Alkisah Kelana Sakti

The Story of Kelana Sakti >> English Version

Folklor dari Sumatera Utara

DAHULU kala di Sumatera Utara, ada sebuah kerajaan bernama Purnama. Raja bernama Indra Sakti. Dia adalah seorang raja yang bijaksana. Semua rakyatnya hidup sejahtera dan bahagia. Raja dan ratu yang memiliki bayi laki-laki. Dia adalah pangeran dari istana.

Dalam Purnama kerajaan, ada sebuah desa kecil. Kelana Sakti dan orang tuanya tinggal di sana. Kelana Sakti adalah anak yang baik. Dia rajin dan selalu membantu orang tuanya.

Suatu hari, ada kabar buruk dari kerajaan. Raja Indra Sakti itu sangat sakit. Semua penyembuh istana mencoba untuk menyembuhkan dia tapi tidak berhasil. Raja semakin lemah dan lemah setiap hari. Jadi, ia memanggil semua keluarganya dan komandan istana, Panglima Badau untuk bertemu dengannya.

"Istri saya, maafkan semua kesalahan saya. Aku tidak bisa hidup lagi. Silakan mengurus anak kita. Jadikanlah ia seorang raja ketika ia dewasa," kata raja kepada ratu.

Kemudian ia melanjutkan, "Panglima Badau, saya percaya kerajaan ini untuk Anda. Anda adalah raja sampai anak saya  dewasa. Silakan melatih dia dan mengajarinya bagaimana menjadi seorang raja yang baik."

Tidak lama setelah itu, Raja Indra Sakti meninggal. Panglima Badau kemudian menjadi raja. Dia benar-benar menikmati waktunya sebagai raja. Dia sering memiliki pihak dan mengabaikan orang.

Segera, kerajaan itu berantakan dan raja hanya bersenang-senang di pesta-pesta nya. Untuk membayar semua pihak nya, Panglima Badau meminta orang untuk membayar pajak mahal. Tentara pergi ke rumah orang untuk mengumpulkan uang, dan itu termasuk rumah Kelana Sakti.

"Berikan uangmu! Anda harus membayar pajak! "Kata seorang tentara.

"Maafkan saya. Saya tidak punya cukup uang. Saya telah menghabiskan uang saya untuk membeli beberapa makanan," kata ayah Kelana Sakti.

"Kamu pembohong!" Tentara itu kemudian dibawa orang tua Kelana Sakti ke istana. Hukuman bagi orang-orang yang menolak untuk membayar pajak dikirim ke penjara!

"Tolong jangan mengambil orang tua saya pergi!" Kata Kelana Sakti. Seorang tentara marah padanya dan memukulnya. Kelana Sakti tak sadarkan diri.

Ketika dia terjaga, dia berada di dalam rumah seorang tua.

"Dimana saya? Di mana orang tua saya? "

"Jangan khawatir. Anda berada di rumah saya. Anda aman di sini. orang tua Anda berada di istana. raja mengirim mereka ke penjara, "kata orang tua.

Sejak itu, Kelana Sakti hidup dengan orang tua. Dia belajar banyak hal darinya, terutama seni bela diri.

Ketika Kelana Sakti sudah dewasa, ia benar-benar berubah. Dia adalah seorang pria dengan keterampilan yang besar dari seni bela diri. Sudah waktunya bagi dia untuk pergi ke istana dan membebaskan orang tuanya. Orang tua itu memberinya berkat dan memintanya untuk berhati-hati.

Jadi, Kelana Sakti bertempur dengan gagah berani melawan tentara. Ia memenangkan. Kemudian yang terakhir berjuang melawan Panglima Badau sendiri. Sekali lagi ia memenangkan pertarungan dan membebaskan semua orang di penjara.

Kemudian ia mengirim Panglima Badau ke penjara. Pangeran itu begitu bersyukur kepada Kelana Sakti. Pangeran kemudian meminta Kelana Sakti menjadi komandan istana. ***

Prajurit Nias

No comments:

Popular Posts