Raja Sungai

The King of the River | English Version

Cerita Rakyat dari Maluku

"Ular itu datang!" Jerit ikan kepada teman-temannya.

Seekor katak, kura-kura, siput, dan semua hewan lainnya terkejut. Mereka segera bersembunyi. Mereka takut ular. Mereka khawatir ular akan menyakiti mereka.

"Hei! Dimana kalian!" Kata ular.

Dia mencari-cari semua binatang.

"Saya lapar. Berikan saya makanan. Ayo, keluar sekarang! "

Ular berjalan kesana kemari. Akhirnya ia menemukan mereka.

"Ha ... ha ... ha ... Apa yang kau lakukan di sini? Mengapa kamu bersembunyi? Apakah Anda takut padaku? Anda harus takut padaku. Aku binatang terbesar di sungai ini. Aku rajamu. "

"Anda bukan raja kami. Tidak ada raja di sini. Semuanya sama," kata kura-kura.

"Mari kita buktikan! Siapa yang ingin melawan saya? Aku bisa mengalahkan Anda dengan mudah. Dengan tubuh besar saya, saya bisa memutar Anda dengan mudah. Ha ha ha! Sekarang, beri saya beberapa! "

Hewan-hewan takut. Mereka tidak memiliki keberanian untuk melawan ular. Mereka kemudian mempersiapkan makanan untuknya. Setelah ular selesai makan dan meninggalkan hewan lainnya, mereka mengadakan rapat.

"Kita tidak bisa seperti ini sepanjang waktu. Saya ingin hidup damai," kata katak.

"Saya punya dan ide. Mari kita pergi ke rumah buaya ini. Berbicara dengannya tentang masalah kita. Kami meminta dia untuk membantu kami," kata ikan.

Semua binatang setuju dengan idenya. Akhirnya, buaya menemui ular.

"Saya mendengar apa yang Anda lakukan untuk hewan pada hewan di sungai ini. Anda harus menghentikan perilaku buruk Anda," kata buaya.

"Aku tidak takut padamu. Aku akan memutar tubuh Anda."

Ular dan buaya daripada berjuang.

Buaya menggunakan ekornya untuk memukul ular. Dia melakukan itu beberapa kali.

"Kasihanilah aku!" Teriakan ular kesakitan.

"Apakah Anda masih raja di sungai ini? Apakah Anda akan membahayakan hewan lagi? "

"Tidak. Saya bukan raja dan berjanji akan berbuat baik," kata ular. ***

Ular

No comments: