Ibu Saya Seekor Kucing

My Mother is a Cat >> English Version

Cerita rakyat dari Jambi

Ada dua saudara perempuan. Mereka sangat cantik. Banyak pemuda jatuh cinta pada mereka dan ingin menikahi mereka. Namun, setelah melihat ibu mereka, anak muda selalu membatalkan rencananya untuk menikahi gadis-gadis itu. Mengapa? Itu karena ibu anak perempuan itu seekor kucing!

Seekor kucing? Ya, ibu anak perempuan itu memang seekor kucing! Tidak ada yang tahu mengapa kucing itu bisa memiliki manusia sebagai anak-anaknya.

Gadis-gadis itu perlahan merasa sangat sedih. Mereka ingin punya suami. Mereka pikir mereka tidak akan pernah menikah.

Adik perempuan itu berkata, "Ayo kita cari ibu lain."

Kakaknya setuju. Kemudian mereka memulai perjalanan untuk mencari ibu baru.

Saat itu adalah hari yang panas. Matahari bersinar terang.

Kakak perempuan itu berkata. "Lihatlah matahari, dia terlihat sangat cantik, biarlah dia menjadi ibu kami."

Para gadis memanggil matahari. Matahari menatap kedua gadis cantik itu.

"Wahai matahari, kamu terlihat sangat cantik Apakah Anda ingin menjadi ibu kami?" kata kakak perempuan itu.

Matahari tersenyum.

"Saya merasa terhormat dengan permintaan Anda, tapi saya tidak sehebat yang Anda pikirkan. Apakah Anda melihat awan di sana? Jika dia menghalangi saya, saya bukan apa-apa, saya tidak bisa bersinar terang kenapa kamu tidak bertanya Awan menjadi ibumu," kata matahari.

Para gadis berbicara dengan awan.

"Awan yang terhormat, kamu terlihat sangat cantik, kamu juga sangat kuat, bisa menghalangi matahari bersinar, apakah kamu ingin menjadi ibu kami?" Tanya adik perempuan itu.

Awan itu menjawab.

 "Meskipun saya bisa menutupi matahari, tapi saya tidak berdaya saat angin bertiup. Saya menuju gunung Apakah kamu melihat gunung di sana? Saya jika memukulnya, saya akan hancur berkeping-keping. Kenapa kamu tidak meminta gunung itu untuk menjadi ibumu?" kata awan itu.

Gadis-gadis itu datang ke gunung. Mereka berkata, "Dear Mountain, kamu sangat kuat, kami sangat kagum dengan tubuh besar Anda, apakah Anda ingin menjadi ibu kami?"

Gunung menjawab.

"Memang benar tubuh saya sangat besar, tapi ada banyak lubang di tubuh saya, apakah Anda tahu mengapa? Itu karena tikus! Ketika dia membuat lubang di tubuh saya, saya putus asa .... saya Takut tubuhku akan hancur berkeping-keping Mengapa kamu tidak meminta tikus untuk menjadi ibumu, " kata gunung itu.

Kedua saudara perempuan itu mencari tikus itu. Ketika mereka menemukannya, kedua saudara perempuan itu langsung memintanya untuk menjadi ibu mereka.

"Wahai Tikus, meski kecil Anda memiliki kekuatan besar, Anda bisa membuat lubang di tubuh gunung, apakah Anda ingin menjadi ibu kami?" tanya saudara yang lebih tua.

Tikus menatap kedua saudara perempuan itu dan berkata, "Anda benar. Tubuhku kecil dan aku bisa membuat lubang di tubuh gunung. Tapi ada satu hal yang harus Anda ketahui. Aku takut pada kucing itu," kata tikus itu.

"Mengapa?" Tanya adik perempuan.

"Baiklah .... kucing selalu mengejar saya dan mencoba memakan saya. Kucing bergerak sangat cepat dan dia juga bisa memanjat dengan mudah. Percayalah, kucing itu jauh lebih baik dariku. Kenapa kamu tidak meminta kucing itu untuk menjadi ibumu? "Tanya tikus itu.

Kedua saudara perempuan itu terdiam. Mereka baru menyadari bahwa ibu mereka sudah sempurna untuk mereka. Mereka merasa sangat malu dengan perilaku buruk mereka.

Kedua saudara perempuan itu segera pulang ke rumah dan kemudian meminta maaf kepada ibu mereka.

"Tidak apa-apa anak-anak saya, saya mengerti bagaimana perasaan Anda terhadap saya, saya sudah memaafkan Anda," kata si kucing.

Sejak itu para gadis dan ibu mereka hidup bahagia. Saudara perempuan yang cantik juga tidak peduli dengan pria yang membatalkan rencananya menikahi mereka. Mereka sedang menunggu pria yang tepat yang akan menerima ibu mereka apa adanya sebagai seekor kucing. ***

Kucing

No comments: