Sungai Asin

The Salty River >> English edition

Cerita rakyat dari Kalimantan Tengah

JAMAN dahulu di Kampung Sepang, Kalimantan Tengah, hiduplah seorang janda bernama Emas. Suaminya meninggal ketika putrinya masih bayi. Nama putrinya adalah Tumbai. Penduduk desa itu hidupnya miskin.

Meskipun mereka miskin, penduduk desa selalu bekerja keras. Untungnya ada sebuah sumur di desa. Sehingga mereka selalu memiliki air yang cukup untuk hidup.

Tumbai adalah seorang putri yang sangat baik. Dia rajin dan taat. Dia selalu membantu ibunya dan mendengarkan saran ibunya. Dia juga suka membantu orang lain. Itulah kenapa semua orang mengenalnya.

Tumbai tidak hanya terkenal karena kebaikan hatinya, tapi dia juga terkenal karena kecantikannya. Dia sangat cantik! Banyak pemuda jatuh cinta padanya. Satu per satu, mereka mengusulkan dia menjadi istri mereka. Namun, Tumbai selalu menolak lamaran pernikahan. Dia bingung. Jadi dia berdoa kepada Tuhan untuk mendapat petunjuk.

Akhirnya dia mendapat jawabannya. Dalam mimpinya, seorang pria tua memintanya untuk menikah dengan pria yang bisa mengubah air sumur tawar menjadi air asin. Ketika ia terbangun, Tumbai sangat bingung.

Dia pikir itu ini sulit bagi seorang pria untuk mengubah air tawar menjadi asin. air tawar tidak memiliki rasa. Itu berbeda dari air laut yang asin.

Ketika Tumbai mengatakan kepada ibunya tentang mimpinya, ibunya juga bingung. Namun, ia tahu bahwa putrinya sangat baik dan tidak pernah berbohong padanya. Ibunya punya perasaan, mungkin Tuhan akan membantu mereka dari kemiskinan.

Ibunya kemudian membuat pengumuman bahwa Tumbai akan menikah dengan pria yang bisa mengubah air tawar di dalam sumur menjadi air asin. Semua orang tertawa. Mereka pikir Tumbai dan ibunya gila.

Tapi itu tidak menghentikan orang-orang muda untuk mencoba. Mereka benar-benar ingin menikah dengan Tumbai. Jadi mereka semua mencoba untuk mengubah air tawar menjadi air asin. Tapi mereka semua gagal.

Suatu hari seorang pria datang. Dia tinggal di tepi sungai dari Sungai Barito. Dia memiliki kekuatan supranatural.

"Bu, aku di sini untuk menikahi putri Anda," kata pria itu kepada Emas, ibu Tumbai.

"Apakah Anda tahu syaratnya?" Tanya Emas.

"Saya tahu. Aku akan mengubah air tawar menjadi air garam," kata pria itu.

Pria itu kemudian duduk di samping sumur. Dia bermeditasi dan berdoa kepada Tuhan. Semua penduduk desa mengelilingi pria itu. Mereka semua penasaran.

Setelah beberapa saat, pria itu selesai bermeditasi. Dia berdiri dan meminta warga desa untuk mencicipi air dari sumur.

Berhasil! Dia berhasil mengubah air. Tumbai senang. Dia akhirnya menemukan suami mimpinya.

Dan ibunya benar. Setelah air asin, penduduk desa tidak miskin lagi. Mereka mengubah air asin menjadi garam. Mereka menjualnya dan mereka memiliki uang.

Air asin mengalir dari sumur ke Sungai Kahayan. Sampai sekarang orang masih merasakan air asin di Sungai Kahayan. Mereka juga berpikir bahwa legenda itu benar-benar terjadi. ***

Sungai Kahayan

No comments: