Nenek Pakande

Grandma Pakande (An Evil Fairy) | English Version

Cerita Rakyat dari Sulawesi Selatan

Orangtua di Sulawesi Selatan sering mengatakan kepada anak-anak mereka untuk tidak bermain di luar rumah saat matahari mulai terbenam. Mereka meminta anak-anak mereka untuk tinggal di rumah jika tidak peri jahat bernama Nenek Pakande akan menculik mereka! Apakah Anda ingin tahu bagaimana legenda dimulai? Baca terus

Ceritanya sudah lama terjadi di Soppeng Sulawesi Selatan. Orang-orang hidup dengan damai dan 'harmonis. Mereka adalah petani. Mereka memiliki kehidupan yang baik. Tanah mereka subur. Hidup itu begitu sempurna disana.

Itu hampir gelap. Seorang anak laki-laki sedang bermain di luar rumahnya. Ibunya menyuruhnya masuk ke dalam rumah. "Ayo, sebentar lagi akan gelap, berhenti bermain di luar!"

Namun ia mengabaikan ibunya. Dia tidak tahu bahwa peri jahat sedang mengawasinya. Si ibu kembali memintanya masuk. Tapi tidak ada tanggapan darinya. Dia memanggil nama anak itu dengan keras. Dia pergi menemui rumah orang lain. Sayangnya, anak itu hilang. Sang ibu mulai panik. Dia menjerit keras dan itu menarik perhatian orang.

"Apa yang terjadi?!" Tanya mereka

"Anak saya ada di sini semenit yang lalu Tapi sekarang dia menghilang, saya telah mencarinya di mana saja, tapi saya tidak dapat menemukannya!"

Orang menyebar untuk menemukan anak laki-laki itu. Tapi anak itu masih belum bisa ditemukan. Keesokan harinya, tragedi itu terjadi lagi. Seorang ibu meninggalkannya untuk sementara waktu. Saat dia kembali, bayinya sudah pergi! Sang ibu sangat sedih! Orang-orang mengadakan pertemuan bagaimana memecahkan masalah. Mereka penasaran bagaimana ini terjadi.

"Aku tahu siapa yang melakukan ini!" Kata seorang tua.

"Seorang peri jahat datang ke tempat kami, dia terlihat seperti wanita tua, namanya Grandma Pakande!"

"Apa? Nenek Pakande datang ke tempat kita?" Orang begitu ketakutan.

Mereka tahu siapa dia. Nenek Pakande adalah peri jahat. Dia suka menculik anak-anak di malam hari.

Orang tua itu melanjutkan, "Kudengar Nenek Pakande takut pada raksasa, tapi kita tidak bisa menemukan raksasa dengan mudah."

"Aku tahu bagaimana menemukan raksasa!" Tiba-tiba seorang pemuda terputus.

Namanya La Beddu. Ia dikenal sebagai pemuda cerdas.

"Bagaimana?" Tanya seseorang

"Nah, kita tidak harus menemukan raksasa Kita bisa membuat raksasa Saya akan menipu Graridma Pakande Saya akan menjadi raksasa Inilah rencanaku Siapkan beberapa busa dan sangkakala besar, saya akan menggunakan sangkakala untuk Jadikan suaraku lebih keras, aku ingin terdengar seperti raksasa Dan busa itu? Nah, aku ingin menggunakannya sebagai air liurku, "jelas La Beddu.

Orang-orang kemudian memasang jebakan. Mereka menaruh bayi di luar rumah besar. Setelah beberapa saat, Nenek Pakande datang. Dia mendekati bayinya.

Sebelum dia menyambar bayi itu, La Beddu berteriak, "Berhentilah! Apa yang kamu lakukan?"

"Kamu siapa?" Tanya Nenek Pakande.

Dia tidak melihat siapa pun.

"Saya raksasa," kata La Beddu dengan suara keras melalui sangkakala besar.

"Raksasa? Saya tidak percaya," kata Nenek Pakande.

La Beddu kemudian meludah. Orang kemudian melemparkan busa besar itu ke arah Nenek Pakande. Dia kaget melihat air liur besar. Dia tidak tahu bahwa itu hanya busa. Dia melarikan diri.

Sejak itu orang hidup dengan damai. Namun mereka masih melarang anak-anak mereka bermain di luar rumah setelah matahari terbenam. Itu terjadi sampai sekarang. Orangtua selalu memberi tahu anak mereka bahwa pada petang hari, Nenek Pakande akan menculik anak-anak yang masih berada di luar rumah. **

Langit Sore Hari

No comments:

Horse (Equine) Art, Pencil on Paper Collection