Majalengka

Majalengka >> English Version

Cerita Rakyat dari Jawa Barat

RATU Ayu Panyidagan adalah ratu Panyidagan Kerajaan. Ia cantik dan bijaksana. Dia memimpin negeri ini dengan damai. Banyak pria dari kerajaan lain jatuh cinta padanya. Namun, ratu tidak tertarik pada mereka. Sebenarnya ratu gelisah. Dia ingin menikah dan punya bayi. Dia ingin anaknya menjadi pemimpin berikutnya. Dia masih menunggu orang yang tepat.

Ratu bermimpi. Seorang pria tampan datang ke kerajaan. Namun bencana datang bersama dengan kedatangan. Ratu meminta penasihatnya untuk menafsirkan mimpinya. Para penasehat meminta tentara untuk menjaga perbatasan kerajaan.

Untungnya, ada sebuah sungai besar di perbatasan. Orang harus menyeberangi sungai jika mereka ingin memasuki perbatasan kerajaan. Tentara itu berdiri oleh untuk memantau siapa saja menyeberangi sungai.

Hari dan malam tentara berdiri di tepi sungai. Dan suatu hari, mereka melihat seorang pria mendayung sampan. Para prajurit sedang bersiap-siap di sisi sungai.

Dan ketika orang itu tiba, para prajurit bertanya, "Siapa kau? Dan mengapa Anda akan kerajaan kita?"

"Saya datang dari Cirebon Raya. Raja saya meminta saya untuk bertemu ratu Anda."

Para prajurit tidak ingin mengambil risiko. Mereka meminta orang untuk kembali dan kembali ke rumah. Namun pria itu menolak dan pertarungan antara mereka tak terbendung.

Pria itu memiliki keterampilan besar dalam seni bela diri. Dia mampu mengalahkan tentara. Satu tentara, melarikan diri. Dia ingin memberitahu ratu bahwa orang itu datang ke istana.

Seluruh tentara melindungi ratu. Tapi ratu meminta mereka untuk menyambut pria itu. Dia benar-benar ingin tahu mengapa ia dikirim untuk bertemu dengannya.

Kemudian pria itu tiba istana. Dia berbicara dengan ratu sopan.

"Yang Mulia, saya di sini karena raja saya mengirim saya. Kerajaan kami adalah di masalah besar. Orang-orang yang menderita penyakit aneh. Mereka sedang sekarat dan banyak dari mereka telah meninggal. Obat untuk menyembuhkan penyakit ini adalah buah maja yang tumbuh di kerajaan Anda. Oleh karena itu saya ingin memiliki kebaikan Anda untuk memberikan beberapa buah-buahan maja."

Ratu terdiam. Dia berpikir sangat keras. Dia tidak berpikir apakah dia akan memberikan buah-buahan atau tidak. Itu bukan masalah baginya. Ada banyak pohon buah-buahan maja di kerajaan nya. Memberikan beberapa buah-buahan tidak akan menjadi masalah.

Namun, ia berpikir sesuatu yang lain! Dia berpikir tentang tampan pria itu. Dia juga kuat. Dia mampu mengalahkan tentara. Dan dia juga sangat setia. Dia melakukan tugasnya dari kerajaannya untuk mencari buah-buahan.

Ratu dari berkata, "Anda bisa mendapatkan buah-buahan sebanyak yang Anda suka. Tapi ada satu syarat. Anda harus menikah."

"Maaf, Yang Mulia. Saya tidak bisa melakukan itu. Aku tidak bisa menikah. Aku sudah menikah dan punya istri," kata pria itu.

Ratu marah. Dia meminta para prajurit untuk menempatkan manusia di penjara. Kali ini pria itu tidak bisa memenangkan pertarungan. Ada terlalu banyak tentara melawan dia.

Tidak lama setelah orang itu di penjara, hujan turun dengan derasnya. Ada juga badai besar! Orang hanya tinggal di rumah-rumah mereka. dan di pagi hari, matahari bersinar terang, tiba-tiba orang-orang berteriak.

"Istana menghilang! Ratu menghilang!"

Orang lain juga berteriak, "Maja langka! Maja Langka!"

Ini berarti buah maja yang langka. Orang-orang sangat bingung. Mereka tidak tahu mengapa istana, ratu dan buah maja tiba-tiba menghilang. Mereka terus berbicara tentang itu dan kemudian mereka menamakan tempat sebagai Majalangka. Perlahan-lahan menjadi Majalengka. ***

Taman Kota Bundaran Munjul Indah, Majalengka

No comments: