Ambo Upe dan Burung Nuri

Ambo Upe and a Parrot >> English Version

Cerita Rakyat dari Sulawesi Selatan

Ada seorang anak laki-laki, namanya Ambo Upe. Ia rajin dan taat kepada orang tuanya. Setiap hari Ambo Upe menggiring sapi-sapi di lapangan. Dia melakukannya dengan senang hati.

Hari itu panas, Ambo Upe menggiring sapi-sapi itu. Dia sedang beristirahat di bawah pohon besar sambil tetap memperhatikan betisnya. Tiba-tiba, dia melihat sesuatu bergerak di antara rumput. Dia berjalan dengan hati-hati. Dia menemukan seekor burung kecil! Burung itu sekarat, ada banyak darah. Ambo Upe dengan hati-hati mengangkat burung itu dan merawatnya. Dia menutupi luka itu dan menghentikan perdarahannya.

Setelah burung itu disembuhkan, burung itu tidak terbang menjauh. Itu selalu terbang, dekat Ambo Upe. Dia mencintai burung itu dan selalu  memberinya makan. Perlahan, burung itu semakin membesar. Bulu-bulu itu indah dan ia bisa berbicara. Ya, burung itu adalah burung nuri!

Suatu hari, sementara Ambo Upe menggiring sapi, dua orang mendekatinya. Mereka terlihat sangat menyeramkan.

Salah seorang pria bertanya, "Hei, Nak, apa yang kamu lakukan disini?"

"Saya menggembalakan sapi saya," kata Ambo Upe dengan gugup.

"Di mana sapi Anda?" Tanya seorang yang lainnya.

"Di sana," Ambo Upe menunjuk sapi-nya.

"Hahaha ... hari ini hari keberuntungan kita!" Kata seorang pria.

"Ayo ikat dia sekarang!"

Kedua pria itu mengikat Ambo Upe dan mengikatnya ke sebatang pohon besar. Ambo Upe berteriak minta tolong.

"Tolong .... tolong, tolong aku!" Teriak Ambo Upe.

"Tidak ada gunanya! Tidak ada yang bisa mendengarmu disini!" Teriak satu orang

Setelah itu kedua pria itu membawa sapi. Mereka adalah pencuri!

Burung nuri melihat kejadian itu. Burung itu terbang dan dengan hati-hati mengikuti para pencuri. Mereka pergi ke sebuah gua dan menyimpan sapi-sapi itu di dalam gua. Di bawahnya, burung nuri itu terbang kembali ke rumah Ambo upe. Burung itu menjerit dan berbicara dengan gugup.

Burung nuri itu berkata, "Pencuri! Ambo Upe ... Ambo upe ...."

Ayah Ambo Upe tidak mengerti apa yang sedang dibicarakan burung itu. Entah bagaimana ia merasakan sesuatu yang buruk baru saja terjadi. Burung terbang dan ayah Ambo Upe mengikuti burung itu.

Sang ayah kaget saat melihat putra kesayangannya diikat. Dia segera melepaskannya. Ambo Upe memeluk ayahnya. Dia menangis. Dia bercerita tentang dua pria yang mencuri sapi mereka.

Burung beo itu tiba-tiba berkata, "Gua ... gua itu ...." Burung itu terbang dan meminta mereka untuk mengikutinya.

Sang ayah mengerti apa artnya. Namun, ia tak mau mengikuti burung tersebut.

Dia berkata, "Kita harus mendapatkan bantuan, kita tidak bisa menangkap kedua pencuri itu sendiri, kita harus meminta orang lain untuk membantu kita."

Ambo Upe dan ayahnya kembali ke rumah mereka. Sang ayah berbicara dengan penduduk desa tentang pencuri. Mereka marah saat mendengar kejadian tersebut. Mereka ingin menangkap pencuri. Segera, mereka semua mengikuti burung nuri itu.

Tidak lama kemudian, mereka sampai di gua. Penduduk desa bersembunyi di balik semak-semak. Sementara ayah Arnbo Upe berdiri di depan gua.

Dia berteriak. "Hei pencuri Bawa kembali sapi saya!"

Para pencuri mendengar teriakan itu. Mereka keluar dan berdiri di depan gua. Mereka menertawakan ayah Ambo Upe.

"Hahaha ... kamu sendiri! Beraninya kau kemari!" Kata seorang pencuri.

"Saya tidak sendiri," kata ayah Ambo Upe.

Kemudian, semua penduduk desa berlari dan mengelilingi para pencuri!

Pencuri benar-benar terkejut! Mereka tidak tahu, ada banyak penduduk desa yang menikung mereka. Pencuri menyerah!

Penduduk desa membawa para pencuri ke kepala penduduk desa, Dia menghukum para pencuri. Mereka harus mengumpulkan semua sapi penduduk desa selama sebulan.

Sementara itu, Ambo Upe mengucapkan terima kasih kepada burung nuri karena telah membantunya. Sejak itu, mereka menjadi lebih dekat. Burung nuri selalu menemani Ambo Upe kemanapun ia pergi. ***

Burung Nuri

No comments: