Ibu

Mother >> English Version

Cerita Rakyat dari Maluku

DI Maluku, nelayan dan istrinya tinggal bersama dua anak mereka, seorang putri dan seorang putra. Anak-anaknya nakal. Mereka tidak pernah mendengarkan nasihat orang tua mereka. Namun orang tua masih sangat mencintai anak-anak mereka.

Suatu hari, sang ayah berjalan memancing seperti biasa. Sebelum ia pergi, ia mengatakan anak-anaknya untuk tidak memakan telur ikan.

"Jika Kamu lapar, makan sesuatu yang lain. Jangan makan telur ikan."

Anak-anak hanya tertawa. Mereka tidak menanggapi ayah mereka.

Sang ibu harus meninggalkan rumah untuk melakukan sesuatu. Sekali lagi, dia mengigantkan anak-anaknya tentang telur ikan.

"Ayahmu meminta untuk tidak makan telur ikan. Jadi tolong, jangan memakannya."

Sekali lagi, anak-anak tidak mendengarkan ibu mereka. Mereka terus bermain. Setelah selesai bermain, anak-anak ingin makan siang. Anak Laki-laki memakan telur ikan.

Kakaknya mengingatkan dia, "Hei ... jangan makan telur ikan. Ayah melarang kita untuk makan itu."

"Tapi ayah tidak ada di sini ... jadi saya bisa makan telur ikan ini."

Tidak lama setelah itu, ibu pulang. Dia begitu terkejut ketika telur ikan hilang.

Ibu curiga. Pada gigi anaknya ada tersisa telur ikan. Dia tahu bahwa anaknya makannya. Dia sangat marah.

"Kami telah memberitahumu untuk tidak makan telur ikan. Tetapi mengapa kamu masih makannya? Mengapa Kamu tidak mendengarkan kami?"

Ibu keluar. Dia pergi ke laut.

Anak-anak mengejarnya.

Mereka berteriak, "Ibu ... Ibu ... jangan tinggalkan kami!"

Sang ibu kemudian berhenti di depan batu besar.

Dia mengatakan, "Buka!"

Batu besar membuka. Sang ibu kemudian masuk ke dalam batu besar. Setelah itu batu besar tertutup.

Anak-anak berteriak, "Ibu maafkan kami!"

Tapi ibu mereka tidak pernah pulang ke rumah. ***

Telur Ikan/caviar

No comments: