Legenda Gunung Pinang

The Legend of Pinang Mountain >> English version

Folklore dari Banten

DAHULU kala di Banten, hiduplah seorang nelayan miskin. Namanya Dampu Awang. Dia tinggal dengan ibunya. Dampu selalu bekerja keras. Dia ingin menjadi orang kaya. Namun, ia hanya memiliki sebuah perahu kecil. Dan dia juga tidak memiliki jaring besar seperti teman-temannya. Itu sebabnya dia tidak bisa menangkap banyak ikan dan tidak punya banyak uang.

Dampu mendengar bahwa ada seorang pedagang kaya yang datang ke desanya. pedagang memiliki kapal besar. Dia selalu berlayar di laut. Dia dahan dan dijual hal di tempat yang ia kunjungi. Dampu ingin bekerja untuk dia. Dia tidak ingin menjadi pedagang.

Dampu Awang telah mengambil keputusan. Dia lelah menjadi orang miskin. Dia benar-benar ingin menjadi kaya. Ibunya tidak bisa melakukan apa-apa. Dia akhirnya membiarkan dia pergi.

Dampu bertemu pedagang. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia ingin bekerja untuk dia.

"Baiklah, aku akan membiarkan Anda bergabung dengan saya. Tapi Anda harus bekerja keras. Jika Anda ingin menjadi pedagang kaya seperti saya, Anda harus memperhatikan apa yang saya lakukan," kata pedagang.

Dampu Awang sangat senang. Dia sudah membayangkan bahwa ia akan menjadi orang kaya.

Karena ia bergabung dengan kapal pedagang. Dampu selalu bekerja keras. Perlahan pedagang percaya padanya. Dia meminta Dampu untuk membeli dan menjual barang dagangan. Dampu melakukan tugas dengan sangat baik. Dia mulai menghasilkan banyak uang.

Pedagang itu senang. Dia tahu bahwa Dampu bisa menjadi pedagang besar. Dia sudah tua dan ingin Dampu untuk menikahi putrinya. Dampu setuju. Dengan menikahi pedagang putri, ia bisa menjadi orang kaya. Dia akan memiliki kapal besar dan berlayar ke banyak tempat.

Sementara itu, ibu Dampu mendengar bahwa anaknya telah menjadi orang kaya. Dia juga mendengar bahwa dia sudah menikah dan memiliki kapal besar. Setiap hari dia berdoa kepada Tuhan. Dia berharap Dampu akan segera pulang.

Tuhan menjawab doanya. Dampu dan istrinya tiba di desa. Banyak orang menyambut Dampu. Mereka semua memujinya.

Ibu Dampu ini mencoba untuk memenuhi Dampu.

Dia menyebutkan nama Dampu ini keras. Dia akhirnya datang lebih dekat ke Dampu.

"Dampu ... Dampu ... Ini aku, ibumu."

Sayangnya ia mengabaikannya. Dampu begitu malu ibunya. Dia sudah tua dan pakaiannya usang. Dia juga kotor.

"Pengawal! Suruh wanita tua pergi. Dia bukan ibu saya. Ibu saya adalah seorang wanita kaya dan dia sudah meninggal," kata Dampu kepada penjaganya.

Para penjaga menyruh ibu Dampu pergi. Dia begitu sedih. Dia berdoa kepada Tuhan.

"Jika dia bukan anak saya, biarkan dia berlayar dengan aman. Tapi kalau dia anak saya, hukumlah dia."

Tuhan menjawab doanya lagi. Ketika Dampu berlayar di laut, badai besar menghantam kapalnya. Hujan dan guntur menyerang kapal. Dampu menyadari kesalahannya tapi itu terlambat. Kapal itu tenggelam perlahan-lahan dan akhirnya tenggelam.

Kapal perlahan berubah menjadi gunung. Orang menamakannya Gunung Pinang.

Jaring Ikan

Gunung Pinang

No comments: