Tari Gundala-Gundala

The origin of Gundala-Gundala Dance >> English Version

Folklor dari Sumatera Utara

ADA sebuah kerajaan di Karo, Sumatera Utara. Raja dan ratu memiliki seorang putri yang sangat cantik. Dia baik, sopan, dan membantu orang lain. Raja dan ratu sangat mencintainya.

Sang putri jatuh cinta dengan seorang prajurit muda. Dan prajurit juga menyukai sang putri. Dia adalah orang yang hebat. Dia menguasai seni bela. Dia juga terampil dengan senjata. Selain itu dia adalah seorang pria tampan. Ia memperlakukan sang putri dengan sangat baik. Dia mempunyai impian untuk bisa menikah dengan sang putri dan menjadi suaminya.

Raja dan ratu yang tahu tentang hubungan putri mereka dengan prajurit itu. Mereka setuju dan diberkati hubungannya. Prajurit itu meminta izin untuk bertemu raja. Dia ingin melamar sang putri.

"Yang Mulia, seperti yang Anda tahu saya memiliki hubungan khusus dengan putri Anda. Saya sangat mencintainya, dan saya ingin meminta izin Anda untuk menikahinya," kata tentara.

Raja terdiam. Sebenarnya dia sudah menunggu saat ini untuk datang.

Dia pikir putrinya itu cukup dewasa untuk menikah.

Raja kemudian berbicara, saya akan memberikan izin saya. Tapi Anda harus berjanji bahwa Anda selalu mencintainya, memperlakukannya dengan baik, dan melindunginya."

"Tentu, Yang Mulia ... Aku akan melakukannya," kata prajurit itu dengan senang hati.

Segera pernikahan itu diadakan. Raja dan ratu mengundang semua orang di kerajaan untuk datang dan bersenang-senang di pesta.

Raja mencintai berburu. Dan suatu hari ia meminta prajurit, yang tidak lain adalah anak-iparnya, untuk menemaninya pergi berburu.

Dan saat mereka berburu, tiba-tiba seekor burung besar datang kepada mereka. Burung itu sangat besar. Dan mereka belum pernah melihat burung besar seperti itu.

Nah, itu bukan burung biasa. Burung itu adalah transformasi dari orang suci. Karena itu ia mampu berbicara dengan manusia.

Raja menyukai burung. Dia meminta burung untuk tinggal di istana. Burung itu setuju. Sang putri juga senang dengan burung. Dia punya teman baru yang dia bisa meminta untuk bermain dengan dia. Dan sang putri bukan satu-satunya orang yang mencintai burung.

Semua orang di kerajaan itu juga menyukai burung. Dan suatu hari sang putri sedang bermain dengan burung. Dia begitu gembira dan tanpa sengaja menyentuh paruh burung.

"Jangan sentuh paruh saya! Saya tidak suka!" Kata burung.

Sejak itu burung bertindak aneh. Dia menyerang sang putri!

Prajurit itu melindungi istrinya. Dia menyerang kembali burung. Dia menggunakan keterampilan seni bela diri untuk melawan burung. Namun, burung tidak menyerah. Dia menggunakan cakarnya untuk melawannya. Prajurit itu terpojok.

Raja melihat pertarungan dan ia benar-benar khawatir.

Dia kemudian berteriak, "Gunakan pedang!"

Prajurit itu meraih pedangnya dan dengan satu tebasan, dia membunuh sang burung. Sang putri sedih. Dia kehilangan temannya. Prajurit itu juga sedih. Dia tidak bermaksud untuk membunuh burung, tetapi ia harus melindungi istrinya.

Orang-orang di kerajaan juga sedih. Mereka menangis. Dan tampaknya bahwa alam juga ikut sedih. Hujan mulai turun dengan lebat.

Untuk mengingat burung, orang kemudian menciptakan sebuah tarian yang disebut tari Gundala-Gundala. Sampai saat ini, orang melakukan tarian ketika mereka mengharapkan hujan selama musim kemarau. ***

Atraksi Gundala-gundala

No comments: