Tempiq Empiq dan Sang Ibu

Tempiq Empiq and Her Mother >> English Version

Folklor dari Nusa Tenggara Barat

TEMPIQ Empiq adalah seorang gadis kecil. Dia tinggal bersama orang tuanya dan adik bayinya. Ayahnya tidak memiliki lahan untuk dibudidayakan. Setiap hari ia pergi ke hutan untuk mengumpulkan beberapa kebakaran hutan. Dia metukar kayu dengan makanan dan sedikit uang.

Sang ayah temperamental. Dia marah dengan mudah. Dia selalu menegur istri dan anak-anaknya. Sang ibu sangat sabar. Dia selalu mendengarkan suaminya. Ketika suaminya marah, dia tidak pernah menjawab. Dia hanya mendengarkan suaminya. Itu di sore hari. Sang ayah hanya pulang. Dia lapar. Dia mengambil beberapa makanan dan memakannya. Sementara itu, Tempiq Empiq juga lapar. Ketika dia melihat ayahnya sedang makan, dia bertanya beberapa makanan.

"Ayah, aku lapar. Bolehkah saya makan dengan Ayah?" tanya Tempiq Empiq.

"Aku benar-benar lapar. Makanan cukup hanya untuk saya. Pergi ke ibumu dan minta makanan," jawab ayahnya.

Segera Tempiq Empiq datang ke ibunya.

"Ibu aku lapar. Bolehkah saya makan?"

Ibu sibuk mengurus anak bayinya. Dia tidak bisa menyiapkan makanan untuk putrinya.

"Kenapa kau tidak meminta ayahmu? Aku sibuk mengurus adikmu," kata ibu.

Tempiq Empiq kemudian pergi ke ayahnya. Dia mengatakan kepadanya bahwa ibunya sibuk mengurus kakaknya. Hal itu membuat ayahnya marah. Dia meminta Tempiq Empiq untuk berhenti mengganggunya. Dia juga menegur istrinya. Dia marah padanya. Dia mengatakan hal-hal buruk kepada istrinya.

Sang ibu sangat sedih. Kali ini dia tidak bisa tahan lagi. Dia meninggalkan rumah. Tempiq Empiq mengendong adiknya. Mereka mengikuti ibu mereka.

"Ibu. Tunggu kami!"

Tapi ibu mereka, mengabaikan mereka, ia terus berjalan. Akhirnya, ia tiba di sebuah gua. Dia berdiri di dalam gua. Dan akhirnya Tempiq Empiq dan saudaranyanya juga tiba di depan gua.

"Tempiq Empiq. Saya akan tinggal di gua ini. Kamu tidak dapat bergabung dengan Ibu. Ambillah telur ini. Ia dapat membantumu." Dia kemudian melanjutkan.

"Aku akan memasuki gua, dan akantertutup. Ketika Kamu mendengar suara saya, itu berarti hujan akan turun."

Kemudian ibu memasuki gua. Mulut gua ditutup. Tempiq Empiq sangat sedih. Dengan adiknya, mereka pulang ke rumah. Tidak lama setelah itu, telur menetas menjadi ayam. Sang ayah senang dengan ayam. Dia menyukai adu ayam. Dia menggunakan ayam untuk berjudi dalam adu ayam.

Ayah benar-benar tidak memperhatikan anak-anaknya. Tempiq Empiq dan kakaknya sering pergi ke gua. Dia selalu meminta gua untuk membuka, tapi gua tetap tertutup.

Tempiq Empiq kemudian berdoa. Dia ingin hidup bebas dan bahagia. Hebatnya, ia dan adiknya perlahan berubah menjadi burung. Burung-burung yang bisa menyanyi indah.

Sementara itu, ayah baru saja kehilangan ayam. Mati dalam sabung ayam. Tiba-tiba, ia mendengar dua burung bernyanyi. Lagu itu tentang keluarganya, ayah penasaran.

Dia mengikuti burung sampai mereka berhenti di depan gua. Dia mendengar suara istrinya mengatakan kepadanya seluruh kejadian.

Sang ayah menyesali perilaku buruk. Dia kehilangan semua keluarganya. Dan segera hujan turun dengan derasnya dan akhirnya membanjiri daerah. Sampai saat ini orang percaya bahwa ketika mereka mendengar suara wanita dari gua, hujan akan datang. ***

Nusa Tenggara Barat, Indonesia

No comments:

Popular Posts