Asal Usul Nama Kelayang

Kelayang | English Version

Cerita Rakyat dari Riau

Ada pedagang kaya. Dia masih muda dan tampan. Di waktu luangnya, sang pedagang senang bepergian. Dia menikmati pergi ke tempat baru dan bertemu orang baru.

Suatu hari, temannya memberitahu pedagang tentang kolam yang indah. Orang lokal menyebutnya Kolam Loyang, yang berarti kolam kuningan. Mereka menyebutnya kuningan karena airnya sangat segar dan hanya menyukai warna kuningan.

Pedagang itu tiba di Kolam Loyang. Saat itu di malam hari, namun pedagang itu bisa melihat sekelilingnya cukup baik karena hari itu bulan purnama.

Pedagang itu sudah lelah. Dia ingin beristirahat dan tidur di bawah pohon besar. Tapi sebelum dia memejamkan mata, dia mendengar suara para perempuan tertawa. Dia melihat sekeliling tapi dia tidak melihat siapa pun.

Saat melihat ke kolam, dia melihat beberapa gadis sedang bersenang-senang di kolam. Dia sangat penasaran.

"Siapa mereka? Mereka sangat cantik," pikir sang pedagang.

Si pedagang terus menatap gadis-gadis itu. Kemudian, gadis-gadis itu mengambil syal mereka yang diletakkan di sisi kolam. Mereka memakai pakaian mereka lalu pergi.

"Wow, mereka malaikat! Tak heran mereka begitu cantik!" Teriak si pedagang.

Pada malam berikutnya, pedagang itu menantikan anak-anak perempuan itu. Dia ingin mencuri salah satu syal malaikat. Mengapa? Nah, rupanya si pedagang jatuh cinta pada para malaikat dan ingin menikahi salah satu dari mereka.

Saat para malaikat berada di dalam air, perlahan pedagang itu mengambil satu selendang. Lalu dia bersembunyi di balik sebatang pohon besar.

Setelah para malaikat selesai, mereka mencari syal mereka. Seorang malaikat tidak bisa menemukannya. Dia benar-benar gugup dan ketakutan. Tanpa jilbabnya, dia tidak bisa, kembali ke surga.

Akhirnya, malaikat-malaikat lainnya harus meninggalkannya. Saat malaikat itu menangis karena jilbabnya yang hilang, pedagang itu menunjukkan dirinya sendiri.

"Kenapa kamu menangis?" Tanya si pedagang.

Aku kehilangan jilbabku "kata malaikat itu.

"Jika saya bisa menemukannya, maukah Anda menikah dengan saya?" Tanya si pedagang.

"Saya akan melakukannya, tapi Anda harus berjanji untuk tidak mengatakan kepada siapapun bahwa saya adalah seorang malaikat. Jika tidak, saya akan meninggalkan Anda," kata malaikat itu.

Pedagang itu setuju. Dia lalu memberikan selendang itu padanya. Setelah itu, mereka menikah. Mereka hidup bahagia.

Pedagang dan malaikat itu memiliki beberapa anak. Anak laki-laki itu tampan dan anak perempuannya cantik.

Orang begitu takjub. Mereka selalu membicarakan tentang anak-anak pedagang. Itu membuat sang pedagang sangat bangga. Dia sangat senang mendengar bagaimana orang kagum dengan anak-anaknya. Orang juga ngomong betapa cantiknya istri pedagang itu.

Sayangnya, sang pedagang melupakan janjinya. Dia mengatakan kepada mereka bahwa istrinya sebenarnya adalah seorang malaikat. Dia juga mengatakan kepada orang-orang bagaimana dia bertemu dengannya di Kolam Loyang.

Orang segera pergi ke Kolam Loyang. Mereka menunggu malaikat. Sayangnya, para malaikat tidak pernah datang. Nah, setelah satu malaikat kehilangan jilbabnya di kolam, malaikat lainnya tidak pernah kembali ke kolam.

Sementara itu, istri pedagang itu marah kepada suaminya. Dia sangat kecewa mendengar suaminya melanggar janjinya. Dia mengambil syalnya lalu meninggalkan keluarganya dan terbang ke surga.

Pedagang itu benar-benar menyayangkannya. Tapi sudah terlambat. Istrinya tidak akan pernah kembali.

Sementara itu, semakin banyak orang datang ke Kolam Loyang. Mereka masih berharap para malaikat akan kembali. Kolam itu menjadi sangat populer. Namanya perlahan berubah menjadi Keloyang, dari kata Kolam Loyang. Sekarang orang menyebutnya Kelayang. Tempatnya ada di Indragiri Hulu, Riau. ***

Loyang

No comments: