Datu Kalaka

Datu Kalaka >> English Version

Folklor dari Kalimantan Selatan

DATU kalaka ... Datu Kalaka, Belanda datang!"

"Benarkah? Di mana mereka?"

"Di sana! Mereka akan memasuki desa kita."

"Sekarang, beritahu semua penduduk desa untuk masuk ke dalam rumah mereka. Jangan pergi keluar. Mereka mencari saya, jadi beritahu mereka untuk tidak khawatir!"

"Baiklah Datu, saya akan memberitahu penduduk desa sekarang!" orang itu segera berlari dan mengatakan kepada penduduk desa untuk tinggal di dalam rumah mereka.

Siapakah Datu Kalaka dan mengapa Belanda mencarinya? Nah, Datu Kalaka adalah seorang pemimpin. Orang menamainya 'Datu' sebagai simbol penghormatan kepadanya. Datu Kalaka adalah orang yang kuat.

Dia menguasai keterampilan seni bela diri dan memiliki kekuatan supranatural. Orang-orang mengatakan dia bisa mengubah dirinya menjadi apa saja! Datu Kalaka menggunakan semua kekuatannya untuk melindungi rakyat.

Belakangan ini, kehidupan mereka terganggu oleh Belanda. Pada awalnya mereka datang dengan damai. Mereka ingin melakukan bisnis dengan orang-orang lokal. Wilayah ini subur. Semua jenis pohon tumbuh dengan sangat baik. Dan Belanda tertarik untuk membeli hasil panen. Bisnis berjalan dengan baik.

Namun perlahan Belanda mencoba untuk menipu, mereka ingin mencuri dan menguasai daerah. Mereka ingin memiliki semua panen!

Untungnya, rencana Belanda untuk menduduki tempat itu dihentikan oleh Datu Kalaka. Dia menggunakan seluruh kekuatannya untuk memastikan bahwa Belanda tidak akan menginjakkan kakinya lagi mereka di wilayahnya.

Belanda tahu bahwa Datu Kalaka hidup di desa. Tapi mereka tidak pernah bisa menemukannya. Mengapa? Itu karena Datu Kalaka selalu bersembunyi dan bergerak dari satu tempat ke tempat lain. Dan penduduk desa selalu membiarkan dia bersembunyi di rumah-rumah mereka. Mereka membantunya karena Datu Kalaka juga membantu penduduk desa.

Belanda telah kehilangan kesabaran pada Datu Kalaka. Mereka datang ke desa dengan kekuatan penuh. Mereka datang dengan banyak tentara yang dilengkapi dengan senjata! Mereka datang ke desa dan bertanya kepada warga desa tentang Datu Kalaka. Dan ketika penduduk desa mengatakan mereka tidak tahu di mana ia berada, Belanda memukul mereka!

"Hei, lihat! Ini Datu Kalaka!! Tangkap dia sekarang!" kata seorang tentara.

Datu Kalaka berlari sangat cepat. Dia tidak ingin bertarung di desa. Ia takut bahwa penduduk desa akan menjadi korban.

"Hei berhenti! Atau kami akan menembakmu!" kata Panglima.

"Ha ha ha ... tangkap saya jika Anda bisa!" kata Datu Kalaka.

Dia berlari sangat cepat dan Belanda mengikutinya. Mereka tidak ingin kehilangannya. Mereka tahu betapa berbahayanya dia. Dan itu sebabnya mereka membawa senjata! Mereka diperintahkan untuk menangkap Datu Kalaka hidup atau mati.

Datu Kalaka terpojok. Semua Belanda di mana-mana.

"Ha ha ha ... Kami akan menangkapmu sekarang. Kau tidak bisa pergi ke tempat lain," kata seorang tentara.

"Saya tidak ingin menyerah!" kata Datu Kalaka.

Dia memanjat pohon besar dan kemudian melompat dari pohon itu. Para prajurit mengejarnya. Mereka melihat ke arah mana Datu Kalaka melompat. Dan ketika mereka tiba mereka tidak melihat siapa pun. Sebaliknya mereka menemukan ayunan.

Ketika mereka mendekati ayunan mereka menemukan seorang bayi di dalam ayunan. Tapi bayi itu berbeda dari bayi lainnya. Bayi itu begitu besar. Itu adalah bayi raksasa! Para prajurit yang ketakutan.

"Hei lihat! Bayi itu begitu besar. Jika bayi sebesar ini, bagaimana dengan orang tuanya? Mereka pasti raksasa!"

Mereka tidak tahu bahwa Datu Kalaka telah mengubah dirinya menjadi bayi raksasa. Para prajurit lari dan mereka tidak kembali ke desa.

Ketika Datu Kalaka sudah meninggal, ia dimakamkan di desa. Desa itu kemudian disebut sebagai desa Kalaka. Sampai saat ini, makam tersebut masih dalam Kalaka Kalimantan Selatan. makam ini begitu besar. Masyarakat setempat percaya bahwa Datu Kalaka dimakamkan di sana. ***

Kostum Dayak

Suku Dayak Kalimantan

Pasar Terapung Muara Kuin, Banjarmasin, Kalimantan Selatan

Lokbaintan, Kalimantan Selatan, Indonesia

No comments: