Napombalu

Napombalu | English Version

Cerita Rakyat dari Sulawesi Utara

SEKALI pada suatu waktu ada pemburu yang tampan, namanya Lawongo. Di hutan ia hanya memburu babi liar. Hewan-hewan tersebut seringkali selalu menghancurkan ladang penduduk desa. Penduduk desa sangat bersyukur. Dengan bantuan Lawongo, ladang mereka aman dari babi liar.

Lawongo juga sangat hebat dalam memainkan seruling, begitu merdu. Semua orang selalu senang mendengarkan nyanyiannya. Salah seorang dari mereka adalah seorang gadis cantik. Dia selalu mendengarkan dengan penuh perhatian. Lawongo tahu ada gadis cantik yang selalu memperhatikannya. Lawongo jatuh cinta padanya. Gadis itu juga mencintainya, kemudian mereka menikah.

Mereka sangat senang. Mereka saling mencintai dan berjanji untuk selalu bersama. Mereka akan bersama sampai mereka meninggal.

Dalam satu malam, Lawongo memiliki mimpi yang aneh. Dalam mimpinya ia memburu seekor babi liar yang sangat besar. Si babi menyerangnya. Dia sangat sulit membunuh babi itu. Dia menggunakan pisaunya untuk menusuk babi dan akhirnya mati.

Keesokan paginya, Lawongo pergi berburu. Saat itu masih pagi-pagi dan dia tidak ingin membangunkan istrinya.

Di hutan ha tidak melihat binatang apapun. Dia juga tidak menemukan babi liar. Dia merasa sangat aneh. Dia berjalan dan dia merasa sangat haus. Dia mengambil kelapa. Dan saat dia ingin membukanya dengan menggunakan pisaunya, dia melihat pisaunya penuh dengan darah kering. Dia bingung. Tiba-tiba ia teringat istrinya. Entah bagaimana, dia merasa tidak enak dengan istrinya. Dia langsung pulang.

Saat sampai di rumah, banyak orang berada di depan rumahnya.

Salah satu dari orang-orang berkata, "Kami mohon maaf untuk istri Anda, Lawongo, mohon menerima ucapan belasungkawa kami."

"Apa yang terjadi?" tanya dia.

Dia bergegas masuk ke rumahnya. Dia melihat istrinya sudah meninggal. Tubuhnya penuh darah. Lawongo sangat sedih. Dia merasa sangat bersalah. Dia tahu tadi malam dia menusuk hi istri. Dia kemudian menyuruh penduduk desa untuk melakukan sesuatu.

"Saya tidak bisa hidup tanpa istri saya, siapkan dua peti mati, satu untuk saya dan yang satunya lagi untuk istri saya."

"Tidak, tolong jangan lakukan itu Anda masih muda dan kami masih membutuhkan Anda di sini, selain itu kami masih ingin mendengar Anda memainkan serulingnya." Kata salah seorang warga desa.

"Jangan khawatir, saya masih memainkan seruling untukmu Pria itu lubang di tutup peti mati Jika kamu tidak bisa lagi mendengar permainanku, itu berarti aku mati Kamu pergi ke pantai Hal yang aneh akan muncul dari Laut Jangan menunjuk benda itu dan jangan katakan apapun, itu reinkarnasi saya. " Kata Lawongo.

Kemudian, penduduk desa mengubur dua peti mati tersebut. Pada malam pertama, mereka masih bisa mendengar permainannya. Namun suaranya semakin lemah dan lemah. Dan akhirnya penduduk desa tidak mendengar apapun.

Mereka melakukan permintaan Lawongo. Mereka pergi ke pantai. Mereka semua terbenam di pantai. Tiba-tiba, sesuatu yang aneh muncul dari laut. Itu sangat besar. Mereka semua terkejut. Namun mereka tidak mengatakan apapun. Hal itu akhirnya membungkuk berkembang.

Penduduk desa menggunakan sampan mereka dan sampai pada benda itu. Itu adalah pulau karang. Mereka menamai pulau itu sebagai Napombalu, yang berasal dari kata Napo dan Nawalu. Napo berarti pulau karang dan Nawalu berarti hal aneh yang berubah menjadi pulau. ***

Suling (Flute)

No comments: