Gunung Batu Benawa

Batu Benawa Mountain | English Version

Cerita Rakyat Dari Kalimantan Selatan

Di Kalimantan Selatan ada gunung yang sering dikunjungi wisatawan. Ini adalah tempat favorit untuk berkemah. Nama gunung itu adalah Gunung Batu Benawa. Masyarakat setempat mengatakan bahwa gunung tersebut memiliki sebuah cerita. Legenda itu terjadi sejak lama. Apakah Kamu ingin tahu bagaimana gunung itu dibuat?

Dahulu kala ada seorang wanita tua yang tinggal dengan anak tunggalnya. Namanya Raden Penganten. Mereka miskin. Mereka hanya punya sebidang tanah yang bisa diolah. Terkadang Raden Penganten berburu di hutan dan menjual daging hewannya.

Raden Penganten tidak senang dengan hidupnya. Dia ingin memiliki kehidupan yang lebih baik. Dia ingin tinggal di rumah besar, punya banyak uang, dan menikah. Ia berencana meninggalkan rumah dan bekerja di pulau lain. Namun, ibunya tidak sependapat.

"Tidak, Nak, tolong tetap di sini bersamaku, aku tahu kita tidak punya banyak, tapi kita memiliki semua yang kita butuhkan. Kita punya makanan dan tempat berlindung," kata sang ibu.

"Tapi Ibu, saya ingin menikah Dan saya ingin keluarga saya bahagia Saya ingin memiliki rumah besar dan banyak uang Saya ingin berlayar. Saya berjanji saya akan segera kembali ke rumah dan membawa Anda banyak Uang," kata Raden Penganten.

Si ibu terdiam. Dia tidak bisa mengatakan apa-apa. Dia tahu anaknya keras kepala. Saat dia sudah memutuskan. Itu tidak bisa diubah sama sekali.

Sayangnya, dia membiarkan anaknya pergi. Dia berulang kali memintanya untuk segera kembali ke rumah. Dan Raden Penganten berjanji. Raden Penganten berlayar dengan kapal besar. Pelayaran menghabiskan waktu berhari-hari. Dan akhirnya kapal itu tersimpan di kota besar. Raden Penganten tidak tahu harus berbuat apa. Dia mendatangi banyak orang untuk menanyakan apakah mereka memiliki pekerjaan untuknya. Setelah melihat banyak orang, akhirnya seorang pedagang kaya menerimanya untuk bekerja. Raden Penganten sangat senang. Dia bekerja dengan tekun. Dia juga pintar.

Dalam waktu yang sangat singkat, dia bisa belajar segalanya. Pedagang itu sangat senang. Sejak Raden Penganten bekerja untuknya, bisnis mereka semakin meningkat. Pedagang itu memberinya lebih banyak kepercayaan. Raden Penganten bukan hanya seorang pegawai lagi, dia seperti seorang manajer. Dia membayar kepercayaan dengan bekerja lebih keras. Pedagang itu sangat senang dengan dia. Dia tidak punya anak laki-laki; Dia hanya memiliki seorang anak perempuan yang cantik. Jadi ia berencana untuk meminta Raden Penganten untuk menikahi putrinya. Raden Penganten setuju. Dia telah jatuh cinta pada putri saudagar itu.

Namun, dia tidak memiliki keberanian untuk melamarnya, karena dia hanya seorang karyawan. Dan kemudian, pernikahan itu diadakan. Pesta itu meriah. Banyak orang datang. Pasangan itu sangat senang.

Beberapa bulan berlalu setelah mereka menikah. Raden.Penganten sedang memikirkan ibunya. Dia ingin mengunjunginya. Dia. Meminta istrinya untuk bergabung dengannya. Mereka berlayar dengan kapal besar. Setelah berlayar berhari-hari, akhirnya mereka sampai.

Orang kagum. Mereka membicarakan Raden Penganten. Ibu akhirnya mendengar bahwa anak tunggalnya akhirnya pulang ke rumah. Dia segera meninggalkan rumah. Ketika dia tiba, dia melihat banyak orang melihat kapal itu. Dia mencoba mendekati kapal itu. Saat dia melihat anaknya, dia memanggil namanya,

"Raden Penganten ... Raden Penganten ... Selamat datang di rumah, Nak!"

Raden Penganten kaget melihat ibunya. Dia kotor. Pakaiannya lusuh. Dan dia juga terlihat sangat tua. Raden Penganten merasa malu melihat ibunya. Dia pura-pura tidak menemuinya. Dia mengabaikan ibunya sendiri!

Raden Penganten meminta krunya untuk meninggalkan pelabuhan. Mereka ingin terus berlayar. Sang ibu sangat sedih. Dia berdoa kepada Tuhan untuk menghukum anaknya. Tuhan menjawab doanya. Tiba-tiba hujan deras turun. Badai dan guntur menyerang kapal. Kapal tidak bisa menjaga keseimbangannya. Segera dipecah menjadi beberapa bagian.

Potongan besar terdampar. Perlahan itu berubah menjadi gunung. Orang kemudian menamai gunung itu sebagai Gunung Batu Benawa. ***

Bukit Kentawan dari Bukit Langara

No comments: