Pria Miskin yang Serakah

The Greedy Poor Man >> English Version

Folklore dari Riau

SUATU waktu di Negeri Rantau Baru, Pelalawan, Riau, hidup suami dan istri. Mereka sangat miskin. Mereka memakai pakaian yang sama sehari-hari dan tidak bisa makan setiap hari. Suatu hari mereka makan, namun hari berikutnya mereka tidak makan.

Istri selalu meminta suami untuk bekerja keras. Tapi ia pemalas. Dia hanya tidur sehari-hari. Dia tidak ingin membantu istrinya untuk mencari nafkah. Istrinya tak berdaya, dia sering berdoa kepada Tuhan untuk membantu suaminya.

Suatu malam suami bermimpi. Dalam mimpinya, seorang tua datang kepadanya. Dia mengatakan kepada suami untuk mengambil sampan dan pergi ke Sungai Sepunjung.

"Hanya pergi ke tengah sungai dan tunggu sampai tali muncul dari sungai. Tarik tali perlahan maka Anda akan menemukan rantai emas. Potonglah rantai emas, tapi tidak mengambil rantai terlalu panjang," kata orang tua.

Ia terbangun dari mimpinya. Dia berpikir tentang mimpinya dan ingin melakukan saran orang tua itu. Jadi ia mengambil sampan dan pergi ke Sungai Sepunjung.

"Kemana kamu pergi?" tanya istri.

Dia begitu terkejut melihat suaminya sedang sibuk mempersiapkan sampan tersebut.

"Saya ingin pergi memancing. Lihat saja nanti!" suami tidak mau menceritakan tentang mimpinya.

Dia tahu istrinya akan berpikir dia gila dengan mengikuti mimpi.

Setelah tiba di sungai, perlahan-lahan ia mendayung sampan. Dia ingin memastikan ia akan tepat di tengah-tengah sungai. Lalu ia menunggu. Tiba-tiba tali muncul dari sungai.

"Orang tua itu benar!" kata suami.

Dia kemudian metarik tali. Perlahan ia menarik dan kemudian di ujung tali ia melihat rantai emas! Rantai berkilau dan bercahaya dan terbuat dari emas asli.

"Hore!" kata suami.

Dia menarik rantai lagi dan lagi. Dia lupa saran orang tua itu untuk mengambil rantai jangan terlalu panjang karena itu cukup baginya. Orang miskin menjadi orang yang tamak. Dia ingin mengambil rantai emas sepanjang mungkin. Dia ingin menjual rantai emas dan memiliki banyak uang.

Sementara ia sibuk menarik keluar rantai emas, burung datang kepadanya.

Ia berbicara, "Hei orang miskin, ingat saran orang tua itu. Ambillah rantai emas dengan ukuran pendek."

Tapi orang miskin mengabaikan burung dan terus menarik rantai. Lambat tapi pasti, sampan penuh rantai emas. Itu begitu penuh yang akhirnya sampan tidak bisa menahan bobot lagi.

sampan itu tenggelam. Rantai emas itu tenggelam dan pergi ke dasar sungai. Ini menciptakan gelombang besar dan gelombang hampir menelan orang miskin. Dia begitu panik dan berenang cepat ke sisi sungai.

Ketika ia tiba di sisi sungai, ia merasa bersalah. Dia menyalahkan dirinya sendiri karena menjadi orang yang tamak. Tapi itu sudah terlambat dan tidak ada gunanya menyesal. Tapi kemudian ia menyadari bahwa itu adalah pelajaran baginya untuk bekerja keras jika ia ingin memiliki banyak uang. ***

Bakar Tongkang ritual budaya kota Bagansiapiapi, Rokan Hilir, Riau

No comments: