Putri dan Elang

A Princess and the Eagle | English Version

Cerita Rakyat dari Sulawesi Selatan

Ada sebuah kerajaan di Sulawesi Selatan. Raja dan ratu memiliki enam orang anak perempuan. Mereka semuanya cantik-cantik. Raja dan ratu senang dengan keluarga mereka.

Ratu sedang mengandung. Raja merasa gelisah saat mengetahui bahwa ia akan memiliki anak ketujuh. Mengapa? Nah, tradisi mengatakan bahwa jika raja memiliki tujuh anak perempuan, maka yang ketujuh harus dikorbankan untuk rajawali raksasa saat usianya 17 tahun!

Bayi baru lahir adalah seorang gadis. Raja dan ratu senang dengan bayi perempuan mereka yang cantik. Namun mereka juga sedih karena harus mengorbankannya pada hari ulang tahunnya yang ke 17.

Waktu berlalu dan putri termuda segera merayakan ulang tahunnya yang ke 17. Raja sangat khawatir. Dia bertanya kepada penasihatnya apa yang harus dilakukan.

"Saya punya ide, Yang Mulia Mengapa kita tidak mengadakan kompetisi? Jika seseorang mampu membunuh elang itu, dia bisa menikahi anak perempuan bungsu Anda."

Raja tersenyum.

"Itu ide bagus, saya akan mengumumkan hal ini kepada bangsaku!"

Banyak pemuda sangat bersemangat saat mendengar tentang kompetisi. Mereka tahu betapa cantiknya sang putri. Mereka semua jatuh cinta padanya.

"Putri saya akan merayakan ulang tahunnya yang ke 17 bulan dari sekarang saya ingin kalian semua mempersiapkan diri. Anda harus siap saat elang datang," kata sang raja.

Hari ulang tahun sang putri akhirnya datang. Tradisi tersebut mengatakan bahwa dia harus mendaki gunung untuk menunggu elang membawanya,

Sang putri berada di puncak gunung. Dia duduk tak berdaya. Dia menunggu ada pria yang datang dan menyelamatkannya. Sayangnya, tidak ada yang datang. Sepertinya para pria takut dengan elang itu.

Elang datang! Sang putri menutup matanya. Dia tidak memiliki keberanian untuk melihat elang itu. Saat elang hendak mencengkeramnya, seorang pria datang! Dia menggunakan pedangnya untuk menyerang elang. Elang berjuang kembali! Dia menggunakan cakarnya untuk menyerang pria itu. Pria itu terluka. Lalu dia menikam elang itu! Elang sudah mati!

Sang putri merasa bahagia. Saat melihat luka itu, dia memberikan selendangnya pada pria itu untuk menghentikan perdarahannya.

Pria itu meninggalkan sang putri.

"Saya harus menyembuhkan luka saya sekarang," kata pria itu.

Sang putri tidak memiliki kesempatan untuk menanyakan nama pria itu.

Raja merasa senang saat mengetahui bahwa elang itu sudah mati. Untuk merayakannya, dia menggelar sebuah pesta besar. Dia mengajak bangsanya untuk datang. Dia berharap pria yang membunuh elang itu akan datang.

"Lihatlah semua tamu, Anakku, dapatkah Anda mengenali orang yang telah membantu Anda?" Tanya raja.

"Saya masih ingat wajahnya, Ayah, saya berikan selendang saya, saya yakin dia akan membawanya dan mengembalikannya kepada saya," jawab sang putri.

Setelah beberapa saat, pria itu datang. Dia membawa syal sang putri!

"Apakah dia orang yang membunuh elang itu?" Tanya raja kepada sang putri.

"Ya, benar," kata sang putri.

Dia sangat senang bisa bertemu dengannya lagi. Dia juga senang pria itu sangat tampan. Dia jatuh cinta padanya.

Raja menepati janjinya. Dia sekali lagi mengadakan pesta dan yang satu ini adalah pesta putrinya yang menikah dengan pria yang membunuh elang itu. ***

Elang Sulawesi (Spilornis rufipectus)

No comments: