Legenda Merpati

The Legend of Pigeon  >> English Version

Cerita Rakyat dari Riau

SEKALI pada suatu waktu, ada seorang petani yang tinggal bersama istri dan anak laki-laki satu-satunya. Nama anaknya adalah Bujang. Dia adalah anak nakal. Dia juga manja. Dia tidak pernah ingin membantu orang tuanya. Ia suka bermain gasing dengan teman-temannya. Dia bisa bermain berjam-jam dan mengabaikan orang tuanya.

Orang tua sudah menasihatinya berkali-kali. Mereka tidak pernah bosan untuk menyuruhnya melakukan hal-hal baik. Mereka selalu menyuruhnya untuk bersikap baik. Sayangnya Bujang tidak pernah mendengarkan mereka. Dia adalah anak yang tidak taat.

Hari itu cerah. Petani senang. Mereka akan memanen padi. Semua petani bekerja keras dan juga orang tua Bujang.

Orang tua ingin pergi ke sawah. Mereka meminta Bujang hanya untuk tinggal di rumah.

"Kami sangat sibuk hari ini dan mungkin kita akan pulang sebelum gelap. Tetaplah tinggal di rumah dan jangan ke mana-mana," tanya ayahnya.

Bujang senang saat mengetahui bahwa orang tuanya akan berada di luar rumah sepanjang hari. Ia berencana bermain gasing dengan teman-temannya sementara orang tuanya berada di sawah.

"Baiklah, Ayah, saya akan tinggal di rumah," kata Bujang.

Dia tahu semakin cepat dia mengatakan ya untuk tinggal di rumah, semakin cepat orang tuanya meninggalkan rumah.

Orang tuanya meninggalkan rumah dan pergi ke sawah. Tidak lama kemudian, Bujang meninggalkan rumah dan bermain dengan teman-temannya.

Saat itu hampir gelap, orang tuanya tiba di rumah. Mereka kaget melihat rumah itu berantakan. Bujang tidak ada di rumah. Ayahnya marah! Dia pergi ke kamar Bujang.

Dia meraih gasing dan merebusnya. Saat Bujang tiba, dia pergi ke dapur. Dia lapar dan ingin makan malam. Namun saat membuka pot, dia, tidak tahu makanannya. Sebaliknya, dia melihat gasing! Bujang sedih. Dia menangis dan menyanyikan sebuah lagu tentang seekor burung. Dalam lagu ini, Bujang mengatakan bahwa ia lebih suka menjadi burung. Dia bisa bebas. Dia bisa melakukan apapun yang dia inginkan.

Hebatnya, saat dia menyanyikan lagu tersebut, beberapa bulu tumbuh di tubuhnya. Mulutnya perlahan berubah menjadi paruh. Ya, Bujang jadi burung! Dia menjadi merpati!

"Oh tidak ... apa yang terjadi padaku?" Tanya Bujang pada dirinya sendiri.

Saat melihat cermin, dia benar-benar terkejut!

"Aku menjadi burung!" Kata Bujang.

Dia terbang dan meninggalkan rumah. Pagi harinya, orang tua Bujang terbangun. Mereka mendengar seekor burung bernyanyi.

"Suara itu familiar," kata ibu Bujang.

"Itu burung yang bernyanyi," jawab sang ayah.

"Aku tahu itu ... tapi kenapa suaranya begitu akrab?" Kata sang ibu.

"Ya kamu benar!" Kata sang ayah. Mereka lalu keluar rumah

Burung itu terus bernyanyi. Sang ibu akhirnya mengenali suaranya.

"Ini suara Bujang! Ya, saya yakin itu suara Bujang!"

Merpati itu menanggapi.

"Ibu, ini saya Bujang, saya sangat menyesal atas semua hal buruk yang telah saya lakukan, saya mohon maaf,

Ibu dan ayah. Tuhan menghukum saya dan sekarang saya menjadi seekor burung. Aku tidak bisa hidup bersamamu. Selamat tinggal, Ayah dan Ibu. "

Orang tua itu sedih. Mereka baru saja kehilangan putra tunggal mereka. Namun hal itu sudah terlambat. Anak mereka telah berubah menjadi seekor merpati. ***

Punai Gading (Pink-necked green pigeon) 
dan anak-anaknya

Burung Dara / Merpati

No comments: