Selat Nasi

The origin of Rice Strait >> English version

Folklore dari Riau

JAMAN dahulu, di Subi Island, Riau, hiduplah seorang pedagang kaya. Namanya Datuk Kaya. Dia adalah orang terkaya di pulau. Dia begitu kuat.

Pedagang tinggal di sebuah rumah besar dengan istri dan putrinya. Nama istrinya adalah Cik Wan dan nama putrinya adalah Nilam Sari.

Orang-orang di pulau itu, terutama para pemuda, selalu berbicara tentang Nilam Sari. Mengapa? Nah, itu karena dia sangat cantik. Kebanyakan orang berpikir bahwa dia adalah gadis yang paling cantik yang pernah mereka lihat. Banyak pemuda merasa jatuh cinta padanya. Dia tidak hanya cantik, tapi juga sangat sopan dan baik hati. Meskipun ayahnya adalah orang terkaya di pulau, Nilam Sari tidak sombong. Hal itu membuat banyak pria menjadi lebih jatuh cinta padanya.

Raja Palembang akhirnya mendengar berita tentang Nilam Sari. Putranya, Pangeran Demang Aji Jaya, masih lajang. Raja ingin anaknya menikah dengan Nilam Sari. Dia meminta Pangeran Demang Aji pergi ke Subi Pulau melamar Nilam Sari menjadi istri pangeran.

Pangeran pergi ke Subi Pulau dengan beberapa tentara. Mereka pergi dengan kapal besar. Pelayaran berjalan mulus dan mereka semua tiba dengan selamat di Pulau Subi.

Pangeran pergi ke rumah Datuk Kaya. Dia mengatakan kepada pedagang bahwa ia ingin menikahi putrinya. Untungnya, Nilam Sari juga jatuh cinta dengan sang pangeran. Pangeran Demang Aji Jaya tampan dan sopan. pedagang sangat bahagia. Ia merencanakan pernikahan pada tanggal sepuluh bulan depan. Pangeran setuju. Dia kemudian pulang dan berjanji untuk datang kembali pada hari kesepuluh bulan depan dengan raja dan ratu Palembang.

Datuk Kaya segera meminta karyawannya untuk mempersiapkan pernikahan besar. Dia meminta mereka untuk memasak banyak nasi. Dia tidak ingin mengecewakan keluarga Raja Palembang.

Hari pesta pernikahan akhirnya datang. Persiapan itu benar-benar dilakukan. Mereka telah memasak banyak beras. Pedagang dan keluarganya sedang menunggu Pangeran Demang Aji Jaya dan keluarganya.

Pedagang dan keluarganya sedang menunggu dari pagi sampai malam. Namun, Pangeran Demang Aji Jaya dan keluarganya tidak tiba belum. Pada hari berikutnya, pedagang dan keluarganya menunggu lagi kedatangan Pangeran Demang Aji Jaya dan keluarganya. Sayangnya, pangeran dan keluarganya belum datang.

Pedagang itu kesal. Dia berpikir Pangeran melanggar janji dan tidak mau menikahi putrinya. Namun, istrinya mencoba menenangkannya.

"Tunggu saja besok, mungkin mereka akan datang. Saya akan meminta karyawan untuk memasak nasi lagi karena nasi yang telah kita masak kemarin kini menjadi basi," kata istri.

"Tidak, jangan memasak nasi lagi! Jika mereka benar-benar datang besok, kita akan melayani mereka nasi basi!" kata pedagang marah.

Akhirnya Pangeran Demang Aji dan keluarganya datang. Mereka mengatakan kepada pedagaang bahwa ada badai besar saat mereka berlayar di laut.

Pedagang sangat marah dan ia mengabaikan penjelasan mereka. Dia bahkan meminta mereka untuk makan nasi basi.

Pedagang itu melemparkan nasi di tanah.

Ia mengatakan, "Ayo! Makan nasi ini!"

Tiba-tiba, bumi berguncang. Rumah-rumah roboh. Anehnya, tanah di mana nasi dilemapar perlahan berpisah. Ya, pulau ini dipisahkan menjadi dua bagian. Tidak lama setelah hujan yang turun dengan lebat, air mengisi kesenjangan pulau. Segera, itu menjadi selat kecil. Orang-orang begitu terkejut! Kemudian, mereka bernamainya sebagai Selat Nasi. ***

Nasi

No comments: