Mentiko Betuah

Mentiko Betuah >> English Edition

Folklor dari Aceh

JAMAN dahulu, ada sebuah kerajaan di Semeulue, Nanggroe Aceh Darussalam. Raja dan ratu memiliki seorang putra, sang pangeran. Mereka sangat mencintai sang pangeran. Mereka selalu memberinya apa yang dia inginkan sehingga ia tumbuh sebagai seorang pemuda manja.

Raja menyadari kesalahannya. Dia ingin memberikan pangeran pelajaran. Dia meminta pangeran untuk meninggalkan istana dan menjadi pedagang.

"Saya akan memberikan sebagian uang. Gunakanlah uang itu hanya untuk perdagangan. Jangan kembali sampai kau kaya!" tanya raja.

Pangeran sedih. Dia tahu ayahnya marah dengan dia karena dia adalah seorang anak manja. Dia kemudian berjanji pada dirinya sendiri bahwa ia bisa menjadi seorang pedagang besar.

Setelah ia meninggalkan istana, ia pergi ke sebuah desa. Sementara ia berjalan, ia melihat beberapa orang anak mencoba untuk menembak burung menggunakan ketapel mereka.

"Berhenti! Jangan menyakiti burung! Saya akan memberikan uang jika Anda berhenti menyakitinya," kata pangeran.

Setelah itu, ia memberikan sejumlah uang kepada anak-anak.

Kemudian, ia melihat beberapa pria menyiksa ular. Sekali lagi, sang pangeran meminta mereka untuk berhenti menyakiti ular. Dia juga memberi mereka uang. Dia terus memberikan uang kepada orang-orang yang menyiksa hewan. Akhirnya ia tidak memiliki uang sama sekali. Dia begitu khawatir. Dia tahu dia tidak bisa menjadi seorang pedagang tanpa uang di sakunya. Dia juga takut pulang. Ayahnya akan sangat marah padanya.

Selanjutnya, sang pangeran pergi ke hutan. Dia tidak tahu kemana harus pergi. Sementara ia sedang duduk di bawah pohon besar, ular raksasa datang kepadanya. Dia begitu ketakutan.

"Jangan khawatir, anak muda. Aku tidak akan memakanmu. Saya raja ular di hutan ini. Saya mendengar Anda membantu banyak hewan dari siksaan. Sekarang, saya ingin memberikan hadiah. Ini adalah Mentiko Betuah. Batu ajaib ini dapat memberikan apa pun yang Anda inginkan. "

Pangeran senang. Dia meminta Mentiko Betuah untuk memberinya banyak uang. Hebatnya, sang pangeran kemudian memiliki banyak uang. Jadi dia pulang ke rumah dan mengatakan kepada ayahnya bahwa uang itu dari bisnisnya sebagai pedagang.

Pangeran membawa Mentiko Betuah hati-hati. Dia pergi ke tukang emas dan memintanya untuk membuat batu ajaib seperti cincin. Sayangnya, tukang emas mencuri Mentiko Betuah. Pangeran marah. Untungnya dia berteman dengan binatang. Kemudian mereka semua membantu dia menemukan Mentiko Betuah.

Seekor kucing, anjing, dan tikus pergi bersama-sama untuk menemukan batu ajaib. Mereka akhirnya menemukan tukang emas. Namun mereka tidak bisa masuk rumahnya, hanya tikus yang bisa. Setelah menunggu beberapa saat, tikus keluar dari rumah. Dia mengatakan dia tidak bisa menemukan batu ajaib.

Setelah itu mereka semua kembali ke istana. Kucing dan anjing tidak tahu bahwa tikus benar-benar telah menemukan batu ajaib. Dia bersembunyi di mulutnya. Dia kemudian memberikan Mentiko Betuah untuk sang pangeran. Dia begitu bahagia dan mengatakan bahwa tikus adalah pahlawan.

Kucing dan anjing yang cemburu dan marah. Mereka mencoba untuk membunuh tikus. Itu sebabnya sampai sekarang kucing dan anjing selalu mencoba untuk menangkap tikus. ***

Cincin Bio Solar Aceh

No comments: