Kisah Gunung Mekongga

The Story of Mekongga Mountain >> English Version

Folklor dari Sulawesi Tenggara

ADA sebuah desa yang indah. Para penduduk desa adalah petani, mereka hidup bahagia dan damai. Ternak mereka tumbuh dengan baik. Tanahnya subur dan penduduk desa memanen secara teratur.

Baru-baru ini, para penduduk desa memiliki kabar yang mengerikan. Mereka mendengar bahwa ada elang raksasa datang ke desa mereka. Elang itu sangat besar dan bisa mencengkram sapi dengan cakar raksasa.

Para penduduk desa gelisah. Mereka berharap kabar itu tidak benar. Sayangnya, mereka salah. Elang raksasa itu memang datang. Itu terbang di atas desa dan mencari sesuatu untuk dimakan.

Para penduduk desa bersembunyi di dalam rumah mereka. Para orang tua meminta anak mereka untuk segera pulang ke rumah dan mereka juga menyelamatkan ternak mereka di dalam kandang.

Sayangnya, masih ada seekor sapi di lapangan. elang melihat sapi. Ia terbang sangat cepat kemudian meraih sapi dengan cakar raksasa. Elang terbang dan membawa sapi!

Para penduduk desa sangat terkejut! Mereka belum pernah melihat hal yang mengerikan seperti itu. Mereka segera mengadakan pertemuan untuk mencari solusi.

"Kita harus membunuh elang. Cepat atau lambat elang akan memakan ternak kita. Dan jika tidak ada ternak, elang akan memakan kita!" teriak salah satu warga.

"Dia benar! Kita harus membunuh elang. Saya rasa saya tahu solusinya. Saya mendengar ada orang bijak yang sangat kecil. Dia tahu semua solusi untuk masalah. Mari kita bertemu," kata warga lain.

Beberapa penduduk desa pergi ke desa lain. Itu cukup jauh dan mereka harus menghabiskan berhari-hari untuk memenuhi orang bijak. Ketika mereka akhirnya bertemu dengan orang yang bijaksana, mereka bercerita tentang elang raksasa dan bertanya bagaimana cara untuk membunuhnya.

Orang bijak mengatakan, "Sangat mudah. ​​Hanya menemukan satu orang yang bersedia menjadi umpan. Kelilingi tubuh manusia dengan bambu tajam. Jangan lupa untuk melumuri bambu dengan racun yang mematikan. Ketika elang mencoba untuk menangkap orang itu, bambu akan menusuk tubuh burung elang. "

Para penduduk desa mengerti apa kata orang bijak. Mereka segera kembali ke rumah dan meminta satu orang yang bersedia menjadi umpan.

Sayangnya, tidak ada yang ingin menjadi umpan. Kepala desa bahkan berjanji untuk memberikan banyak uang untuk seorang pria yang bersedia menjadi umpan.

Akhirnya seseorang yang miskin berani mengambil tantangan. Ia ingin menggunakan uang tersebut untuk membantu orang tuanya yang miskin. Nama pria itu adalah Tasahea.

Kepala desa segera meminta warga desa untuk mempersiapkan bambu tajam. Mereka juga menempatkan bambu dengan racun yang mematikan. Setelah itu mereka memaasang bambu seluruh tubuh Tasahea ini.

Kemudian, Tasahea berdiri di lapangan terbuka. Para penduduk desa bersembunyi di dalam rumah mereka. Semua ternak juga disimpan dengan aman di kandang.

Tidak lama setelah itu, mereka mendengar elang datang. Elang melihat Tasahea. Ia terbang lebih dekat kemudian mencoba untuk mengambil Tasahea.

Tapi sebelum cakar menyambar tubuh Tasahea ini, bambu menusuk tubuh burung elang. elang itu menjerit kesakitan. Tasahea melihat kesempatan yang baik untuk membunuh elang. Dia mengambil satu tombak besar yang dia siapkan sebelumnya, kemudian melemparkannya ke tubuh burung elang.

Tombak menancap ke elang! Elang itu masih bisa terbang. Namun pendarahannya parah dan akhirnya ia mendarat di atas sebuah gunung besar, Elang kehilangan terlalu banyak darah. Elang akhirnya mati.

Semua orang bahagia dan seperti yang dijanjikan, kepala desa memberi Tasahea banyak uang. Dia dan orang tuanya menjadi kaya! Sementara itu, orang kemudian dinamai gunung di mana elang mati sebagai Gunung Mekongga, yang berarti gunung tempat elang raksasa mati. ***

Gunung Mekongga

No comments: