Lundu Nipahu

Lundu Nipahu | English Version

Cerita Rakyat dari Sumatera Utara

DAHULU, ada seorang pangeran yang hidup di sebuah kerajaan. Namanya adalah Lundu Nipahu. Ayahnya, sang raja, sudah merencanakan Lundu Nipahu untuk menjadi raja berikutnya. Sayangnya, adik laki-laki raja juga ingin menjadi raja. Dia melakukan hal yang mengenaskan. Dia membunuh raja. Sebelum dia meninggal, raja memberi cincin kepada Lundu Nipahu. Dia meminta Lundu Nipahu untuk melarikan diri dan menyelamatkan diri.

Lundu Nipahu kemudian bersembunyi di hutan. Sementara Lundu Nipahu sedang beristirahat di bawah pohon besar, seekor ular lewat. Ular itu menggigit seekor kodok di mulutnya. Katak itu menjerit kesakitan. Lundu Nipahu sangat sedih melihatnya. Dia mengambil sepotong kayu lalu menempelkannya ke kepala ular. Dia menekannya dengan sangat keras dan akhirnya katak itu bisa lolos.

Setelah kodok itu melarikan diri, ular itu menatap Lundu Nipahu. Dia marah. Lundu Nipahu mengira ular itu akan menyerangnya. Hebatnya, ular itu bisa bicara!

"Kenapa kau melakukan hal itu? Katak itu makanan siang saya!"

"Maafkan saya. Ayah saya bilang saya harus membantu siapa saja, manusia atau hewan yang membutuhkan pertolongan. Saya melihat katak itu kesakitan," kata Lundu Nipahu.

"Karena Anda telah membuat makan siang saya hilang, Anda harus menggantinya. Beri aku potongan daging di kakimu. Kalau tidak, aku akan menggigitmu!" kata si ular.

Lundu Nipahu tidak berdaya. Dia mengambil pisaunya dan kemudian memotong kakinya. Dia berdarah. Ular itu memberinya beberapa daun. Dia meminta Lundu Nipahu untuk meletakkan dedaunan pada luka-luka itu. Hebatnya pendarahannya berhenti, dan kaki pun sembuh dan kembali normal.

"Kau adalah anak yang baik. kau mematuhi orang tuamu dan senang membantu yang lain. Ini adalah daun khusus.

"Kau bisa menyembuhkan penyakit dengan daun ini," kata si ular.

Lundu Nipahu berterima kasih pada ular itu. Dia kemudian melanjutkan perjalanannya. Dia terus berjalan sampai akhirnya dia tiba di kerajaan lain. Di sana ia mendengar bahwa sang putri sakit. Dia sangat lemah dan selalu tinggal di tempat tidurnya. Lundu Nipahu ingin menyembuhkan sang putri. Ketika sampai di istana, dia memberi tahu raja bahwa dia ingin menyembuhkan sang putri. Raja memberinya izin.

Lundu Nipahu menaruh dedaunan di dahi sang putri. Hebatnya, sang putri dapat disembuhkan. Dia bisa berjalan! Raja senang. Dia meminta Lundu Nipahu untuk menikahi putrinya. Setelah bertahun-tahun lalu tinggal di istana, Lundu Nipahu ingin pulang. Raja setuju Dia memberi Lundu Nipahu sebuah kapal besar dan tentara. Lundu Nipahu siap menyerang pamannya.

Sementara kapal itu berlayar, tanpa sengaja cincin Lundu Nipahu jatuh ke sungai. Lundu Nipahu sedih. Cincin itu adalah bukti bahwa dia adalah pangeran kerajaan. Saat memikirkan cincin itu, seekor kodok melompat keluar dari sungai. Ia adalah katak yang dia bantu! Kodok itu membuka mulutnya. Cincin itu ada di dalam mulutnya! Lundu Nipahu sangat senang. Dia melanjutkan misinya.

Akhirnya dia sampai di istana. Dia segera mencari pamannya. Dia tidak ada. Setelah itu Lundu Nipahu pergi ke kamar pamannya. Dia terkejut. Pamannya sudah meninggal. Di sebelahnya, ada seekor ular. Itu adalah ular yang memberinya daun khusus.

Lundu Nipahu membuat pengumuman. Dia pangeran di kerajaan itu. Dan dia menunjukkan cincin ayahnya. Semua orang percaya padanya. Lagi pula, mereka sangat membenci pamannya. Dia adalah raja yang kejam. Lundu Nipahu kemudian menjadi raja. Dia dan istrinya hidup bahagia. ***

No comments:

Horse (Equine) Art, Pencil on Paper Collection