I Cikampeng

I Cikampeng | English Version

Cerita rakyat dari Bali

Ada orang kaya tapi bodoh. Namanya I Cikampeng. Dia punya banyak uang karena dia tidak pernah menyia-nyiakannya. Dia sangat berhati-hati dalam membelanjakan uangnya.

Misalnya, dia tidak pernah mandi di kamar mandi dan tidak pernah membeli sabun apapun. Jika ia ingin mandi, ia hanya pergi ke sungai. Ia berpikir mandi dengan air dan sabun di kamar mandi hanya menyia-nyiakan uangnya. Dia juga tidak memiliki peralatan apapun.

Jika dia ingin makan, dia baru saja membeli sedikit nasi dan dia membagi nasi menjadi tiga bagian yang sangat kecil. Mereka untuk sarapan, makan siang, dan makan malam. Itulah sebabnya tubuhnya begitu kurus. Dia juga hanya punya satu baju. Dia terus memakainya meski sudah usang.

Suatu hari I Cikampeng pergi ke pesta pernikahan. Orang-orang bertanya mengapa dia belum menikah. Dia mengatakan bahwa sebenarnya dia ingin segera menikah. Dia masih mencari gadis yang sempurna. Dia ingin menikahi seorang gadis yang tidak suka menyia-nyiakan uang.

Seseorang mengatakan bahwa ada seorang gadis yang sedang I Cikampeng cari. Namanya I Mayang Sari. Dan dia sehemat I Cikampeng.

Tak lama kemudian aku pergi mengunjungi I Kumang Sari. Dia jatuh cinta padanya dan memintanya untuk menikahinya. Saya Mayang Sari setuju. Dia telah menunggu seorang pria untuk menikahinya. Nanti I Cikampeng dan I Mayang Sari menikah.

I Cikampeng tidak tahu bahwa saya Mayang Sari menderita penyakit yang keras. Karena dia tidak mendapatkan cukup makanan dari I Cikampeng, penyakitnya tambah parah. Dia sedang sekarat. Dan akhirnya dia mati.

Saat itu di pagi hari. I Cikampeng ingin pergi ke sawah. Dia membangunkan istrinya. Dia berpikir bahwa dia masih tidur. Sore harinya, I Cikampeng melihat istrinya masih di tempat tidur. I Cikampeng senang. Dia bisa menghemat makanan untuk besok karena istrinya masih tidur.

Itu terjadi pada hari-hari berikutnya. Dia selalu mengira istrinya masih tidur. Sementara itu, tubuh istrinya mulai membusuk dan menghasilkan bau yang tidak enak.

Para tetangga bertanya kepada I Cikampeng dimana istrinya berada. Dan mereka juga bertanya mengapa ada bau busuk dari rumahnya. I Cikampeng mengatakan bahwa istrinya sedang tidur. Para tetangga curiga. Mereka ingin melihat istrinya. Dan saat mereka melihatnya, mereka sangat terkejut.

"I Cikampeng, istrimu sudah meninggal! Apa kau tidak mencium baunya?"

"Benarkah?" Tanya saya Cikampeng.

Dia sangat bodoh.

Sejak saat itu dia berpikir bahwa ketika seseorang berbau sangat buruk karena itu berarti orang itu sudah meninggal. I Cikampeng dan tetangga menguburkan I Mayang Sari. Dan setelah selesai, mereka semua pulang ke rumah. Di malam hari, I Cikampeng sedang kentut. Bau itu sangat buruk. I Cikampeng lalu teringat apa yang orang katakan tentang bau busuk itu.

Dia mengira dia sudah meninggal. Dia tidak ingin memberitahu tetangganya bahwa dia sudah meninggal. Ia harus mengeluarkan sejumlah uang saat ia meminta tetangga untuk menguburkan istrinya. Dia tidak ingin menyia-nyiakan uangnya, oleh karena itu ia ingin mengubur tubuhnya sendiri.

Dia menggali tanah dan saat itu cukup dalam, dia perlahan menutupi tubuhnya dengan tanah. Dan akhirnya hampir seluruh bagian tubuhnya ditutupi tanah, kecuali kepalanya.

Saat orang melihat saya Cikampeng, mereka bertanya apa yang terjadi. Dia menceritakan semuanya kepada mereka. Orang-orang tertawa. Mereka semua mengatakan bahwa I Cikampeng sangat bodoh! ***

Tirta Gangga
Tirta Gangga

No comments: