Sungai Sapi Keramat

The Sacred Cow River | English Version

Cerita rakyat dari Kalimantan Timur

Dulu, ada kerajaan besar di Kalimantan Timur. Itu adalah Kerajaan Kutai Kertanagera. Raja adalah Raja Aii Maharaja dan dia adalah raja ketiga.

Raja Aji Maharaja memiliki istana besar namun ia masih belum puas. Dia pikir istananya belum cantik. Dia bertanya kepada Penasihat apa yang harus dilakukan agar istananya terlihat cantik.

"Yang Mulia saya dengar ada pematung besar di Jawa. Mengapa Anda tidak meminta raja di Jawa untuk mengirim pematung terbaik mereka untuk menghias istana Anda agar terlihat cantik?"

Raja pikir itu ide bagus. Dia mengirim tentaranya untuk bertemu raja di Jawa. Raja di Jawa sepakat, dia meminta pematung terbaiknya untuk pergi ke Kerajaan Kutai Kertanagera.

Raja di Jawa mengirim dua orangpematung. Mereka adalah saudara laki-laki. Mereka adalah pematung terbaik di Jawa. Orang mengatakan bahwa mereka memiliki kekuatan supernatural.

Kedua pematung tersebut mendatangi Raja Aji Maharaja.

Mereka bertanya, "Yang Mulia patung macam apa yang Anda inginkan?"

"Saya ingin patung terindah di dunia," jawab sang raja.

Pematung mengerti. Mereka langsung bekerja. Hanya dalam sebulan, istana telah berubah total. Patung itu indah.

Raja merasa puas Sebagai kembalinya, sang raja meminta kedua patung itu untuk tinggal di istana. Dan dia juga memberi mereka banyak emas,

Sayangnya hal itu membuat sang penasihat cemburu. Dia berencana membuat pematung meninggalkan istana.

Penasehat tersebut mengatakan kepada raja bahwa kedua pematung tersebut melakukan sesuatu yang buruk pada wanita-wanita yang sedang menunggu. Sayangnya, raja mempercayainya. Dia marah! Dia meminta para pematung untuk meninggalkan istana.

Namun Penasihat tidak puas. Dia ingin mereka mati.

Jadi dia berkata, "Yang Mulia, jika mereka meninggalkan istana, mereka akan bekerja untuk raja-raja lain. Dan mereka akan membuat patung-patung yang lebih indah di istana-istana lain. Jadi, mengapa Anda tidak menggantung mereka untuk mati?"

"Anda benar Penjaga, gantung mereka untuk mati sekarang!" Perintah raja

Pemahat dibawa ke lapangan terbuka. Ada dua tiang dengan tali. Orang-orang menonton. Mereka sedih, karena mereka mencintai mereka. Dan mereka tahu betapa buruknya Penasihat itu tapi tidak ada yang bisa mereka lakukan.

Dan tepat sebelum digantung, salah satu pematung bisa lolos. Namun salah satunya tidak berhasil. Dia meninggal.

Sebelum pematung meninggal dia mengutuk raja dan kerajaan.

Dia berkata, "Sepuluh akan hancur dan sebelas akan menjadi hutan."

Apa arti pematung itu? Rupanya dia mengutuk bahwa kerajaan itu akan hancur pada raja kesepuluh dan akan benar-benar hilang dan menjadi hutan di raja kesebelas.

Dan itu terjadi. Raja kesepuluh Kerajaan Kutai Kertanagera tidak dapat mempertahankan kerajaannya setelah mereka kehilangan perang dengan kerajaan lain dan Kutai Kertanagera benar-benar hilang dan menjadi hutan pada raja kesebelas.

Dalam waktu yang berarti setelah pemahat tersebut meninggal, Raja Aji Maharaja memerintahkan tentara untuk melemparkan mayat ke Sungai Sapi. Hebatnya, mayat itu tidak membusuk. Orang-orang tercengang dan karena mereka menghormatinya, mereka menguburkannya di dekat sungai. Masyarakat enganggapnya sebagai makam suci dan karena itu mereka menganggap Sungai Sapi sebagai sungai suci. ***

Mahkota Emas Sultan Kutai Kartanegara

No comments: