Pangeran Lokan

Prince Lokan | English Version

Cerita Rakyat dari Riau

SUATU waktu, ada sebuah kerajaan di Bintan, Riau. Orang-orang hidup dengan bahagia dan damai. Mereka hidup makmur.

Rajanya bijak dan kuat. Dia punya istri yang cantik. Meskipun orang-orang hidup bahagia, raja dan ratu tidak melakukannya. Mereka tidak punya anak. Raja khawatir bahwa tidak akan ada raja baru setelah dia meninggal.

Raja dan ratu berdoa siang dan malam. Mereka meminta Tuhan untuk memberi mereka anak kecil.

Setelah bertahun-tahun mereka berdoa, akhirnya Tuhan menjawab doanya. Ya, ratu itu sedang hamil! Baik raja maupun ratu sangat senang. Orang-orang juga senang saat mengetahui ratu kesayangan mereka sedang hamil.

Namun ada satu orang yang tidak senang. Orang itu adalah komandan kerajaan. Dia diam-diam berharap raja tidak akan pernah punya anak. Dia bahkan punya rencana buruk. Dia akan mengambil alih kerajaan saat raja sudah sangat tua. Komandan tersebut ingin menjadi raja dan dia tidak dapat melakukan itu jika ada seorang pangeran.

Ketika komandan tahu bahwa ratu tersebut sedang hamil, dia menemui seorang penyihir. Dia meminta penyihir itu untuk melakukan sesuatu yang buruk.

Sudah waktunya ratu mengantarkan bayi. Itu sangat mengejutkan. Ratu tidak melahirkan
bayi. Sebaliknya seekor ikan! Ya, itu ikan lokan! Komandan itu sangat senang. Keinginannya
menjadi kenyataan. Penyihir melakukan sesuatu yang sangat buruk pada bayinya. Dia sebelumnya mengatakan kepada komandan bahwa ikan tersebut harus segera dibunuh. Jika tidak, ikan akan berubah kembali sebagai manusia.
Saat ikan berumur 17 tahun.

Saat raja melihat ikan itu, dia sangat bingung. Komandan memanfaatkan kondisi ini dengan baik. Dia mengatakan kepada raja bahwa ini adalah pertanda buruk bagi kerajaan. Dia mengatakan kepada raja bahwa ikan itu harus dibunuh, jika tidak, sesuatu yang sangat buruk akan terjadi.

Sayangnya, raja mendengarkan komandan dengan sangat baik. Dia meminta tentaranya untuk membunuh ikan tersebut. Dia juga meminta tentaranya untuk membawa ratu ke hutan.

Kemudian tentara membawa ikan dan ratu ke hutan. Saat mereka tiba, sang ratu memohon agar prajuritnya tidak membunuh ikan tersebut. Bagaimanapun, ikan itu adalah anaknya. Si tentara merasa sangat kasihan pada sang ratu. Dia tidak tega untuk melihatnya sangat sedih. Jadi dia membangun kolam kecil untuk ikan.

Ratu sangat bahagia. Setiap hari dia merawat ikan.

Saat dia ingin memberi makan ikan itu, dia hanya berkata, "Lokan, inilah makananmu."

Kemudian ikan itu mendekatinya dan memakan makanannya. Ya, dia menamai ikan Lokan. Ratu benar-benar mencintai ikan itu. Dia selalu berbicara dengan ikan dan selalu mengatakan kepadanya bahwa dia adalah ibunya.

Anehnya, ikan selalu menggerakkan tubuhnya seolah-olah dia mengerti apa yang dikatakan ratu.

Tahun berlalu dan ikan berumur 17 tahun. Ikan itu perlahan berubah menjadi pemuda tampan. Kemudian dia mengetuk pintu.

"Siapa kamu, anak muda?" Tanya ratu

"Ibu, ini aku Lokan, aku anakmu."

"Kamu Lokan?" Tanya sang ratu kaget.

"Saya tidak mengerti."

"Saya juga, Ibu, saya tidak mengerti mengapa saya bisa berubah menjadi pria."

Lokan berusaha keras meyakinkannya bahwa dia benar-benar anaknya. Akhirnya sang ratu mempercayainya.

Ratu meminta anaknya pergi ke istana untuk menemui ayahnya. Namun, sesuatu yang buruk terjadi pada raja. Komandan memasukkannya ke dalam penjara dan dia menjadi raja.

Pangeran Lokan marah saat mengetahui bahwa ayahnya dipenjara. Dia membebaskan ayahnya, tapi tentara berusaha menghentikannya. Pangeran Lokan tidak menyerah. Dia melawan mereka. Dan dia menang! Tidak lama setelah itu komandan datang. Ketika dia tahu bahwa Pangeran Lokan adalah putra raja, dia kabur. Dia teringat pesan penyihir itu. Saat ikan itu berubah kembali sebagai mar \ dia akan menjadi orang yang sangat kuat. Tidak ada yang bisa mengalahkannya! Karena itulah dia kabur.

Raja sangat senang saat sang ratu memberitahunya bahwa Pangeran Lokan adalah putra mereka. Dia merasa sangat bersalah. Dia meminta maaf kepada ratu dan pangeran. Raja merasa sangat tua dan lemah. Kemudian dia meminta pangerannya untuk menjadi raja baru. Pangeran menerima permintaan ayahnya. Sejak itu keluarga dan kerajaan hidup bahagia. ***

Pulau Bintan

No comments: