Irimiami dan Isoray

Irimiami and Isoray >> English Version

Folklor dari Papua

RAKYAT di Papua mengadakan upacara menyembah batu ajaib. Upacara telah menjadi tradisi dari generasi ke generasi. Berikut ceritanya.

Dahulu kala di sebuah desa di Yapen Utara, Papua, hiduplah suami dan istri bernama Irimiami dan Isoray. Irimiami adalah seorang pemburu. Suatu hari Irimiami selesai berburu. Itu bukan hari yang baik untuknya. Dia tidak bisa menangkap hewan apapun. Irimiami lelah. Ia ingin beristirahat. Dia mencari tempat yang baik untuk beristirahat. Dan ... Aha! Ia menemukan sebuah batu besar.

Irimiami senang. Ia segera menaiki batu besar dan duduk di atasnya. Pada awalnya, ia menikmati waktu. Dia beristirahat dengan nyaman. Namun, perlahan-lahan ia merasa batu itu panas. Itu semakin panas dan ia merasa batu itu terbakar tubuhnya.

Irimiami berpikir tubuhnya kurang sehat. Dia tidak berpikir tidak ada yang aneh pada batu itu. Kemudian ia pulang ke rumah. Pada hari berikutnya, ia kembali berburu. Kali ini dia beruntung. Dia menangkap rusa. Dalam perjalanan pulang, ia melewati batu besar lagi. Dia naik batu. Dia duduk di batu dan ia menempatkan rusa di sampingnya.

Irimiami benar-benar menikmati duduk di atas batu besar. Angin bertiup dan itu membuatnya mengantuk. Namun, ia merasa storre itu sangat panas. Dia ingat terakhir kali dia duduk di atas batu besar. Dia juga merasa batu itu terbakar tubuhnya.

Irimiami sangat yakin bahwa tidak ada yang salah dengan tubuhnya. Ia cukup sehat. Dia memutuskan untuk menunggu menahan rasa panas. Setelah beberapa saat, ia tidak bisa menahan lagi. Batu itu sangat panas! Irimiami sangat yakin bahwa batu itu membakar tubuhnya. Dia tidak tahan lagi. Dia melompat dari batu. Dia meninggalkan rusa yang masih di atas batu.

Dari tanah, ia melihat sesuatu yang aneh. Rusa terbakar. Akhirnya pembakaran berhenti. Irimiami naik ke batu dan membawa rusa ke bawah. Dia menyentuh tubuh rusa, dan memakan dagingnya.

Itu benar-benar lezat! Irimiami tidak pernah mencicipi daging lezat seperti ini. Dia membawa rusa rumah dan meminta istrinya untuk makan daging. Isoray juga terkejut! Dia juga menikmati makan daging lezat.

"Wah ... ini sangat lezat. Apa yang Anda lakukan dengan ini rneat suami saya?"

"Saya tidak tahu apa yang terjadi. Aku sedang duduk di atas batu besar dan saya merasa sangat panas. Apa yang terjadi selanjutnya, aku melompat dari batu dan meninggalkan rusa di atas batu besar. Ketika saya mengambil rusa, itu sudah seperti ini," jelas Irimiami.

"Tolong bawa saya ke batu besok saya ingin melihat keajaiban," tanya Isoray.

Pada hari berikutnya, Irimiami dan Isoray pergi ke batu besar. Irimiami membantu Isoray memanjat batu besar. Mereka berdua duduk. Perlahan, mereka merasa sangat panas. Batu itu membakar mereka.

Irimiami dan Isoray tidak bisa menahan rasa sakit. Mereka turun ke bawah. Isoray sangat penasaran. Dia mengambil beberapa daun. Dia menempatkan mereka di batu. Perlahan-lahan, batu itu membakar daun. Daun dibakar. Mereka melihat asap yang keluar dari daun. Dan kemudian mereka melihat sesuatu yang belum pernah mereka lihat sebelumnya. Mereka melihat api!

Irimiami dan Isoray sangat takut. Mereka belum pernah melihat api di seluruh hidup merekasebelumnya. Dan ketika daun benar-benar terbakar, api berhenti. Pasangan itu mengatakan kepada orang lain tentang batu.

Para penduduk desa penasaran. Mereka ingin makan daging lezat. Mereka menempatkan rusa mati di batu. Dan setelah itu dibakar, mereka memakannya. Itu begitu lezat. Semua penduduk desa senang. Mereka sangat berterima kasih kepada dewa untuk memberi mereka batu ajaib. Mereka mengadakan upacara.

Upacara berlangsung selama beberapa hari. Mereka menyembah batu. Mereka berterima kasih kepada dewa-dewa. Dan mereka juga berterima kasih kepada Irimiami dan Isoray. Berkat mereka, orang-orang tahu tentang api.

Orang-orang di Papua percaya bahwa Irimiami dan Isoray adalah orang pertama yang menemukan api. Dan sampai saat ini mereka masih terus mengadakan upacara. ***

Puncak Jaya

No comments: