Kisah Desa Payol

The Story of Payol Village | English Version

Kisah Ikan Payol

Cerita rakyat dari Sulawesi Tengah

DAESALA adalah seorang nelayan. Dia tinggal bersama istri dan anaknya. Nama istrinya adalah Daesurnandi
Sedangkan nama anaknya adalah Daemaji.

Suatu hari, keluarga tersebut pergi ke sebuah pulau terpencil. Pulau ini memiliki banyak pohon dan mereka ingin mendapatkan beberapa kayu bakar.

Keluarga itu sibuk mengumpulkan kayu dan mereka tidak menyadari bahwa perahu kecil mereka hanyut oleh ombak.

Ketika keluarga itu selesai mengumpulkan kayu, mereka mencari perahu. Perahu mereka hilang! Mereka begitu panik!

"Ayah, bagaimana kita bisa pulang?" Tanya Daemaji pada ayahnya.

Sang ayah tidak tahu caranya. Dia tidak punya ide bagaimana pulang ke rumah tanpa perahu mereka. Sementara mereka berpikir, tiba-tiba mereka melihat ikan Payol. Itu adalah ikan yang hanya ditemukan di perairan mereka:

"Ayah, lihat! Ada ikan Payol di sana!" Daemaji menjerit keras.

Sang ayah segera memanggilnya. "Ikan payol ikan payol!" Dia melambaikan tangannya, seolah meminta ikan mendekat.

Anehnya, ikan itu sepertinya mengerti apa maksud sang ayah. Ikan itu mendekati keluarga. Keluarga sangat senang.

Sang ayah berkata, "Ikan payol, tolong bantu kami. Kami ingin pulang tapi kami kehilangan kapal kami.

"Hebatnya, ikan itu bisa bicara seperti manusia. Ikan itu menjawab,

"Punggung saja."

Keluarga satu per satu sedang duduk di punggung ikan. Setelah itu, ikan berenang dan meninggalkan pulau. Mereka menghabiskan berjam-jam di laut dan anehnya ikan itu tidak berenang menuju rumah keluarga. Daemaji sangat ketakutan.

"Ayah, kemana kita pergi? Kenapa kita tidak pulang saja?"

"Saya tidak tahu, Nak, tunggu dan lihat kemana kita pergi," jawab sang ayah.

Ibu juga mencoba menghibur Daemaji.

"Diam saja, saya yakin ikannya akan membantu kita," kata sang ibu.

Mereka menghabiskan waktu berhari-hari di laut dan luar biasa keluarganya tidak pernah lapar dan haus. Tepat pada hari ketujuh, mereka melihat sebuah pulau. Ikan perlahan "mendekati pulau.

"Tolong turun dari punggungku" tanya ikan itu. Setelah seluruh keluarga berada di pantai, ikan tersebut kembali berkata.

"Ini rumah baru Anda, jauh lebih baik dari sebelumnya, Anda bisa mendapatkan apapun di sini, tapi saya ingin Anda menjanjikan sesuatu, nama tempat ini sesuai nama saya, itu Payol," kata ikan itu.

Setelah itu, ia berenang kembali ke laut.

Keluarga perlahan melihat ke sekeliling pulau. Sang ayah tampak sangat bahagia.

"Saya pikir ikan itu benar, tempat ini jauh lebih baik dari rumah tua kita, kita punya banyak pohon dan buah-buahan," kata sang ayah.

"Ya, saya setuju," kata sang ibu.

"Kita tidak perlu khawatir mencari kayu bakar dan buah-buahan," lanjut sang ibu.

Keluarga perlahan membangun rumah mereka. Tidak lama kemudian, sebuah kapal datang. Beberapa orang pergi ke pulau itu dan berbicara dengan Daesala.

"Tempat ini indah, siapa namanya?"

"Ini Payol!" Kata Daesala bangga.

Orang-orang meminta izin Daesala jika mereka bisa tinggal di pulau ini. Daesala membiarkan mereka tinggal. Perlahan, semakin banyak orang datang. Akhirnya menjadi sebuah desa. Mereka menamai desa tersebut sebagai Desa Payol. ***

Perahu

No comments: