Hawadiyah

Hawadiyah | English Version

Cerita Rakyat dari Sulawesi Barat

Orang-orang Mandar adalah petani. Kebanyakan dari mereka bekerja untuk orang kaya. Dia menyewa penduduk desa untuk bekerja di perkebunan kelapa. Orang kaya itu memiliki anak perempuan yang cantik. Namanya Bekkandari. Dia punya sahabat. Namanya Hawadiyah. Tidak seperti Bekkandari, Hawadiyah adalah seorang gadis miskin. Dia tinggal bersama ibunya di sebuah gubuk. Hawadiyah juga cantik. Banyak orang bilang dia lebih cantik dari Bekkandari.

Saat panen, penduduk desa bekerja keras di perkebunan. Hawadiyah membantu ibunya mengumpulkan kelapa. Ayah Bekkandari memberi kelapa sebagai biaya untuk penduduk desa. Semakin mereka mengumpulkan kelapa, semakin banyak ayah Bekkandari membayarnya.

Setelah selesai, ibu Hawadiyah menerima lima buah kelapa. Dia segera memarut dan memasaknya untuk mendapatkan minyak kelapa. Dia kemudian membawa minyak kelapa ke ayah Bekkandari. Warga desa lainnya juga membawa minyak kelapa itu kepadanya. Ayah Bekkandari akan berlayar ke Jawa untuk menjual minyak kelapa. Warga desa juga ingin menjual minyak kelapa mereka, jadi mereka membawanya ke ayah Bekkandari.

Ibu Hawadiyah benar-benar ingin melihat putrinya untuk menikah. Dia berdoa kepada Tuhan. Dia berharap pria yang membeli minyak kelapa itu akan menikahi putrinya.

Kemudian ayah Bekkandari dan anak buahnya berlayar di laut. Ketika mereka tiba di Jawa, ayah Bekkandari menjual minyak kelapa ke pedagang kaya. Dia masih muda dan tampan. Saat membeli minyak kelapa dari ibu Hawadiyah, sang pedagang merasakan sesuatu yang aneh. Dia melihat sosok seorang gadis cantik di minyak kelapa. Pedagang itu tidak bisa melupakannya. Kemudian dia memutuskan untuk pergi ke Mandar untuk mencari gadis cantik itu.

Ketika dia tiba, pedagang itu berkeliling. Dia bertemu ayah Bekkandari. Dia membawa pedagang itu ke rumahnya. Dia mengenalkan saudagar itu kepada putrinya, Bekkandari. Dia langsung mencintainya.

Dia mencoba mendekati pedagang itu. Namun, bukan wajah Bekkandari yang dilihatnya di minyak kelapa. Jadi dia mengabaikannya. Akhirnya, pedagang itu bertemu dengan Hawadiyah. Dia begitu bahagia akhirnya menemukan mimpinya itu. Pedagang itu pergi ke rumah Hawadiya untuk melamarnya. Lamaran tersebut diterima dan mereka akan menikah di rumah pedagang di Jawa. Bekkandari cemburu.

Dia merencanakan sesuatu yang buruk. Dia mengatakan kepada pedagang bahwa dia juga pergi ke Jawa untuk menemani Hawadiyah. Sebelum pernikahan, Bekkandari melemparkan minyak panas ke wajah Hawadiyah. Hawadiyah sangat sedih. Dia tidak cantik lagi. Dia kabur dan bersembunyi di hutan.

Pedagang itu bingung. Hawadiyah menghilang. Dia meminta semua orang untuk menemukannya. Sementara itu, Bekkandari terus memberi tahu pedagang yang Hawadiyah kabur, dan dia siap menjadi istrinya.

Sekali lagi, sang pedagang mengabaikannya. Di hutan, Hawadiyah berteman dengan binatang. Mereka kasihan melihat hidupnya. Mereka menyarankan Hawadiyah untuk mandi di kolam ajaib di hutan. Hebatnya setelah dia mandi, dia mendapatkan kecantikannya kembali.

Dan ketika pria pedagang menemukannya, mereka segera membawanya ke rumah pedagang. Hawadiyah memberitahunya tentang segala hal. Pedagang itu benar-benar marah. Dia meminta anak buahnya untuk menyingkirkan Bekkandari dari rumahnya. Belakangan pedagang dan Hawadiyah menikah. Ibunya dengan senang hati menemui Hawadiyah untuk menikah dan memiliki kehidupan yang bahagia. ***

Kelapa

No comments: