bersama-sama mereka mencari jalan pulang.

Mereka bertemu dua anak laki-laki lain yang juga hilang. Nama mereka adalah La Ngepe dan La Bonggo. Keempat anak laki-laki itu menjadi teman. Mereka semua memiliki satu kesamaan. Mereka semua adalah anak-anak yang ditinggalkan ayah mereka di hutan. Keempatnya adalah anak nakal dan manja yang tidak diinginkan ayah mereka!

Mereka anak laki-laki melihat seekor rusa. Mereka kagum dengan kecepatan rusa. Anak laki-laki ingin belajar berlari seperti rusa. Mereka meminta rusa untuk mengajari mereka cara berlari. Rusa sepakat tapi mereka harus berjanji untuk tidak berburu dan berperilaku baik. Anak laki-laki setuju.

Kemudian anak laki-laki melihat seekor monyet. Mereka terkesan melihat bagaimana monyet memanjat pohon. Mereka meminta monyet tersebut untuk mengajari mereka cara memanjat pohon. Monyet tersebut setuju dan dia juga meminta anak laki-laki untuk tidak berburu dan berperilaku baik. Anak laki-laki setuju.

Anak laki-laki sudah mendapat keterampilan mendaki pohon. Lalu mereka bertemu seekor kerbau. Mereka terkesan saat kerbau itu menghancurkan kepalanya. Kerbau itu begitu kuat. Mereka meminta kerbau keterampilan itu
Bagaimana menghancurkan kepala

Sama seperti rusa dan monyet, kerbau juga meminta anak laki-laki untuk melakukan hal yang sama
sesuatu. Mereka anak laki-laki tidak diizinkan pergi berburu dan berperilaku baik. Anak laki-laki berjanji.

Keempat anak laki-laki melanjutkan perjalanan mereka. Mereka tiba di satu kerajaan. Raja mengadakan kompetisi. Pertandingan itu berjalan dan membuat banyak kompetisi. Hadiahnya berwarna emas!

"Saya ingin mengikuti kompetisi, saya ingin menggunakan hadiah itu sebagai hadiah untuk orang tua kita, untuk menunjukkan kepada mereka bahwa kita bukan anak manja yang panjang," kata La Golo kepada teman-temannya.

Mereka menyukai ide La Golo dan mereka semua mendukungnya.

Berlari adalah kompetisi pertama. La Golo menggunakan keterampilan yang diajarkan oleh rusa tentang cara berlari cepat. Ia memenangkan! Semua teman La Golo menghiburnya.

"Hore! Hore!"

Kompetisi selanjutnya adalah persaingan langsung. Semua peserta had'to menghancurkan kepala mereka melawan tentara terbaik raja. Satu per satu, peserta kalah dalam pertandingan. Saat itu La Golo. Dia menggunakan keterampilan kerbau yang dimenangkannya! La Golo menerima emas itu. Dia berbagi emas dengan teman-temannya.

"Sudah waktunya kita pulang, berikan emas ini ke orang tua kita, katakan kepada mereka bahwa kita minta maaf dan kami ingin meminta maaf," kata La Golo.

Raja membantu anak laki-laki untuk menemukan rumah mereka. Dia meminta tentaranya untuk menemani anak laki-laki pulang ke rumah. ***

Nusa Tenggara

No comments: