Sinatung Natak

Sinatung Natak >> English Edition

Folklor dari Bengkulu

Sekali waktu, ada seorang putri yang sangat cantik. Namanya Putri Cerlik Cerilang. Banyak pria memujanya. Mereka bermimpi bahwa mereka bisa menikahi putri cantik. Sayangnya, keinginan mereka untuk menikahi sang putri sulit untuk terwujud. Sang putri bertunangan dengan seorang pangeran dari kerajaan tetangga. Namanya Pangeran Sinatung Bakas. Dia adalah seorang pria yang kejam. Ayahnya adalah raja dari kerajaan besar.

Putri Cerlik Cerilang tidak mencintai Pangeran Sinatung Bakas. Namun, ia tahu bahwa jika dia tidak menikah, ayahnya, Raja Serik Seri Nato, akan berada dalam bahaya. Itu lah sebabnya kenapa dia enggan menerima usul sang pangeran.

Salah satu pria muda yang benar-benar mencintai putri adalah Sinatung Natak. Dia adalah anak bungsu dari Batara Guru Tuo. Dia dihormati karena kebijaksanaannya dan kekuatan supranatural.

Orang menyukai Sinatung Natak karena ia suka membantu orang lain. Sayangnya, Sinatung Natak menderita penyakit aneh. Ada bintik-bintik merah di tubuh nya. Dia telah mencoba untuk menemukan obatnya, sayangnya obat tidak bekerja menyembuhkan penyakitnya.

Sinatung Natak jatuh cinta dengan Putri Cerlik Cerilang. Dia mengatakan kepada ayahnya bahwa ia ingin melihat sang putri dan kemudian melamarnya.

"Kau tahu bahwa dia bertunangan dengan Pangeran Sinatung Bakas, kan? Bagaimana dengan penyakitmu? Anda masih memiliki bintik-bintik merah di seluruh tubuhmu," tanya ayahnya.

"Aku tahu itu, Ayah. Tapi penyakitku tidak bisa menghentikan cintaku padanya."

Sang ayah tahu ia tidak bisa menghentikan anak bungsunya untuk melihat sang putri. Ketika Sinatung
Natak tiba di istana, ia mengatakan kepada penjaga bahwa ia ingin melihat sang putri. Mereka memungkinkan dia. Mereka semua mengetahui tentang Sinatung Natak dan ayahnya.

Putri itu di taman istana. Dia sedang duduk di sebuah batu besar. Dia tampak sangat sedih. Dia memikirkan tentang pernikahannya dengan pria yang tidak ia cintai.

Sinatung Natak datang dan mencoba untuk berbincang dengannya. Putri itu senang melihatnya. Dia juga mengenalnya. Kemudian mereka bercakap dengan baik.

Sementara mereka berbicara, tiba-tiba Pangeran Sinatung Bakas datang! Dia begitu marah melihat sang putri sedang berbicara dengan seorang pria. Tanpa berpikir lebih jauh, ia menikam Sinatung Natak dengan pisaunya. Sinatung Natak tewas seketika.

Raja mendengar kejadian itu. Dia meminta prajuritnya untuk mengubur tubuh Sinatung Natak di bawah batu besar.

Sementara itu, Batara Guru Tuo memiliki visi tentang peristiwa Sinatung Natak. Dengan kesaktiannya, ia tahu bahwa anak bungsunya tewas. Kemudian, ia pergi ke istana dengan anak-anaknya yang lebih tua.

"Yang Mulia, Pangeran Sinatung Bakas membunuh anak saya!" kata Batara Guru Tuo.

"Apakah Anda memiliki bukti?" Tanya raja. Dia pura-pura tidak tahu tentang pembunuhan itu.

"Saya tahu, Yang Mulia. Mayatnya telah terkubur di bawah batu besar."

Raja terkejut. Namun, tidak ada yang bisa ia lakukan saat Batara Guru Tuo meminta tentara untuk mngangkat batu dan menggali tanah. Kemudian mereka menemukan jenazah Sinatung Natak! Hal itu membuat raja merasa sangat malu,

"Saya lah bertanggung jawab. Apa yang Anda ingin Aku lakukan?" tanya raja.

"Saya ingin Anda membayar kami. Beri kami uangyang sesuai dengan jumlah bintik-bintik merah di tubuhnya yang sudah meninggal," tanya Batara Guru Tuo.

Raja setuju. Kemudian mereka mulai menghitung bintik-bintik merah di tubuh. Ada begitu banyak bintik-bintik merah. Hebatnya, ketika mereka selesai menghitung, Sinatung Natak hidup kembali! Tidak hanya itu, bintik-bintik merah juga hilang. Semua orang terkejut.

Batara Guru Tuo mengatakan, "Tuhan membantu Sinatung Natak."

Putri Cerlik Cerilang juga senang. Tanpa bintik-bintik merah, Sinatung Natak sebenarnya pria yang tampan. Sementara itu Sinatung Bakas melarikan diri, ia begitu takut bahwa Sinatung Natak dan ayahnya akan balas dendam.

Setelah itu, Putri Cerlik Cerilang dan Sinatung Natak menikah. Mereka hidup bahagia selamanya. ***

Tabot Besanding

No comments: