La Moelu dan Ikan

La Moelu and the Fish >> English Version

Cerita Rakyat dari Sulawesi Tenggara

DAHULU kala, ada seorang anak muda bernama La Moelu. Dia tinggal dengan ibunya. Ayahnya meninggal ketika ia masih bayi. La Moelu adalah anak yang baik. Dia patuh dan membantu ibunya. Dia selalu membantu ibunya di ladang. La Moelu mencintai memancing. Setiap kali ia menangkap ikan, dia selalu memberi mereka kepada ibunya.

Ini adalah hari yang indah. La Moelu pergi memancing di sungai. Dia telah berada di tepi sungai selama berjam-jam, tapi ia tidak mampu untuk menangkap satu ikan. Tiba-tiba, ia menangkap satu ikan kecil. Ikan itu menarik. Dia ingin tetap sebagai hewan peliharaan. Di rumah, La Moelu memberitahu ibunya tentang ikan yang menarik. Dia juga menyukai ikan.

"Masukan ikan di dalam gelas, Anak. Saya pikir kaca cukup besar untuk ikan kecil ini."

La Moelu melakukannya. Hebatnya, ikan tumbuh lebih besar. Gelas itu tidak cukup besar baginya. La Moelu kemudian menempatkan ikan di dalam mangkuk. Ikan tumbuh lebih besar dan mangkuk itu tidak cukup untuk ikan.

"Baiklah, aku akan membuat kolam untukmu."

La Moelu menggali tanah dan membuat kolam ikan. Ketika kolam selasai, La Moelu menempatkan ikan di dalam kolam. Apa yang terjadi selanjutnya sangat mengejutkan. Ikan tumbuh sangat besar dan kolam itu tidak cukup baginya!

"Apa yang harus saya lakukan, Bu?"

"Mari kita ikan ke laut. Mungkin dia akan berhenti tumbuh," kata ibu.

La Moelu setuju. Dia membawa ikan ke laut.

Sebelum ia merilis ikan ke laut, ia berkata, "Saya tidak ingin mengatakan selamat tinggal kepadamu. Kita akan bertemu lagi. Aku akan memberi namamu Jinnande Teremombonga. Setiap kali saya menyebut namamu, pergilah ke pantai. Aku akan memberimu makan," kata La Moelu ke ikan.

La Moelu menempatkan ikan ke laut. Apakah ikan tumbuh lebih besar? Benar! Ikan tumbuh menjadi ikan raksasa. Pada hari berikutnya, La Moelu pergi ke pantai. Dia memanggil nama ikan, "Jinnande Teremombonga! Jinnande Teremombonga!"

Tidak lama setelah itu ikan muncul dan pendekatan berenang Moelu. Dia memberi makanan untuk ikan. Dia senang. La Moelu tidak tahu bahwa tiga orang sedang menonton. Siapa mereka? Mereka adalah tetangga La Moelu. Mereka tertarik pada ikan raksasa.

"Mari kita menangkap ikan besok. Anda tahu nama ikan, kan? Anda memanggil nama ikan dan setelah itu saya akan melemparkan tombak. Setelah ikan mati, kita bisa memasak dan makan untuk seluruh keluarga," kata seorang pria .

Ya, tiga dari mereka adalah saudara. Mereka ingin membunuh ikan dan memasak untuk keluarga mereka. Pagi-pagi, tiga orang pergi ke laut. Salah satu dari mereka memanggil nama ikan.

Ketika ikan raksasa muncul, satu orang melemparkan tombak. Tombak mengenai ikan! Ikan berlumuran darah dan perlahan-lahan mati. Ketiga orang membawa pulang ikan. Sementara itu, La Moelu pergi ke laut. Dia memanggil nama ikan beberapa kali, tetapi ikan tidak muncul. La Moelu sedih. Dia pulang ke rumah.

Dia melewati rumah tetangganya. Ia melihat mereka sedang pesta. Ya, mereka sedang makan ikan raksasa. Mereka mengundang La Moelu untuk bergabung dengan mereka. Ia menerima tawaran mereka.

Ketika La Moelu melihat ikan, ia terkejut. Dia menyadari bahwa itu adalah ikannya. Dia begitu sedih dan dia tidak bisa mengatakan apa-apa. Sebelum ia meninggalkan rumah, ia meraih satu tulang ikan. Dia ingin menguburnya dengan baik.

La Moelu mengubur tulang ikan. Pada hari berikutnya, pohon kecil tumbuh. Pohon itu indah. Daun dan cabang-cabangnya adalah emas! La Moelu mengambil daun dan cabang. Ia ingin menjualnya. Hebatnya, tumbuh pohon itu kemudian tumbuh daun dan bercabang lagi. La Moelu dan ibunya memiliki banyak uang! Sejak itu La Moelu dan ibunya menjadi sangat kaya. Mereka sangat senang. ***

Ikan Laut Sulawesi

Air Terjun Tumburano

No comments: