Bujang Buta

Bujang Buta >> English Version

Cerita Rakyat dari Riau

DAHULU kala di Riau, tinggal seorang ibu dengan tiga anak-anaknya. Anak yang tertua adalah Bujang Perotan, anak tengah adalah Bujang Pengail, dan anak bungsu adalah Bujang Buta. Dia bernama Bujang Buta, karena matanya buta.

Ketiga anak memiliki kepribadian yang berbeda. Meskipun dia buta, Bujang Buta adalah anak paling baik. Sementara saudara-saudaranya yang lebih tua sibuk bermain, Bujang Buta selalu membantu ibunya.

Suatu hari, ibu mereka meminta mereka untuk pergi ke hutan untuk mengumpulkan beberapa kebakaran hutan. Bujang Perotan dan Bujang Pengail setuju untuk membantu. Ibu dan Bujang Buta tidak tahu bahwa Bujang Perotan dan Bujang Pengail merencanakan sesuatu yang buruk. Mereka ingin meninggalkan Bujang Buta sendirian di hutan!

“Bujang Buta, tinggal di sini di bawah pohon ini. Bujang Pengail dan saya akan mencari hutan di daerah lain. Tunggu kami dan kami akan pulang bersama-sama,” kata Bujang Perotan.

Kemudian, Bujang Buta menunggu dan menunggu selama berjam-jam. saudara-saudaranya tidak muncul! Bujang Buta begitu takut. Dia mencoba untuk berjalan. Dia tidak bisa menemukan tongkatnya. saudara-saudaranya menyembunyikannya. Tiba-tiba, ia menginjak sesuatu.

"Apa ini? Saya rasa ini adalah buah.

Hmm...buah mangga. Lezat!"

Bujang Buta kemudian menikmati buah. Dia benar-benar senang makan mangga. Dia sangat lapar. Dia makan mangga sangat cepat sampai dia membuat kesalahan. Dia sengaja menelan biji buah! Matanya terbuka lebar. Hebatnya kejadian ini membuat matanya bisa melihat. Dia tidak lagi buta!
Namun, kebahagiaannya segera berakhir setelah ia melihat ada monyet dan harimau dihadapannya dia. Dia begitu takut. Dia ingin melarikan diri.

“Jangan takut, teman saya. Kami tidak akan menyakiti Anda,”kata harimau.

“Kami tahu segalanya. Kami tahu Anda adalah anak yang baik. Kami ingin membantu Anda.

Ambil tali dan tongkat ini. Anda akan membutuhkan mereka suatu hari nanti untuk membantu Anda,” kata monyet.

Bujang Buta menerima hal-hal. Setelah mengucapkan terima kasih, Bujang Buta kemudian terus berjalan. Dia ingin pulang.

Dalam perjalanan pulang, ia bertemu dengan beberapa orang. Mereka mengatakan bahwa putri raja ditangkap oleh raja gajah. Tidak ada yang berani untuk melepaskan dia karena raja memiliki gajah-gajah besar sebagai tentaranya, yang mengapa ia disebut sebagai raja gajah.

Bujang Buta ingin melepaskan sang putri. Dengan tali dan tongkat, ia bertempur dengan gagah berani melawan gajah. Ia memenangkan! Dia kemudian dibebaskan sang putri dan membawanya kembali ke istana. Raja sangat senang, ia kemudian meminta Bujang Buta untuk tinggal di istana dan menikah putrinya. Bujang Buta sangat gembira; ia segera pulang ke rumah untuk meminta ibunya untuk tinggal bersamanya di istana.

Bujang Buta tidak memiliki dendam terhadap saudara-saudaranya. Dia mengampuni mereka dan juga meminta mereka untuk tinggal di istana.Saudara-saudaranya benar-benar menyesal perilaku buruk mereka. Mereka berjanji untuk bersikap baik. ***

Gajah Sumatra

No comments: