Naga Merah Lawan Naga Putih

The Red Dragons versus the White Dragon >> English Version

Folklor dari Kalimantan Selatan

DAHULU kala di Kalimantan Selatan, ada sebuah keluarga. Sang ayah adalah seorang nelayan. Dia punya istri dan seorang putra. Anaknya masih kecil. Petani dan istrinya benar-benar sangat mencintainya.

Nelayan menangkap ikan di sungai. Dia memiliki sampan kecil dan jaring. Setiap hari ia mendayung sampan di sepanjang sungai. Dia melemparkan jaring dan menangkap ikan.

Namun, suatu hari ia tidak bisa menangkap ikan. Dia ingin tahu mengapa ikan itu hilang. Dia melemparkan jaring sekali lagi. Dia merasa jalanya berat. Dia menariknya dengan hati-hati. Namun ia kecewa. Dia tidak menangkap ikan. Sebaliknya, ada telur besar. Dia melemparkan telur kembali ke sungai. Dia melemparkan jalanya lagi.

Tiba-tiba, ia merasa jalanya berat lagi. Kali ini ia benar-benar berharap dia menangkap banyak ikan. Sayangnya, tidak ada ikan sama sekali. Sekali lagi, ia menemukan telur besar. Dan ia melemparkan telur kembali ke sungai.

Kemudian, ia melemparkan kembali jalanya ke sungai. Dan itu terjadi lagi. Dia tidak menangkap ikan, tapi dia menangkap telur besar. Nelayan menyerah. Dia tidak ingin pulang dengan tangan kosong. Jadi dia membawa pulang telur.

Ketika ia tiba di rumah, dia mengatakan kepada istrinya bahwa ia tidak bisa menangkap ikan. Sebaliknya, ia menangkap telur belar. Dia meminta istrinya untuk merebus telur. Ketika dimasak, mereka berdua makan telur.

Sementara itu, anak mereka sedang tidur. Mereka tidak makan seluruh telur. Sisa telur masih di piring. Kemudian, nelayan dan istrinya pergi ke tempat tidur.

Di pagi hari, mereka berdua bangun. Mereka merasa sesuatu yang sangat aneh dengan tubuh mereka. Mereka memiliki sisik merah di seluruh tubuh mereka. Mereka juga memiliki ekor. Tubuh mereka tumbuh lebih besar. nelayan dan istrinya telah berubah menjadi naga merah.

Mereka terkejut! Mereka lari dari rumah dan melompat ke sungai. Mereka berenang dan mereka menemukan naga lain. Dan itu adalah naga putih.

"Ha ha ha .. Anda sudah makan telur. Dan sekarang Anda telah berubah menjadi naga seperti saya!" kata naga putih.

"Apa maksudmu?" tanya nelayan.

"Aku benci kamu. Aku tahu kau selalu menangkap ikan sini. Ikan makananku juga. Saya ingin menghentikan Anda menangkap ikan. Jadi saya menaruh telur di jaring Anda. Telur adalah telur ajaib. Siapapun yang makan telur akan berubah menjadi naga," kata naga putih.

Nelayan marah. Ia ingin menyerang naga putih. Tiba-tiba ia teringat anaknya. Dia meminta istrinya untuk kembali ke rumah dan mengatakan kepadanya untuk tidak makan telur.

Istri nelayan segera pulang ke rumah. Ketika dia tiba, anaknya sudah bangun, Dia menangis mencari orang tuanya. Dia begitu takut ketika ia melihat seekor naga di rumah.

"Jangan takut, anakku. Ini aku. Aku ibumu. Ayahmu dan aku telah berubah menjadi naga. Jangan makan telur di piring. Jika tidak, Kamu akan berubah menjadi naga juga. Sekarang, ayahmu sedang berjuang melawan naga putih. aku akan mengikutinya. Setelah ini, Anda pergi ke sungai. Jika Anda melihat air di sungai berubah menjadi putih, itu berarti ayahmu dan aku sudah membunuh naga putih. Tapi jika Anda melihat watei berwarna merah, itu berarti kami mati, "kemudian dia kembali ke sungai.

Anak itu kemudian pergi ke sungai. Dia menunggu berhari-hari. Suatu saat, dia melihat air berubah menjadi putih. Setelah itu, orang tuanya muncul dan berenang ke sisi sungai.

Sang ayah berkata, "Saya minta maaf, kami tidak bisa bersamamu lagi. Ibumu dan aku akan tinggal di sungai selamanya. Tapi jangan khawatir, kami akan selalu menjagamu."

Kemudian mereka berenang kembali ke sungai dan menghilang.

Sampai saat ini, orang-orang di Kalimantan percaya bahwa naga masih hidup di sungai. Orang Dayak juga percaya bahwa ketika naga muncul di sungai, hujan akan turun dengan lebat dan akan membanjiri daerah. ***



No comments: