Legenda Lintah


The Legend of Leech >> English Edition

Folklor dari Nusa Tenggara Barat

I Karma adalah petani. Dia tinggal sendirian. Ayahnya telah meninggal tahun lalu dan ibunya baru saja meninggal. Sebelum ibunya meninggal, ia menceritakan pesan.

Ayahnya menaruh botol minyak kelapa di atap rumah. Seorang pria tua memberi ayahnya botol. Orang tua itu berkata bahwa minyak yang dijaga oleh seorang wanita. Aku Karma tidak pernah diperiksa botol. Dia pikir itu tidak penting.

Beberapa hari setelah ibunya meninggal, hal yang aneh terjadi. Setiap kali saya Karma pulang ke rumah setelah bekerja di lapangan, dia selalu menemukan beberapa makanan. Rumah itu juga rapi dan bersih. Tampaknya seseorang telah dimasak dan membersihkan rumah.

Itu terjadi sehari-hari. Saya Karma sangat penasaran. Dan suatu hari dia pulang lebih awal. Dia ingin tahu siapa yang membantunya. Ketika ia mengintip melalui jendela, ia melihat seorang wanita cantik sedang sibuk memasak. Dia segera datang dalam.

"Kamu siapa?" tanya saya Karma.

"Nama saya Ni Utami. Aku di sini untuk membantu Anda," kata wanita cantik.

Aku Karma begitu kagum dengan kecantikannya. Dia membiarkan dia melanjutkan memasak. Waktu berlalu dan aku Karma jatuh cinta dengan Ni Utami. Dia memintanya untuk menikah dengannya dan dia setuju. Ni Utami memintanya untuk berjanji. Dia harus merawatnya dan bayi mereka.

Mereka senang, terutama ketika mereka memiliki bayi. Suatu hari saya Karma ingat pesan ibunya tentang botol. Ia mencari botol. Dan ketika ia menemukannya, ia melihat botol itu kosong. Tidak ada minyak kelapa dalam botol. Dia berpikir minyak menguap.

Setiap hari saya Karma bekerja di lapangan. Dan dalam satu hari yang panas Ni Utami datang ke lapangan. Dan dalam satu hari yang panas Ni Utami datang ke lapangan. Dia membawa beberapa makanan untuk suaminya. Dia juga membawa bayi mereka.

Itu panas, aku Karma sangat haus. Dia sudah minum semua air. Dia meminta istrinya untuk mendapatkan air di musim semi juga. Ni Utami menolak karena hari sangat panas. Saya Karma marah. Dia memaksa istrinya untuk pergi ke mata air untuk mendapatkan dia air. Ni Utami tidak punya pilihan lain. Dia berharap I Karma tidak akan menyesali keputusannya untuk memaksa dia untuk pergi ke hari yang panas.

Ni Utami tidak bisa berjalan terus. Dia berkeringat. Dan ketika ia tiba di mata air, Dia terjatuh.
Sementara itu, I Karma sedang menunggu istrinya. Dia begitu haus. Dia kemudian pergi ke mata air tersebut. Ketika ia tiba di sana, ia melihat istrinya tergeletak di tanah. Dia sangat dekat dengan mata air tersebut.

Sesuatu yang aneh terjadi. tubuh Ni Utami perlahan-lahan mencair. Dia mengatakan kepada I Karma bahwa dia adalah wanita di dalam botol yang menjaga minyak kelapa. Dia terbuat dari minyak kelapa dan dia tidak tahan dengan panas.

Dia mengucapkan selamat tinggal kepada I Karma karena dia akan berubah menjadi minyak kelapa.

I Karma benar-benar merasa menyesal. Tapi sudah terlambat. Istrinya telah meninggalkan dan tidak akan pernah kembali. Aku Karma kemudian pergi kembali ke rumah dengan bayinya.
Pada malam hari bayi menangis. Dia haus. I Karma tertidur dan ia tidak mendengar bayi menangis. bayi merangkak dan perlahan-lahan dia ada di sebelah I Karma. Bayi menggigit tangan I Karma. Dia mengisap darah I Karma. I Karma menjerit kesakitan. Dia mendorong bayi dan melemparkannya ke lantai.

Hebatnya bayi berubah menjadi lintah. Dan ketika saya Karma pergi tidur, lintah lmengisap lagidarahnya. Kali ini I Karma tidak bisa melepaskan lintah dari tubuhnya. Dia kehilangan begitu banyak darah. Perlahan-lahan I Karma mati. ***