I Karake'lette

I Karake'lette | English Version

Cerita Rakyat dari Sulawesi Barat

BALANIPA merupakan sebuah kerajaan kecil di Mandar, Sulawesi Barat. Masyarakat hidup bahagia dan sejahtera. Tanah itu subur dan orang menikmati panen yang berlimpah. Namun sayangnya hal itumembuat kerajaan lain cemburu. Mereka ingin menguasai Balanipa!

Salah satu kerajaan yang ingin menjajah Balanipa adalah Kerajaan Gowa, yang merupakan sebuah kerajaan besar! Gowa memiliki banyak tentara dengan senjata hebat dan mereka siap menyerang Balanipa.

"Apa yang harus kita lakukan, Yang Mulia?" Tanya Kepala Komandan Raja Balanipa.

Dia baru saja melaporkan kepada raja bahwa Raja Gowa dan tentaranya berlayar ke Balanipa untuk menduduki mereka.

"Kami tidak memiliki cukup tentara untuk berperang melawan mereka," Chief melanjutkan.

"Baiklah, katakan pada semua orang di kerajaan bahwa kita membutuhkannya. Katakan kepada mereka bahwa kita akan merekrut mereka sebagai tentara kita!" Perintah raja

Ketua segera membuat pengumuman. Tak lama kemudian banyak pria datang ke istana untuk mendaftar. Mereka sangat ingin bergabung dengan raja untuk mempertahankan kerajaan mereka melawan Kerajaan Gowa.

Para pria datang ke istana. Salah satunya adalah I Karake'lette. Dia sudah tua dan kondisi fisiknya
Tidak baik Dia lumpuh, dia tidak bisa berjalan dengan baik.

"\Apa yang kamu lakukan di sini?" Tanya seorang tentara.

"Saya ingin menjadi seorang tentara dan berperang melawan Gowa," jawab I Karake'lette.

Orang-orang menertawakannya.

Seorang pria berkata, "Kamu sudah tua dan lumpuh, kenapa kamu tidak pulang saja?"

Mereka menolak I Karake'lette untuk menjadi seorang tentara. Dia tidak punya pilihan lain. Dia pulang ke rumah.

Sementara itu, tentara Kerajaan Gowa tiba di Pelabuhan Mandar. Raja Gowa memimpin pasukannya di kapal besarnya.

Tentara dari dua kerajaan itu bertempur! Sayangnya, kerajaan Gowa memiliki lebih banyak tentara dengan senjata yang lebih baik. Hanya dalam satu menit, banyak tentara dari Kerajaan Balanipa terbunuh. Kepala polisi meminta tentara yang tersisa untuk kembali ke istana.

I Karake'lette tahu bahwa mereka akan kehilangan perang. Dia pergi menemui raja. Dia berkata, 'Yang Mulia tolong biarkan saya bergabung dengan tentara Anda. Aku berjanji bahwa aku bisa membunuh Raja Gowa. "

Raja Balanipa begitu tersentuh melihat semangat I Karake'lette. Dia sudah tua dan lumpuh namun dia memiliki motivasi besar untuk mempertahankan kerajaan. Dan raja akhirnya membiarkan dia bergabung dengan tentara. Lagi pula, dia sudah kehilangan terlalu banyak tentara. Dia butuh bantuan!

Ketika mereka tiba di Pelabuhan Mandar, I Karake'lette menyelinap ke kapal King Gowa. Dia bertemu dengan raja!

"Tinggalkan Balanipa dan kembali ke tempatmu!" Aku memerintahkan Karake'lette dengan berani.

Raja Gowa tertawa melihat seorang pria tua dan lumpuh mengancamnya.

Dia berkata, "Jika saya tidak ingin meninggalkan Balanipa, apa yang akan Anda lakukan?" ejek raja

'Aku akan membunuhmu!' Teriak I Karake'lette.

"Ha ha ha ... bunuh aku sekarang!"

Kedua pria itu bertarung degan hebat. Meski sudah tua dan lumpuh, I Karake'lette telah menguasai seni bela diri dengan sangat baik. Dia juga ahli dalam menggunakan pisau. Segera, Raja Gowa terbunuh! Dan setelah mereka tahu bahwa raja mereka telah meninggal, tentara Kerajaan Gowa segera kembali ke rumah.

Tentara Balanipa sangat bahagia! Mereka semua memuji I Karake'lette! Dan raja juga senang. Dia memberi saya banyak emas Karake'lette. Dan dia juga meminta I Karake'lette untuk tinggal di istana dan menjadi seorang tentara. Orang-orang mengagumi dan menghormati I Karake'lette. Mereka tidak pernah meremehkannya lagi. ***

Beautiful natural surrounding in West Sulawesi

No comments: