Banta Seudang

Banta Seudang | English Version

Cerita Rakyat dari Aceh

DAHULU kala di Aceh ada sebuah kerajaan. Raja dan ratu itu bahagia. Mereka baru saja mempunyai bayi. Raja menamakannya Banta Seudang.

Raja suka berburu. Suatu hari, saat dia sedang berburu di hutan, dia mengalami kecelakaan yang membuat raja menjadi buta!

Raja tidak lagi bisa menjalankan kerajaan. Dia memutuskan untuk menyembuhkan penyakitnya. Sementara itu dia meminta adik laki-lakinya untuk menjadi raja sementara. Saudaranya sangat senang. Tidak ada yang tahu bahwa dia diam-diam ingin menjadi raja. Ketika mendapat kesempatan, dia benar-benar memanfaatkannya dengan baik.

Saudara laki-laki raja membangun sebuah rumah di hutan dan meminta raja, ratu dan Banta Seudang untuk tinggal di sana. Banta Seudang masih bayi saat ayahnya mengalami kecelakaan. Dia tidak tahu mengapa mereka harus tinggal di hutan.

Waktu berlalu dan Banta menjadi seorang pemuda. Dia telah menjadi anak yang baik. Dia selalu membantu orang tuanya. Ia juga membantu ayahnya menyembuhkan masalah kebutaannya. Meski, ayahnya masih belum bisa melihat, Banta tak pernah menyerah.

Orang tuanya tidak pernah memberi tahu Banta bahwa ayahnya adalah seorang raja. Mereka hanya ingin memperlakukan Banta seperti anak-anak yang lain.

Suatu hari Banta mengatakan kepada orang tuanya bahwa ia ingin meninggalkan rumah tersebut untuk mencari obat untuk ayahnya. Orang tuanya tersentuh. Mereka tahu Banta mencintai mereka dan ingin melakukan apapun. Meski sangat sulit, mereka membiarkan Banta meninggalkan rumah.

Banta telah jauh dari rumah selama beberapa hari. Dia tiba di rumah yang aneh. Dia melihat beberapa orang sedang berdoa. Anehnya, setelah mereka selesai berdoa mereka menghilang. Banta tinggal di rumah.

Keesokan harinya, beberapa orang kembali ke rumah. Setelah selesai sholat, Banta langsung meraih salah satu tangan pria itu.

"Ada apa dengan anak saya?"

"Bisakah Anda membantu saya? Saya butuh obat untuk ayah saya. Dia buta," kata Banta.

"Saya tidak bisa menolong Anda, tapi saya mengenal siapa yang bisa. Dia adalah jin, tunggu di sini, seekor gajah putih akan datang dan membawa Anda untuk menemuinya."

Tidak lama kemudian orang-orang itu menghilang. Dan itu benar! Seekor gajah putih yang sangat jinak datang. Banta melompat dan duduk di punggung gajah. Mereka akan bertemu jin.

Akhirnya, Banta bertemu dengan jin.

"Saya tahu mengapa Anda di sini, saya akan menunjukkan kepada Anda obatnya, itu adalah bunga yang tumbuh di tengah kolam. Saya akan membawa Anda ke sana, tapi Anda harus memilih sendiri bunga itu."

Mereka melanjutkan perjalanan mereka. Kemudian mereka tiba di kolam. Banta berenang dan mengambil bunga itu. Lalu mereka bertiga pergi ke rumah Banta.

Saat mereka tiba, Banta langsung menaruh bunga itu di segelas air.

Dia meminta ayahnya untuk meminumnya. Hebatnya, ayahnya bisa melihat lagi. Dia benar-benar sembuh!

Raja kemudian mengatakan yang sebenarnya kepada Banta bahwa dia adalah seorang raja. Kemudian sang raja meminta keluarganya untuk pergi ke istana. Banta juga meminta jin dan gajah untuk bergabung dengan mereka. Saudara laki-laki raja terkejut melihat sang raja bisa melihat lagi. Dia tidak berharap saudaranya akan kembali. Dia meminta raja untuk meninggalkan istana. Dia juga memerintahkan tentara untuk menyingkirkan raja dan keluarganya.

Nah, saudara laki-laki raja tidak tahu bahwa keponakannya, Banta, telah menjadi pria besar yang hebat. Dia berperang melawan tentara. Dan dia tidak sendiri, jin dan gajah putih juga membantunya. Tidak sulit bagi Banta, jin, dan gajah putih untuk mengalahkan tentara. Mereka menang! Kemudian raja mengambil kembali mahkotanya. Dia menghukum saudaranya dengan mengirimnya ke hutan! **

Anak Gajah Sumatra

No comments: