Lancang and Ibunya

Lancang and His Mother | English Version

Cerita Rakyat dari Riau

Setiap saat di Riau, tinggal seorang pemuda dengan ibunya. Namanya Lancang. Dia adalah petani miskin. Dia ingin membangun rumah besar untuk ibunya.

Namun dia tidak punya cukup uang. Dia berencana meninggalkan desanya dan mencari pekerjaan lain yang lebih baik. Dia berbicara dengan ibunya tentang hal itu.

"Saya bosan menjadi miskin, Ibu, saya ingin kaya, saya ingin anda tinggal di rumah besar," kata Lancang.

Si ibu sangat tersentuh. Dia tahu betapa kerasnya anaknya bekerja. Meskipun dia sangat senang mendengar bagaimana dia menginginkannya bahagia, dia tidak ingin dia meninggalkannya.

"Saya tidak keberatan tinggal di gubuk seperti ini, selama Anda berada di samping saya," kata sang ibu dengan penuh kasih.

"Tapi saya tidak ingin menjadi miskin, saya ingin kaya dan punya banyak uang, tolong saya pergi, Ibu," kata Lancang.

Sang ibu tidak bisa menahan anaknya lagi. Dia keras kepala. Begitu dia memutuskan, tidak ada yang bisa mengubahnya. Dan akhirnya dia membiarkannya.

"Tolong janji bahwa Anda akan kembali, Nak," tanya sang ibu.

"Saya janji, Ibu," kata Lancang.

Dia sedih meninggalkan ibunya tapi keinginannya untuk menjadi kaya begitu besar. Dia kemudian meninggalkan rumah dan pergi ke Pulau Andalas.

Lancang sangat beruntung. Dia punya pekerjaan. Dia bekerja untuk pedagang kaya. Pedagang itu sangat menyukainya. Lancang tak hanya rajin, tapi dia juga setia dan pintar. Pedagang itu tidak memiliki anak laki-laki. Dia hanya punya anak perempuan. Si pedagang menginginkan Lancang menikahi putrinya. Lancang setuju. Dia juga mencintai putri saudagar itu.

Lancang dan istrinya hidup bahagia. Pedagang itu telah pensiun dan memberikan semua usahanya kepada Lancang. Dia menjadi orang yang sangat kaya. Lancang punya banyak uang! Lancang ingin kembali ke rumah. Dia membawa banyak sutra dan emas. Dia ingin memberikannya pada ibunya.

Kapal yang membawa Lancang dan krunya sampai di desa.

Ibu Lancang telah mendengar dari orang-orang bahwa anaknya kembali ke rumah. Dia sangat bahagia. Ibu naik ke kapal. Sayangnya kru memintanya untuk pergi. Dia sudah tua dan memakai baju lusuh. Mereka mengira dia seorang pengemis.

"Tinggalkan kapal sekarang!" Kata kru.

"Aku ibu Lancang, tolong biarkan aku bertemu dengannya sekarang!"

Lancang mendengar suara itu. Dan saat melihat ibunya, dia sangat malu. Dia memakai pakaian dan perhiasan yang cantik. Dia terlihat sangat berbeda dengan ibunya. Dia mengabaikan ibunya dan meminta kru untuk menyingkirkannya.

"Lancang ... tolong jangan lakukan ini padaku, biarkan aku memelukmu, aku sangat merindukanmu," teriak sang ibu.

'Anda bukan ibu saya!' Kata Lancang, lalu dia meninggalkannya.

Sang ibu sangat sedih. Dia menangis dan menangis. Dia meminta Tuhan untuk menghukumnya. Tidak lama kemudian hujan turun sangat deras. Sepertinya Tuhan telah menjawab doanya. Thunder menyerang kapal. Itu hancur berkeping-keping.

Sutra tersebut dilemparkan ke Kampar Kiri. Kawasan itu kemudian diberi nama Lipat Kain. Lipat berarti melipat dan Kain berarti kain. Tiang kapal dilemparkan ke danau. Orang kemudian menamai danau tersebut sebagai Danau Lancang. ***
Kain Sutra

No comments: