Nang Butuh Mosel dan Cincin Ajaibnya

Nang Butuh Mosel and His Magic Ring | English Version

Cerita rakyat dari Bali

ADA sebuah keluarga miskin. Nama sang ayah adalah Nang Butuh Mosel. Dia dan istrinya memiliki tiga anak. Meski mereka miskin, mereka bahagia. Nang Butuh Mosel adalah ayah yang baik. Dia sangat mencintai anak-anaknya. Dia selalu mengajari anak-anaknya untuk bersikap baik kepada orang lain.

Nan Butuh Mosel tidak memiliki pekerjaan tetap. Dia mendapat sejumlah uang dengan membantu orang lain. Dan dia selalu bekerja di pasar.

Suatu hari dia pergi ke pasar. Dalam perjalanan ke sana, seorang pria mencoba membunuh seekor ular. Pria itu mengatakan bahwa ular itu memakan ayamnya.

Nang Butuh Mosel merasa kasihan pada ular itu. Dia ingin menyelamatkan ular itu dengan membelinya darinya. Pria itu setuju. Nang Butuh Mosel memberinya sejumlah uang dan kemudian dia memasukkan ular itu ke dalam tasnya. Belakangan ia melanjutkan perjalanannya ke pasar. Tiba-tiba dia melihat seorang pria mencoba membunuh seekor tikus. Pria tersebut mengatakan bahwa tikus tersebut selalu memakan nasinya. Nang Butuh Mosel merasa kasihan, dia membeli tikus itu dan memasukkannya ke dalam tasnya.

Dan saat dia melanjutkan perjalanannya ke pasar, dia melihat seorang pria sedang mencoba membunuh seekor kucing dan seekor anjing. Katanya kucing dan anjingnya selalu memakan ikannya. Sekali lagi Nang Butuh Mosel menyelamatkan nyawa mereka dengan membelinya. Dia meletakkan kucing dan anjing itu di tasnya. Dia tidak punya uang. Dia sudah menghabiskan semua uangnya untuk membeli hewan.

Nang Butuh Mosel sudah capek. Dia beristirahat di bawah pohon besar. Dia tertidur. Dan saat terbangun, ada ular yang sangat besar di depannya. Ular itu bisa bicara!

"Jangan takut, Pak, saya adalah ibu dari ular yang Anda simpan Saya ingin mengucapkan terima kasih, ini tolong terima cincin saya Ini cincin ajaib. Apapun benda yang Anda masukkan melalui cincin, itu akan berubah. Menjadi emas," kata ular besar itu.

Nang Butuh Mosel membuka tasnya. Ular itu keluar dan mengikuti ibunya. Dia sangat penasaran. Dia mengambil ranting kecil dan memasukkannya melalui lubang cincin. Luar biasa ranting berubah menjadi emas! Dia sangat bahagia dan kemudian dia pulang ke rumah. Dia juga membawa tikus, kucing dan anjing bersamanya. Dia ingin memberi hewan itu kepada anak-anaknya sebagai hewan peliharaan mereka.

Di rumah Nang Butuh Mosel dan istrinya mulai mengubah barang-barang menjadi emas. Mereka menjadi sangat kaya. Mereka tidak memberitahu siapa pun tentang cincin itu, termasuk anak-anak mereka.

Sayangnya anak-anaknya bermain dengan cincin itu. Itu jatuh dan pecah menjadi dua bagian. Nang Butuh Mosel tidak marah. Ia hanya menyarankan agar mereka berhati-hati saat bermain. Nang Butuh Mosel membawa cincin yang patah ke tukang emas. Dan setelah cincin itu diperbaiki, seutas tali tanpa sengaja masuk melalui lubang cincin. Tali itu menjadi emas.

Tukang emas itu terkejut. Dia punya rencana buruk. Dia menukar cincin sihir itu menjadi cincin biasa. Dan saat Nang Butuh Mosel datang untuk mengambil cincinnya, dia menerima cincin biasa itu. Cincin ajaibnya disimpan oleh tukang emas. Nang Butuh Mosel akhirnya menemukan bahwa cincin ajaibnya ditukar. Dia sedih. Hewan peliharaan itu merasa sangat kasihan melihat tuan mereka sedih. Mereka tahu tentang cincin ajaib itu. Mereka ingin membantu dan mengembalikan cincin ajaib itu.

Mereka pergi ke rumah tukang emas itu. Anjing itu menggunakan hidungnya untuk melacak cincin itu. Mereka menemukan cincin ajaib itu ada di dalam sebuah kotak. Tikus menggunakan giginya untuk membuka kotak itu. Hal itu membuat suara yang berisik. Tukang emas terbangun dari tidurnya. Kucing itu lalu membuat suara meong. Tukang emas mengira itu hanya seekor kucing, dia kembali tidur.

Setelah mereka mendapat cincin ajaib, mereka kembali ke rumah. Mereka memberi cincin itu ke Nang Butuh Mosel. Dia sangat bahagia dan berterima kasih pada mereka. Kali ini dia menyimpannya dengan sangat hati-hati. ***

Tikus

No comments: